Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Kronologi Twitter Mata Najwa hingga Kru Narasi Jadi Korban Peretasan

Kronologi Twitter Mata Najwa hingga Kru Narasi Jadi Korban Peretasan Hacker. ©2014 Merdeka.com

Merdeka.com - Sejumlah orang yang bekerja di Narasi telah menjadi korban peretasan. Kejadian peretasan ini terjadi pada Sabtu, 24 September 2022, yang dialami oleh produser Narasi.

"Teman-teman di Narasi, dimana kami mendapatkan soal peretasan yang kami terima sejak, awal mulanya kami terima pada hari Sabtu tanggal 24 September," kata Head of Newsroom Narasi, Laban Abraham, Senin (26/9).

"Ini diawali dari seorang produsernya Narasi yang tidak bisa mengakses WA pada pukul sekitar 15.00 Wib atau 15.30 Wib pada Sabtu 24 September," sambungnya.

Laban menjelaskan, peretas tersebut telah mengambil alih semua komunikasi atau aplikasi. Sehingga, membuat produser tersebut tidak bisa lagi menggunakan salah satu sarana komunikasi itu.

"Lantas beberapa jam kemudian, kami mendapatkan laporan, mungkin sekitar 2 jam kemudian. Kami mendapatkan laporan ada 2 lagi teman salah satunya adalah manajer pemberitaan di Narasi, yang juga menghadapi hal serupa," ujarnya.

"Bedanya adalah dia bukan hanya mendapatkan gangguan di WA tapi juga ada percobaan pengambilalihan akun Facebook, Telegram dan Instagram. Salah satu diantara akun itu bahkan sempat login di device baru," tambahnya.

Selanjutnya, pada 25 September 2022, setelah mereka mengumumkan kejadian itu pada group komunikasi internal di newsroom, untuk meminta apakah mendapatkan hal serupa atau tidak.

"Pada sekitar Minggu pagi 25 September, setelah kami mengumumkan di grup komunikasi internal di newsroom untuk meminta apakah mendapat upaya percobaan masuk ke dalam alat komunikasi, yang kami gunakan untuk komunikasi secara internal. Ternyata baru bermunculan banyak informasi bahwa ada upaya dari beberapa teman sekitar 11 orang yang mencoba diakses," jelasnya.

Laban menyebut, hingga siang hari tadi sebanyak 24 orang Narasi telah menjadi korban peretasan. Hal ini juga terjadi kepada beberapa divisi yang ada di Narasi seperti pada bagian Finance.

"Ada sekitar 24 orang awak Narasi yang bukan hanya bagian dari Newsroom tapi juga ada bagian Finance, Human Capital, bahkan Support System atau Support Produknya Narasi, itu mencoba ada yang mencoba diakses, mencoba diretas," terangnya.

"Sebagian ada yang masuk ke wilayah login di device baru, itu yang paling parah sebetulnya. Sementara yang lainnya sistem keamanannya sudah mulai membaik itu hanya permintaan akses masuk. Sebagian lagi ada yang sudah diclone di device baru, tapi sudah diterminated," tambah Laban.

Dengan melihat kejadian ini, menurutnya peretasan yang menimpa sejumlah orang di Narasi dilakukan secara sistematis.

"Dan sekali lagi saya tekankan bahwa kami sangat meyakini ketika melihat metode, status dan kronologinya ini dilakukan selama dua hari berturut-turut, dan kami meyakini dilakukan secara sistematis. Tapi kami belum bisa menyampaikan apa motif di belakang upaya peretasan terhadap sekitar 24 kru Narasi," tegasnya.

"Sampai saat ini hanya 1 orang yang belum bisa dikuasai kembali khususnya untuk aplikasi WA. Ini sudah berlangsung sejak 2 hari, dimana kami tidak bisa menguasai itu dan saya sebagai perwakilan Narasi, sangat meyakini bahwa ini dilakukan secara sistematis karena begitu melihat metodenya, si peretas itu melakukannya dari beberapa device yang memang sama seperti Android, Xiaomi Redmi 8 dan ada juga yang melakukan melalui Windows Chrome," sambungnya.

Sehingga, hanya dua perangkat itu saja yang terdeteksi untuk masuk dan meretas terhadap 24 orang kru Narasi. Untuk akun yang paling banyak diretas yakni seperti media sosial Telegram hingg akun Twitter Mata Najwa.

"Jadi hanya dua device itu aja yang terdeteksi untuk masuk dan meretas ke 24 kru, kami di Narasi dan saya kabari pula bahwa aplikasi yang mulai diretas, dan yang paling banyak itu Telegram, lalu Instagram lalu Facebook dan satu lagi adalah Twitter," ungkapnya.

"Twitter ini masuk dari salah satu pencobaan untuk menguasai Twitter atau aset milik Narasi, aset sosial media yang dikelola Narasi, salah satunya Twitter Mata Najwa itu yang masuk dari salah satu akun produser kita," tutup Laban.

(mdk/fik)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Perangkat Teknologi dan Alat Komunikasi Indonesia Didominasi Impor, Presiden Jokowi: Kenapa Kita Diam? Kaget?
Perangkat Teknologi dan Alat Komunikasi Indonesia Didominasi Impor, Presiden Jokowi: Kenapa Kita Diam? Kaget?

Presiden pun mengaku prihatin bahwa Indonesia saat ini masih menjadi pengguna dari sektor perangkat teknologi dan informasi, belum bisa menjadi pemain pasar.

Baca Selengkapnya
Kronologi TikToker Galih Ditangkap Polisi Gara-Gara Bikin Konten Penistaan Agama
Kronologi TikToker Galih Ditangkap Polisi Gara-Gara Bikin Konten Penistaan Agama

TikToker Galih terancam penjara maksimal enam tahun.

Baca Selengkapnya
Kronologi Pria Terobos Paspampres hingga Jokowi Terdorong, Begini Nasibnya
Kronologi Pria Terobos Paspampres hingga Jokowi Terdorong, Begini Nasibnya

Aksi pria sempat terekam dan viral di media sosial.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Kronologi Ibu Kandung Dianiaya Pakai Garpu Tanah hingga Tewas, Pelaku Sempat Datangi Tetangga Minta agar Dibunuh
Kronologi Ibu Kandung Dianiaya Pakai Garpu Tanah hingga Tewas, Pelaku Sempat Datangi Tetangga Minta agar Dibunuh

Ra tega menghabisi nyawa ibunda yang sedang tidur jelang Magrib.

Baca Selengkapnya
Kronologi Pemuda Pukuli Polisi di Acara Organ Tunggal Dangdutan, Bibir Korban Ditonjok Sampai Robek
Kronologi Pemuda Pukuli Polisi di Acara Organ Tunggal Dangdutan, Bibir Korban Ditonjok Sampai Robek

Pelaku HS (29) warga Desa Pohijo ditangkap melakukan penganiayaan.

Baca Selengkapnya
Kronologi Kebakaran Hebat Ruko di Mampang Tewaskan 7 Orang, Sebelum Muncul Kobaran Api Terdengar Ledakan
Kronologi Kebakaran Hebat Ruko di Mampang Tewaskan 7 Orang, Sebelum Muncul Kobaran Api Terdengar Ledakan

Kebakaran tersebut diduga lantaran adanya ledakan kompresor dari dalam ruko.

Baca Selengkapnya
Kronologi Pembakaran Sejumlah Bangunan di Waena Papua Menurut Polisi
Kronologi Pembakaran Sejumlah Bangunan di Waena Papua Menurut Polisi

Kejadian bermula ketika rombongan massa pengantar jenazah melintas di Lampu Merah Waena.

Baca Selengkapnya
Kronologi Babinsa Koramil Sinak Tewas Ditembak OPM, Diadang Langsung Ditembak
Kronologi Babinsa Koramil Sinak Tewas Ditembak OPM, Diadang Langsung Ditembak

Korban dikenal dekat dengan masyarakat SInak Papua setempat.

Baca Selengkapnya
Kronologi Seorang Pria di Konawe Tiba-Tiba Merangsek Hampiri Jokowi Saat Wawancara
Kronologi Seorang Pria di Konawe Tiba-Tiba Merangsek Hampiri Jokowi Saat Wawancara

Anggota Paspampres yang biasa melekat kepada Jokowi dengan sigap berupaya menghalangi orang itu

Baca Selengkapnya