Ganjar Minta Kepada Desa di Jateng Siapkan Tempat Isolasi Khusus Pemudik

Minggu, 5 April 2020 03:04 Reporter : Danny Adriadhi Utama
Ganjar Minta Kepada Desa di Jateng Siapkan Tempat Isolasi Khusus Pemudik Ganjar Pranowo. liputan6.com

Merdeka.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memperketat pengawasan di daerah perbatasan bagi pemudik setelah pemerintah membolehkan masyarakat mudik di tengah wabah corona. Mesti tidak bisa melarang mudik, seluruh Kepala Desa wajib menyiapkan tempat isolasi khusus menampung para pemudik. Apabila ada yang menolak, maka TNI/Polri diminta mengambil tindakan tegas.

"Jadi wajib karantina mandiri bagi pemudik. Kalau menolak kami perintahkan TNI Polri untuk menindak tegas. Ini demi kesehatan bersama. Di lokasi sudah ada tim medis seperti bidan dokter dan perawat," kata Ganjar Pranowo, Sabtu (4/4).

Dia mengungkapkan meski tidak setuju dengan pemerintah, pihaknya tidak bisa melarang pulang kampung bagi pemudik. Sebab, pemprov Jateng bersedia menanggung biaya hidup warga yang merantau di wilayah zona merah Covid-19 utamanya Jabodetabek.

"Itu kan haknya mereka. Tetapi kami di sini melarang keras mudik, sudah didata ada sekitar 3 jutaan warga Jateng yang berada di Jabodetabek untuk kita tanggung biaya hidup," jelasnya.

Selain kepada pemudik, ia meminta seluruh Kepala Desa untuk mengamankan kelompok rentan yang terdampak dari penyebaran Covid-19.

"Para lansia dan penyandang disabilitas wajib diamankan dulu. Kalau perlu diisolasi dan tidak boleh bertemu dengan keluarga yang baru pulang dari perantauan," ungkapnya.

Sementara itu Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengaku kebijakan pemerintah membolehkan mudik ini ketika kemudian diserahkan ke Pemda masing-masing menjadi pilihan sangat sulit untuk pemantauan.

"Intinya kita tidak bisa menahan gelombang pemudik. Kalau hanya dari daerah yang menahan gelombang pemudik, tapi dari daerah asal migrasi tidak terbendung, tentu akan sulit," kata Hendrar Prihadi.

Untuk menyiasati, kata Hendi harus ada sinkronisasi data antar pemerintah daerah untuk mengelola potensi gelombang pemudik, di tengah ancaman penyebaran virus Corona di Indonesia.

"Jadi kepada Pemda yang menjadi zona merah, terutama DKI Jakarta, untuk lebih aktif melakukan pendataan pemudik dari hulu. Agar kita tidak kerepotan, untuk mencocokkan data di hilirnya," ujarnya. [eko]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini