Kelangkaan Minyak Goreng Bisa Jadi Momentum Menuju Pola Hidup Sehat

Jumat, 4 Maret 2022 12:28 Reporter : Supriatin
Kelangkaan Minyak Goreng Bisa Jadi Momentum Menuju Pola Hidup Sehat Antusias warga serbu operasi pasar minyak goreng. ©2022 Merdeka.com/Iqbal Nugroho

Merdeka.com - Kelangkaan minyak goreng masih terjadi di Indonesia. Pakar kesehatan menilai kondisi ini bisa jadi momentum untuk mengubah pola hidup menjadi lebih sehat.

Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Profesor Ari Fahrial Syam mengatakan, kelangkaan minyak goreng bisa menjadi saat yang tepat untuk mengurangi konsumsinya.

"Sudah saatnya masyarakat mengurangi makanan yang digoreng. Mengurangi makanan yang digoreng berarti membuat pola hidup lebih sehat," kata Ari, Jumat (4/2).

Dia menjelaskan, terlalu sering mengonsumsi makanan yang digoreng dengan minyak goreng berisiko menaikkan kadar kolesterol dan mengakibatkan aterosklerosis, yaitu pembuluh darah menjadi lebih sensitif dan kaku. Dampaknya, risiko terkena penyakit jantung koroner ikut meningkat.

2 dari 4 halaman

Bahaya Konsumsi Minyak Goreng Berlebihan

Senada dengan Ari, dokter spesialis penyakit dalam Adaninggar mengatakan minyak goreng sebagai salah satu sumber lemak jenuh yang berbahaya bagi tubuh jika dikonsumsi berlebihan. Karena itu, konsumsi makanan yang digoreng pun perlu dibatasi.

"Minyak goreng ini kan juga salah satu sumber lemak jenuh, lemak yang cukup berbahaya untuk tubuh. Sebenarnya kita dalam sehari itu ada batasannya untuk konsumsi minyak goreng," tutur dokter yang akrab disapa Ning.

Jika kandungan lemak jenuh dalam minyak goreng tinggi, dikhawatirkan akan meningkatkan kadar kolesterol buruk dalam darah yang disebut low-density lipoprotein (LDL). Efeknya adalah meningkatkan risiko berbagai gangguan kesehatan. Mulai dari obesitas, diabetes, hingga penyakit jantung koroner.

3 dari 4 halaman

Dianjurkan Kurang dari 5 Sendok Makan per Hari

Mengutip anjuran Kementerian Kesehatan mengenai pola hidup sehat salah satunya dengan memerhatikan asupan lemak yang hanya 67 gram atau setara lima sendok makan per hari untuk setiap orang. Ini artinya konsumsi minyak goreng tiap orang sebaiknya kurang dari lima sendok makan per hari karena asupan lemak juga datang dari lauk pauk yang dikonsumsi.

"Jadi kalau (minyak goreng) langka, ya pakai takaran sehat itu sekalian menghemat," ujar Ning.

Dia sepakat jika kelangkaan minyak goreng dijadikan momentum untuk mengubah gaya hidup jadi lebih sehat. Menurutnya, pola hidup sehat menjadi keharusan di tengah pandemi Covid-19, terutama bagi mereka yang masuk kategori rentan.

"Kalau tidak menjaga pola hidup sehat, kita bisa masuk dalam populasi rentan tersebut," katanya.

Populasi rentan yang dimaksud Ning adalah individu dengan komorbid seperti obesitas, diabetes, penyakit jantung dan lainnya. Kelompok rentan tersebut berisiko mengalami keparahan bahkan hingga kematian jika terinfeksi Covid-19.

4 dari 4 halaman

Cara Mengolah Makanan

Tak hanya jenis makanan yang dikonsumi, cara mengolah makanan jadi salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam menjalani pola hidup sehat, khususnya ketika mengurangi konsumsi makanan berminyak.

Memasak dengan cara mengukus dan memanggang bisa jadi pilihan. Keduanya efektif mengurangi penggunaan minyak goreng dalam mengolah makanan.

"Dikukus atau dipanggang itu lebih sehat karena mengurangi lemak juga," ucap Ning.

Meski demikian Ning mengingatkan bahwa makanan yang diolah dengan cara dipanggang pun tidak 100 persen sehat. Terlebih jika menggunakan arang. Bagian yang menjadi gosong ketika dipanggang sebaiknya tidak dikonsumsi.

Hal tersebut pun diutarakan Ari Fahrial. Dia juga mengingatkan agar bagian makanan yang hitam tidak dimakan karena bisa menjadi karsinogenik atau zat yang memicu pertumbuhan sel kanker. [yan]

Baca juga:
CEK FAKTA: Hoaks Bimoli Bagi-Bagi Rp2 juta Dalam Rangka Ulang Tahun ke-50
Faktor Penyebab Kelangkaan Minyak Goreng saat Ini, Berikut Ulasannya
Pemkot Tangerang Gelar Operasi Pasar Minyak-Daging Murah, Syaratnya Harus Vaksinasi
Demi Minyak Goreng Murah, Ribuan Warga Palembang Rela Antre Berjam-jam
Tergiur Beli Minyak Goreng Pre Order, Puluhan Ibu-Ibu di Bandung Tertipu Rp1,5 Miliar

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini