Ombudsman Nilai Penjara di Polsek Cempaka Putih Tak Layak

Jumat, 7 Juni 2019 12:58 Reporter : Hari Ariyanti
Ombudsman Nilai Penjara di Polsek Cempaka Putih Tak Layak Ombudsman Sidak ke Polsek Cempaka Putih. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Jajaran Ombudsman RI melanjutkan sidak ke Polsek Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Jumat (7/6) siang. Sidak dipimpin langsung Ketua Ombudsman RI, Adrianus Meliala. Dalam kesempatan itu, Adrianus dan jajarannya memantau keadaan penjara yang ada di dalam bangunan Polsek.

Berdasarkan hasil sidak, Adrianus menilai penjara tersebut tak layak. Salah satunya karena sempit dan tak memiliki ventilasi udara maupun pencahayaan.

"Khususnya ruang tahanan itu kami melihat bahwa memang agak kurang cahaya dan akan mempengaruhi kesehatan mereka," kata Adrianus.

Dia mengatakan cahaya yang masuk ke dalam ruang tahanan minim, disertai tahanan kurang olah raga dan asupan gizi terbatas, tahanan akan mudah dihinggapi penyakit. Jika tahanan sakit, beban dari pihak Polsek juga semakin berat.

"Sepanjang itu mungkin, mungkin bisa diperbaiki atau ditingkatkan. Tadi juga banyak yang kotor-kotor tuh. Lalu kemudian perputaran udaranya bisa lebih baik," jelasnya.

Ombudsman juga menyoroti bangunan Polsek yang dinilai mulai rusak. Karena itulah Adrianus meminta pihak Polsek agar mengusulkan anggaran perbaikan ke jajaran yang lebih tinggi seperti Polres.

"Tadi kita sudah lihat situasi kantor dan situasi tahanannya. Ada kesan kami dari segi kualitas bangunannya agak rusak. Jadi mungkin bisa menjadi perhatian bagi jajaran Polsek untuk musalanya mengusulkan ke jajaran Polres dan jajaran atas untuk memperbaiki," jelasnya.

Sementara itu, Kapolsek Cempaka Putih, Kompol Rosiana Nurwidajati menyampaikan pihaknya berterima kasih atas masukan dan saran dari Ombudsman RI. Terkait kualitas bangunan yang disorot, Rosiana mengatakan gedung Polsek merupakan gedung lama. Pihaknya pun telah mengajukan anggaran perbaikan.

"Mudah-mudahan perbaikan atau renovasi gedung Polsek Cempaka Putih ini akan direalisasi tahun-tahun yang akan datang atau tahun 2020 ini," jelasnya. [rhm]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Ombudsman
  3. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini