Heboh Bule Bugil di Bali, Ditanya Malah Benturkan Kepala hingga Berdarah

Senin, 30 Maret 2020 10:53 Reporter : Moh. Kadafi
Heboh Bule Bugil di Bali, Ditanya Malah Benturkan Kepala hingga Berdarah Turis Depresi di Bali. ©2020 Istimewa

Merdeka.com - Seorang turis yang belum diketahui identitasnya telanjang bulat dan membuat heboh masyarakat sekitar. Peristiwa itu terjadi di Jalan Raya Semat, Desa Tibubeneng, Kecamatan, Kuta Utara, Kabupaten Badung, Bali, Senin (30/3).

Camat Kuta Utara, I Putu Eka Parmana selaku menerangkan, kejadian itu terjadi sekitar pukul 08.30 Wita. Turis itu berjalan kaki dengan telanjang bulat.

"Warga bule itu keluar perkiraan dari (kawasan) Berawa dari selatan jalan kaki tanpa busana. Setelah di utara Kantor Desa (Tibubeneng) akhirnya dievakuasi oleh petugas Puskesmas Kecamatan Kuta Utara," Kata Parmana, saat dihubungi, Senin (30/3).

Ia juga menyampaikan, awalnya saat jalan kaki para petugas atau pecalang setempat tidak berani menangani. Karena adanya situasi Covid-19.

"Kita takut dengan kondisi yang sekarang Covid-19. Jadi dia jalan diawasi oleh pecalang dan terus diikuti, dibuntuti dan kita tetap berkoordinasi dengan Satgas Kabupaten (Badung). Karena Satgas Kecamatan dan Desa sudah ada di lapangan, cuma tidak berani mengambil tindakan. Akhirnya dari Petugas Puskesmas bergerak dibantu APD-nya alat pelindung diri langsung kita amankan," jelasnya.

1 dari 1 halaman

Dia mengatakan, saat hendak mengevakuasi, dibantu oleh seorang turis yang kebetulan lewat di TKP untuk berkomunikasi. Saat ditanyakan, dari mana asalnya si bule hanya bilang Amerika. Bule itu malah membenturkan kepalanya hingga berdarah.

"Cuma (turis telanjang bulat) tidak mau juga berkomunikasi hanya satu kata yang keluar dari mulutnya, Amerika. Apakah dia dari Amerika atau gimana itu yang kita tidak tahu, dia sampai membenturkan kepalanya ke lantai sampai berdarah," ungkapnya.

Saat dievakuasi, turis itu diberi pinjaman pakaian agar tidak telanjang bulat. Ia juga mengatakan belum mengetahui identitas turis itu karena tidak membawa apa-apa.

"Sekarang sudah dinaikkan ke mobil d dampingi dari Satpol PP dan dibawa ke (RSUP) Sanglah," ujar Parmana.

Parmana juga menyampaikan, kemungkinan turis itu depresi karena adanya batasan keluar terkait covid-19 itu. "Ini kemungkinan adanya pembatasan keluar. Kalau orang asing itu tidak dapat keluar ketempat wisata untuk hiburan dia stres, depresi dia," ujarnya. [rnd]

Baca juga:
Pingsan di Pantai Sindhu Sanur, Bule Asal Jerman Dievakuasi Petugas Berpakaian APD
Jumlah Turis Asing ke Bali Turun Akibat Virus Corona
Bebas Visa Dihentikan, Ratusan WNA di Bali Ajukan Visa Darurat
Jalan-jalan di Bogor, Sepasang Warga Italia Diperiksa Imigrasi
Kunjungan Turis di Bali Turun 20 Persen, Beberapa Karyawan Dirumahkan Sementara
Penumpang Kapal Pesiar Colombus dari Australia Dinyatakan Bebas Virus Corona

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Turis
  3. Bali
  4. Amerika Serikat
  5. Denpasar
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini