Penjelasan Pemerintah Soal 5 Provinsi Belum Ditemukan Kasus Positif Virus Corona

Minggu, 29 Maret 2020 15:57 Reporter : Nur Habibie
Penjelasan Pemerintah Soal 5 Provinsi Belum Ditemukan Kasus Positif Virus Corona Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 Achmad Yurianto. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Lima provinsi di Indonesia tercatat belum ditemukan kasus positif virus corona. Yakni Bengkulu, Kepulauan Bangka Belitung, Gorontalo, Kalimantan Utara, dan Nusa Tenggara Timur (NTT).

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto mengatakan, lima provinsi tersebut sampai sejauh ini memang belum ada yang positif terpapar virus corona. Namun, secara antibodi bisa dinyatakan positif.

"Dari data tersebut, provinsi yang tadi disebut memang belum ada yang positif. Tetapi kan kita juga sudah mengirimkan Rapid Diagnostic Test (RDT) yang berbasis pada pemeriksaan serologi immunoglobulin, bukan pemeriksaan antigennya, pemeriksaan antibodinya," kata Yurianto saat dihubungi merdeka.com, Jakarta, Minggu (29/3).

"Jadi pemeriksaan antibodi yang kita kirimkan kepada mereka dan kemudian telah mereka lakukan screening, mereka menemukan beberapa kasus positif. Tetapi positif pemeriksaan rapid basis antibodi, yang tentunya harus dilakukan kelanjutannya dengan menuju pemeriksaan antigen," sambungnya.

Meski begitu, mereka yang positif secara antibodi tetap harus dilakukan isolasi. Hal itu sebagai bentuk antisipasi apabila bener ada yang positif terpapar corona.

"Tetapi tatalaksana harus sudah mulai dianggap, jadi kita harus mengantisipasi. Maka yang positif RDT harus sudah dianggap positif juga secara antigen, tujuannya adalah supaya kita tidak kecolongan. Artinya isolasinya harus sudah dilakukan dan sebagainya, nah ini yang kita lakukan," ujarnya.

Yurianto memastikan, pihaknya telah memberikan data-data tersebut kepada dinas kesehatan masing-masing provinsi. "Jadi khusus untuk pemeriksaan rapid itu dikelola dinas tidak kita rilis, tidak dirilis secara nasional. Semua provinsi sudah ada," katanya.

Dia menegaskan, mereka yang positif dalam pemeriksaan antibodi, tidak bisa bisa dinyatakan terpapar virus corona. Karena, mereka hanya baru menjalani pemeriksaan antibodi saja.

"Sudah kita minta memperlakukan sebagai positif dengan pemeriksaan antigen. Tetapi kita tidak akan mengatakan dia positif secara keilmuwan dalam konteks diangnostic tidak boleh dikatakan positif, karena baru pemeriksaan antibodi itu," tegasnya.

1 dari 1 halaman

Ia menjelaskan, kenapa antibodi tersebut tidak bisa digunakan atau dipakai sebagai pegangan di kasus virus corona Covid-19. Karena, hasil tersebut juga bisa ditemukan kepada orang yang mengalami demam berdarah.

"Karena positif palsu itu banyak terjadi apabila ada cross match dengan infeksi demam berdarah. Demam berdarah juga bisa memberikan hasil positif, itu sebabnya kenapa harus dilakukan pemeriksaan PCR (Polymerase Chain Reaction), artinya orang-orang yang sudah positif dari rapid maka segera dilakukan lab untuk dikirim ke laboratorium dan itu sudah dilakukan, kita sedang menunggu hasilnya," jelasnya.

Namun, tak semua orang yang sudah menjalani tes antibodi bakal menjalani pemeriksaan antigen. Hingga kini, belum ada yang dinyatakan positif corona.

"Jadi ini penyaringan, disaring mana yang harus dilakukan pemeriksaan antigen mana yang tidak. Belum ada kasus positif dalam pemeriksaan antigen," terangnya.

Akan tetapi, pihaknya masih menunggu hasil laboratorium. Karena, ia tak ingin menyatakan lima provinsi itu terbebas virus corona sebelum hasil antigennya itu keluar.

"(Masih tunggu lab) Iya, betul. Nanti kalau dibilang enggak ada, tahu-tahu ada ribut lagi. Jadi interpertasinya memang seperti itu, kita punya mekanisme kerja yang ada cara interpretasinya. Nah saran saya jangan dinterpretasikan sendiri, nanti pasti beda," ucapnya. [ray]

Baca juga:
Kombinasi Obat Hydroxychloroquine dan Azithromycin Efektif Obati Pasien Corona
Update Covid-19 Pada 29 Maret di Indonesia: 1.285 Positif, 114 Meninggal & 64 Sembuh
Beredar Telegram Penutupan Jalan Jakarta Akibat Virus Corona, Ini Penjelasan Polisi
Erick Thohir Geram Ada Orang Belanja di Mal Pakai APD 'Astronot'
Jadwal KAI Dibatalkan, Calon Penumpang Membeludak Kembalikan Tiket

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini