Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Finansial dan Dekat Kekuasaan, Modal Kuat Calon Ketua Umum Golkar

Finansial dan Dekat Kekuasaan, Modal Kuat Calon Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto dan Bambang Soesatyo. ©2019 Merdeka.com/ Liputan6.com/JohanTallo

Merdeka.com - Pengamat Politik Poltracking Hanta Yudha menilai, ada empat faktor yang harus dimiliki untuk bisa menjadi ketua umum Partai Golkar. Mulai dari faktor personal, sosial, finansial, dan dekat dengan kekuasaan.

Dari sisi faktor personel, kandidat yang maju sebagai calon ketua umum harus figur yang kuat. Banyak orang berpengalaman di partai beringin yang bisa maju jadi calon ketum.

"Pemimpin di Golkar itu orang orang punya kompetensi, orang orang yang memiliki kapasitas personal yang sangat, dan itu secara teori menjadi faktor dalam partai politik. Dia secara personalitas sangat kuat seperti Pak Airlangga, Pak Bambang Soesatyo dan seterusnya," kata dia di diskusi 'Golkar Mempersiapkan Transformasi Kader Bangsa' di Jenggala Center, Jakarta Selatan, Selasa (19/11).

Kedua dari sisi faktor sosial. Dalam hal ini berkaitan dengan jaringan ke elite beringin dan tokoh senior. Seperti Akbar Tandjung, Aburizal Bakrie, Agung Laksono dan Jusuf Kalla yang punya pengaruh. Kemudian, jaringan ormas Golkar dan jejaring DPD I dan DPD II Golkar.

Ketiga adalah faktor finansial. Tidak dipungkiri, ini menjadi faktor penting. "Orang di Gokar itu rata-rata memang kuat secara finansial," ujar Hanta.

Dekat Dengan Istana

Faktor tak kalah penting adalah kedekatan dengan kekuasaan atau istana. Hanta memprediksi, figur yang paling dekat dengan kepala negara akan menduduki kursi Golkar 1.

"Di dukung oleh kekuasaan atau oleh Medan Merdeka Utara itu sangat menentukan, kalau dia dekatnya 10 centimeter, pasti dia kalah dengan yang kedekatannya dengan Presiden 1 centimeter, jadi semakin dekat calon ketua umum Golkar semakin berpeluang," tandas dia.

Dia memprediksi, Airlangga berpotensi kembali terpilih menjadi Ketum Golkar bila pengambilan keputusan di Munas nanti dilakukan secara aklamasi. Dia melihat skenario tersebut.

"Saya tidak akan terbuka atau aklamasi. Kalau aklamasi kan satu mengerucut pada satu, kalau aklamasi sudah jelas lah tidak usah sebut nama siapa yang akan terpilih," katanya.

(mdk/noe)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Meutya Hafid Ungkap Sederet Faktor yang Membuat Suara Golkar Naik di Pileg 2024
Meutya Hafid Ungkap Sederet Faktor yang Membuat Suara Golkar Naik di Pileg 2024

Politikus Golkar Meutya Hafid menilai ada empat faktor yang membuat suara Partai Golkar naik signifikan di Pileg 2024.

Baca Selengkapnya
Bela Kaesang, Begini Kata Demokrat soal Putusan MA yang Ubah Aturan Batas Usia Calon Kepala Daerah
Bela Kaesang, Begini Kata Demokrat soal Putusan MA yang Ubah Aturan Batas Usia Calon Kepala Daerah

Tak hanya faktor terkenal, namun juga banyak faktor lain yang menunjang untuk seseorang maju di Pilkada.

Baca Selengkapnya
Apa Itu Koalisi? Ini Pengertian, Tujuan, dan Contohnya
Apa Itu Koalisi? Ini Pengertian, Tujuan, dan Contohnya

Koalisi menjadi faktor penentu dalam membentuk pemerintahan yang kuat dan berkelanjutan.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Fenomena Politik Uang dalam Pemilu, Begini Pengaruhnya
Fenomena Politik Uang dalam Pemilu, Begini Pengaruhnya

Politik uang dalam pemilu adalah sebuah praktik yang melanggar aturan pemilu, di mana calon atau tim kampanye memberikan uang kepada pemilih.

Baca Selengkapnya
Politisi Golkar Minta Senior di Partai Tak Main Isu Percepatan Munas Gembosi Airlangga
Politisi Golkar Minta Senior di Partai Tak Main Isu Percepatan Munas Gembosi Airlangga

Apalagi isu tersebut berkembang bahwa ada sekelompok orang yang mendorong percepatan Munas Golkar.

Baca Selengkapnya
Strategi Golkar Persiapkan Pilkada Kabupaten Tangerang
Strategi Golkar Persiapkan Pilkada Kabupaten Tangerang

Partai Golkar Kabupaten Tangerang, tengah membangun komunikasi dengan parpol yang memiliki kursi di DPRD

Baca Selengkapnya
Zulkifli Hasan Ungkap Strategi PAN di Pilkada 2024, Gandeng Partai Penguasa Baru Ini
Zulkifli Hasan Ungkap Strategi PAN di Pilkada 2024, Gandeng Partai Penguasa Baru Ini

Zulkifli Hasan Ungkap Strategi PAN di Pilkada 2024, Gandeng Partai Penguasa Baru Ini

Baca Selengkapnya
Berkali-kali Kampanye di Jateng, Hasil Survei Poltracking Ungkap Suara Ganjar-Mahfud Malah Turun
Berkali-kali Kampanye di Jateng, Hasil Survei Poltracking Ungkap Suara Ganjar-Mahfud Malah Turun

Hanta Yuda menilai, jika tren ini konsisten maka suara Prabowo-Gibran dan Ganjar-Mahfud bisa berimbang di Jawa Tengah

Baca Selengkapnya
Contoh Koalisi Partai Politik Sebagai Penentu Pembentukan Pemerintahan Kuat, Kenali Bedanya dengan Oposisi
Contoh Koalisi Partai Politik Sebagai Penentu Pembentukan Pemerintahan Kuat, Kenali Bedanya dengan Oposisi

Berikut contoh koalisi Partai Politik dan kenali perbedaan dengan oposisi.

Baca Selengkapnya