Sandi Serahkan Bukti Dugaan Korupsi Damkar Depok ke Kejaksaan Negeri

Jumat, 16 April 2021 14:52 Reporter : Nur Fauziah
Sandi Serahkan Bukti Dugaan Korupsi Damkar Depok ke Kejaksaan Negeri Pegawai honorer DPKP Kota Depok Sandi Butar Butar. ©2021 Merdeka.com

Merdeka.com - Sandi Butar Butar, pegawai honorer di Dinas Pemadaman Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Depok datang memenuhi panggilan Kejaksaan Negeri. Ini adalah panggilan pertamanya. Dalam surat dengan nomor R.06/M.2.20.2/Dek/04/2021, tertera bahwa Sandi diminta datang ke ruang Seksi Intelejen Kejaksaan Negeri Depok memberikan keterangan mengenai dugaan pemotongan honor lembur war-war dan penyemprotan disinfektan Covid-19, serta pengadaan sepatu PDL di DPKP Kota Depok.

Saat datang, Sandi yang berseragam segera masuk ke ruang jaksa. Ditemui saat istirahat, Sandi mengatakan kedatangannya untuk memberikan keterangan soal dugaan pemotongan dana Covid-19.

"Saya hanya memenuhi panggilan dari Kejaksaan saja. Memenuhi panggilan dari Kejaksaan, itu ada panggilan mereka mengenai sesuatu pemotongan intensif yang kami terima, bersangkutan dana Covid," kata sandi, Jumat (16/4).

Dia menjelaskan pernah diminta tanda tangan soal dana war-war penanggulangan Covid-19. Nilai yang tertera saat dia tandatangan sebesar Rp 1,7 juta. Dia mengaku kaget ketika uang yang diterimanya hanya separuhnya saja.

"Ya saya tanda tangan sekitar Rp 1,7 juta, terimanya Rp 850ribu. Cuma sekali tahun 2020," tambahnya.

Sandi mengaku kedatangannya ke Kejari Depok juga dengan membawa bukti baru. Bukti tersebut sudah dia serahkan ke jaksa. "Iya buktinya sudah ada sudah saya serahkan semua. Hari ini juga ada sudah saya serahkan. Kalau untuk sekarang mengenai pemotongan uang insentif kami yang bersangkutan dari dana Covid," tegasnya.

Dana yang diduga disunat itu adalah dana penyemprotan disinfektan selama pandemi. Dia dan temannya di DPKP Depok mengaku hanya menerima satu kali saja insentif. Namun di instansi lain ada yang menerima hingga tiga kali.

"Selama Covid dan sampai sekarang, saya dan anggota di lingkup saya memang faktanya hanya sekali menerima. Tapi di instansi lain katanya mereka cairnya 3 kali," pungkasnya. [cob]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Kasus Korupsi
  3. Depok
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini