Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
'Kuncian' Polisi Tetapkan 5 Tersangka Kasus Pembunuhan Ibu Anak di Subang, Meski Pelaku Membantah

'Kuncian' Polisi Tetapkan 5 Tersangka Kasus Pembunuhan Ibu Anak di Subang, Meski Pelaku Membantah

Kasus ini sempat mati suri selama dua tahun.


Kasus pembunuhan ibu dan anak di Subang terus bergulir pascapenetapan lima tersangka. Di sisi lain, pihak kepolisian masih akan melihat perkembangan mengenai Justice Collaborator (JC) yang diajukan salah seorang tersangka.

Diketahui, ibu-anak bernama Tuti Suhartini (55) dan Amelia Mustika (23) ditemukan meninggal dunia di dalam bagasi mobil di Dusun Ciseuti, Desa Jalan Cagak, Kecamatan Jalan Cagak, Kabupaten Subang, pada 18 Agustus 2021.


Pihak kepolisian sudah melakukan serangkaian upaya untuk mengungkap siapa tersangka dalam kasus tersebut, dari mulai olah TKP hingga pemeriksaan terhadap 124 orang saksi. Selain itu, penyidik juga melakukan tes DNA terhadap 49 orang di Laboratorium Forensik.

Belakangan, polisi menetapkan lima tersangka setelah salah seorang di antara mereka berinisial MR menyerahkan diri sekaligus mengajukan sebagai JC. Para tersangka dalam kasus ini adalah Y (suami Tuti), M (istri kedua Y), AR (anak dari M), dan A (anak dari M).

Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Ibrahim Tompo mengatakan, dari hasil keterangan yang didapat, pihak kepolisian sudah ada informasi dan data yang diperoleh untuk merujuk dengan situasi yang terjadi pada saat kejadian. 

"Maka kita belum melakukan info publik karena nanti akan kita dudukkan semua, setelah clear nanti akan kita infokan pada saat pres rilis nanti," kata Kabid Humas, Kamis (19/10).

“Lima tersangka tersebut juga dilakukan pemeriksaan tambahan terhadap para tersangka tersebut untuk penyesuaian dari keterangan yang belum juga dapatkan, bisa saja keterangan yang dia sampaikan ketika menjadi saksi itu tidak sesuai dengan keterangan setelah dia jadi tersangka karena ini adalah rangkaian pembuktian yang telah kita lakukan," katanya melanjutkan.

Empat Tersangka Membantah


Disinggung mengenai bantahan para tersangka berkaitan dengan keterangan MR, Ibrahim menyatakan pihak penyidik sudah mendapatkan alat bukti yang didasari scientific identification dengan pengelolaan yang profesional dan normatif serta bisa dipertanggungjawabkan secara hukum.


Penyidik memiliki keyakinan, pengakuan dari MR tidak semata dijadikan sebagai alat bukti karena kualitasnya cukup rendah.

'Kuncian' Polisi Tetapkan 5 Tersangka Kasus Pembunuhan Ibu Anak di Subang, Meski Pelaku Membantah

“Pada prinsipnya pihak kepolisian tidak mengejar pengakuan karena alat bukti yang diperoleh oleh penyidikan dalam kasus ini sudah didapatkan didasari scientific identification yang cukup kuat untuk mengarah kepada para tersangka."

Nasib MR yang Mengajukan JC

Ibrahim menjelaskan bahwa pengajuan JC oleh tersangka MR bermula pada tanggal 16 Oktober lalu. Dalam urusan ini, prosesnya memiliki mekanisme tersendiri. Pihak kepolisian akan menjadi memberikan penilaian saat MR memberikan cukup kontribusi dalam pengungkapan perkara ini.


“Kita berharap dengan dukungan informasi yang diberikan ini bisa membuat terang perkara ini atau kasus ini, sehingga ada dukungan petunjuk yang diberikan oleh orang yang memang mengajukan diri sebagai JC ya,” ucap Ibrahim.

Imbau Masyarakat Saring Informasi di Medsos

Kasus pembunuhan ibu anak ini mendapat perhatian dari netizen. Berbagai informasi mengenai hal ini diunggah di media sosial. Banyak dari mereka menyimpulkan kasus hingga menayangkan hal yang berbau mistis.

“Terkait dengan rangkaian informasi dan cerita yang tidak bersumber dari kepolisian itu tidak bisa kita pertanggungjawabkan ya,” imbuh Ibrahim.

Ibrahim menegaskan informasi yang bisa dijadikan rujukan adalah informasi yang sumbernya jelas. Informasi tersebut tidak menjadi alat bukti dan petunjuk apabila memang tidak ada verifikasi atau penyesuaian dalam proses penyidikan tersebut.

Di sisi lain, Ibrahim menyatakan bahwa dalam perjalanan kasus ini cukup makan waktu. Semua itu dikarenakan kehati-hatian dari penyidik dalam menetapkan seseorang sebagai tersangka.

“Alat bukti sebenarnya sudah dimiliki tapi kan ada rangkaian yang harus didudukkan penyidik antara kesesuaian keterangan, alat bukti kejadian dan TKP. Inilah yang disesuaikan,” ucap dia.

“Terkait kehadiran MR untuk menyerahkan diri, ini memang merupakan rangkaian dari upaya yang bersangkutan untuk menyampaikan niat menjadi JC, tapi jauh hari sebelum itu sudah dilakukan pemeriksaan terhadap yang bersangkutan pada tanggal 19 Desember di mana pada pemeriksaan 19 Desember itu kita sudah mendapat keterangan yang cukup bersesuaian dengan kejadian yang ada dan merujuk ke orang-orang yang jadi tersangka,” pungkasnya.

'Kuncian' Polisi Tetapkan 5 Tersangka Kasus Pembunuhan Ibu Anak di Subang, Meski Pelaku Membantah

Artikel ini ditulis oleh
LIa Harahap

Editor LIa Harahap

Polisi mengaku penetapan tersangka yang begitu lama karena kasus ini diselidiki dengan hati-hati.

Topik Terkait

Reporter
  • Aksara Bebey
Tersangka Pembunuh Ibu dan Anak di Subang Ternyata Keponakan Korban, Siap Bongkar Pelaku Lain
Tersangka Pembunuh Ibu dan Anak di Subang Ternyata Keponakan Korban, Siap Bongkar Pelaku Lain

Pelaku sebelumnya menyerahkan diri ke kantor polisi setelah dua tahun bungkam.

Baca Selengkapnya icon-hand
Rumah Perwira Polisi Ikut Digeledah Terkait Pembunuhan Ibu Anak di Subang, Apa Kaitannya?
Rumah Perwira Polisi Ikut Digeledah Terkait Pembunuhan Ibu Anak di Subang, Apa Kaitannya?

Tuti Suhartini dan Amalia Mustika Ratu ditemukan bersimbah darah di bagasi mobil Alphard pada 18 Agustus 2021.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ratusan Barang Bukti Dikumpulkan Polisi, Kasus Pembunuhan Ibu Anak Subang Segera Diseret ke Meja Hijau
Ratusan Barang Bukti Dikumpulkan Polisi, Kasus Pembunuhan Ibu Anak Subang Segera Diseret ke Meja Hijau

Meski jumlahnya sudah ratusan, penyidik masih mencari barang bukti lain, terutama golok yang diduga digunakan para tersangka menghabisi korban.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Polisi Temukan Bukti Baru Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang
Polisi Temukan Bukti Baru Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang

Polisi menemukan bukti baru usai olah TKP ulang di Jalan Ciseuti, Desa Jalancagak, Kecamatan Jalancagak.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kasus Pembunuhan Ibu-Anak di Subang Terungkap, Tersangka Menyerahkan Diri ke Polisi Usai Dua Tahun Bungkam
Kasus Pembunuhan Ibu-Anak di Subang Terungkap, Tersangka Menyerahkan Diri ke Polisi Usai Dua Tahun Bungkam

Tersangka berinisial MR didampingi oleh kuasa hukumnya menyerahkan diri ke Polda Jabar.

Baca Selengkapnya icon-hand
Tangkap Tujuh Orang Pelaku Bentrok Ormas, Polisi Minta Warga Tak Terprovokasi
Tangkap Tujuh Orang Pelaku Bentrok Ormas, Polisi Minta Warga Tak Terprovokasi

Polisi menyebut kondisi Kota Bitung saat ini aman dan terkendali.

Baca Selengkapnya icon-hand
Polisi Diminta Tindak Tegas Orang Tua yang Izinkan Anak di Bawah Umur Bawa Kendaraan
Polisi Diminta Tindak Tegas Orang Tua yang Izinkan Anak di Bawah Umur Bawa Kendaraan

Peran orang tua penting untuk tidak mengizinkan anak di bawah umur mengendarai kendaraan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pangkat Aiptu, Ayah Polisi Sumringah Sang Anak Wisuda Prabhatar Akademi TNI-Akpol 2023
Pangkat Aiptu, Ayah Polisi Sumringah Sang Anak Wisuda Prabhatar Akademi TNI-Akpol 2023

Seorang anggota Polisi berpangkat Aiptu datang dari Lombok dan bangga dengan anaknya yang lulus dari pendidikan Akmil.

Baca Selengkapnya icon-hand
Cara Polisi Menguak Tabir Kematian Ibu dan Anak di Cinere yang Jasadnya Ditemukan sudah Mengering
Cara Polisi Menguak Tabir Kematian Ibu dan Anak di Cinere yang Jasadnya Ditemukan sudah Mengering

Belum bisa menarik kesimpulan waktu kematian dari dua orang korban.

Baca Selengkapnya icon-hand