Polisi Buru Pembantu yang Kenalkan Aulia Kesuma dengan Pembunuh Bayaran

Rabu, 28 Agustus 2019 12:05 Reporter : Ronald
Polisi Buru Pembantu yang Kenalkan Aulia Kesuma dengan Pembunuh Bayaran Pelaku pembunuhan jasad terbakar di Sukabumi. ©2019 Merdeka.com/Aksara Bebey

Merdeka.com - Subdit Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya tengah mencari seorang pembantu dan suaminya, yang diduga terlibat dalam kasus pembunuhan Edi Chandra Purnama alias ECP (54), dan M. Adi Pradana alias Dana alias D (23).

Dua orang yang kini buron tersebut berperan sebagai orang yang mengenalkan Aulia Kesuma alias AK kepada para eksekutor.

"Mantan pembantu dan suami pembantu itu masih kita cari, masih diburu," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Raden Prabowo Argo Yuwono saat dikonfirmasi, Rabu (28/8).

Katanya, tim masih melacak keberadaan dua orang tersebut. "Masih dalam pengejaran tim kita," katanya.

Sebelumnya, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, Aulia Kesuma, telah merencanakan pembunuhan terhadap suaminya bernama Edi Chandra Purnama dan anak tirinya M. Adi Pradana. Di mana AK terlilit utang hingga dirinya menyewa pembunuh bayaran dari Lampung.

"AK ini mempunyai utang kemudian dia kepingin menjual rumahnya. Tapi karena suami ini mempunyai anak tidak setuju dan dia mengatakan 'kalau menjual rumah ini kamu akan saya bunuh'," kata Argo di Mapolda Metro Jaya, Selasa (27/8) malam.

Karena tak dikasih, AK lalu menghubungi mantan pembantunya untuk menanyakan kenalan orang asal Lampung.

"Yang bersangkutan pernah mempunyai pembantu, dan pembantu ini sudah tidak ada lagi di situ, dia seorang perempuan dan suami pembantu ini inisial A disuruh menghubungi dua orang yang ada di Lampung. Setelah dihubungi, datanglah dua orang laki-laki inisial S dan A datang ke Jakarta menggunakan travel kemudian oleh tersangka AK ini dijemput di Kalibata, dijemput kemudian dua orang A da S ini masuk ke mobil," bebernya.

Saat di dalam mobil, kata Argo, AK menceritakan kalau dirinya punya utang dan segala kerisauannya hingga akhirnya meminta bantuan untuk membunuh suami dan anak tirinya. Di mana, AK berjanji akan memberikan Rp500 juta apabila rencana berhasil.

"AK ini sebagai istri korban ini curhat menyampaikan kepada dua orang tadi inisial A dan S curhat kalau dia dililit hutang, dia menjual rumah tidak diperbolehkan, dia diancam di situ. Akhirnya di dalam mobil deal membantu eksekusi dan membunuh korban dengan perjanjian akan dibayar Rp500 juta," pungkas Argo. [rnd]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini