Ketika Calon Hakim dan Sahroni Berdebat Soal Main Golf jadi Ajang Transaksi Korupsi

Rabu, 29 Juni 2022 14:22 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Ketika Calon Hakim dan Sahroni Berdebat Soal Main Golf jadi Ajang Transaksi Korupsi Ahmad Sahroni. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Wakil Ketua Komisi III DPR Ahmad Sahroni merasa tersinggung ketika olahraga golf dikaitkan dengan transaksi korupsi. Sahroni tidak terima olahraga golf diperspektifkan sebagai kegiatan untuk transaksional.

Hal itu disampaikannya dalam rapat fit and proper test Calon Hakim Agung dan Hakim Ad Hoc di ruang rapat komisi III DPR RI, Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (29/6).

Hal ini berawal dari Calon Hakim Ad Hoc Tipikor Rodjai S. Irawan yang mengingatkan para hakim hati-hati jika bermain golf. Menurutnya, olahraga golf bisa menjadi ajang negosiasi.

"Hati-hati misalnya ada teman-teman yang mengeshare dia main golf misalnya, saya ingatkan hati-hati. Karena dengan main golf ini bisa jadi ajang negosiasi, bisa nanti mungkin kan ada pengacara ikut bareng," ungkap Rodjai.

Dia memahami pola transaksional di lapangan golf. Hal ini pun bisa membahayakan hakim di ruang publik.

"Saya kebetulan mantan pegawai bank, dulu pernah juga main golf jadi tahu apa yang terjadi di lapangan golf, jadi makanya saya ingatkan hati hati," kata Rodjai.

"Kemudian nanti juga bisa dipotret bisa dilaporkan ke KY (Komisi Yudisial) atau Bawas bisa menjadi masalah," ujarnya.

2 dari 2 halaman

Ahmad Sahroni Kesal

Sahroni pun langsung merespons pendapat Rodjai. Dia mengatakan, tidak semua jenis olahraga termasuk golf berkaitan dengan korupsi. Menurutnya, korupsi bisa dilakukan di mana saja.

"Tidak semua perspektif olahraga baik golf dengan semua olahraga yang sejenis terkait dengan pertemuan, kalau mau korupsi kapan saja, di mana saja, ngamar saja bisa," ucap Sahroni.

"Jadi jangan memperspektifkan olahraga golf itu bagian komunikasi transaksi yang bisa dijalankan di lapangan semua bisa kok, di kamar mandi aja bisa," tuturnya.

Politisi NasDem itu pun tergila-gila dengan olahraga golf. Namun, dia mengaku tidak pernah membahas suatu kasus saat bermain golf.

"saya juga golfer, dan golfer maniak saya, tapi saya tidak pernah mengatakan hubungan bernegosiasi dengan kapasitas hal terkait kasus, saya tidak pernah ngelakuin. Jadi jangan memperspektifkan olahraga adalah tempat di mana untuk bernegosiasi," ujarnya.

Baca juga:
Jaksa Telusuri Pihak Lain yang Diduga Terlibat Suap Hakim Itong
Anggap Dakwaan Langgar Kaidah Hukum, Hakim Itong Minta Dikeluarkan dari Tahanan
Didakwa Terima Suap Rp400 Juta, Hakim Itong Dijerat Pasal Berlapis
Deretan Pengacara Ini Kerap Jadi Kuasa Hukum Artis, Hotman Paris hingga Farhat Abbas
Vonis Bebas Bandar Narkoba, Tiga Hakim di Palangka Raya Dinonaktifkan

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini