Kompolnas kesal KPK tak mau bagi data rekening gendut jenderal

Sabtu, 17 Januari 2015 14:07 Reporter : Juven Martua Sitompul
Kompolnas kesal KPK tak mau bagi data rekening gendut jenderal KPK tetapkan Budi Gunawan tersangka. ©2015 merdeka.com/dwi narwoko

Merdeka.com - Komisioner Kompolnas, M Nasser menuding Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak mau terbuka soal daftar nama Jenderal yang bermasalah. Dia mengaku KPK tak memberikan data atau pun informasi mengenai hal tersebut.

"Saya kira seperti itu. Saya mengatakan itu, karena data itu tidak diberikan. Kami tidak diberikan informasi, seharusnya KPK memberikan data kepada Kompolnas," kata Nasser dalam diskusi bertajuk 'Jokowi, Kok Gitu', Jakarta, Sabtu (17/1).

Dia menampik soal data yang diserahkan Bareskrim ke Kompolnas hanya 'di copy paste' tidak dilakukan pemeriksaan. Dugaan itu menguat karena Budi Gunawan dulu pernah disorot atas rekening gendut, tapi tetap direkomendasikan sebagai calon Kapolri pada Jokowi.

"Saya kira itu tidak terlalu benar karena pemilihan pencarian informasi dan data tentang calon kapolri ini kita sudah lakukan jauh-jauh hari sebelumnya," ujarnya.

Nasser beralasan pihaknya sudah pernah mengirimi surat ke KPK, PPATK juga Komnas Ham menyangkut calon Kapolri Komjen Budi Gunawan.

Pemeriksaan itu dilakukan saat Kompolnas berniat menggantikan mantan Kapolri Timur Pradopo. Namun, lanjut dia, pihak-pihak yang dimaksudkan tidak memberikan jawaban atas surat tersebut.

"Pada waktu itu kita sudah meminta KPK PPATK dan Komnas Ham bagaimana tapi tidak dijawab. Sehingga kita tidak punya aliran data tentang dana rekening gendut dan sebagainya," ucap Nasser. [ian]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini