DPR Nilai Polisi Terlalu Cepat Simpulkan Penyebab Listrik Padam Karena Pohon Tinggi

Selasa, 6 Agustus 2019 16:29 Reporter : Sania Mashabi
DPR Nilai Polisi Terlalu Cepat Simpulkan Penyebab Listrik Padam Karena Pohon Tinggi Perbaikan SUTET PLN. ©PLN

Merdeka.com - Anggota Komisi III DPR Arsul Sani menilai polisi terlalu cepat menyimpulkan penyebab listrik padam di wilayah Jabodetabek dan sekitarnya karena pohon terlalu tinggi yang mengganggu aliran listrik. Menurutnya, polisi harus melakukan investasi mendalam terlebih dahulu.

"Kesimpulan Mabes Polri yang terlalu cepat. Investigasinya diperdalam dulu, bahwa kesimpulan itu bisa jadi benar, tetapi kan kesannya kalau itu belum diselidiki dengan mendalam, dan peninjauan lapangan belum dilakukan secara benar dan teliti menurut saya terlalu cepat untuk itu," kata Arsul di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (6/8).

Arsul menilai polisi seharusnya bisa menginvestigasi penyebab-penyebab lain padamnya listrik agar mendapat temuan yang akurat.

"Tetapi kalau belum apa-apa langsung disimpulkan seperti itu kalau nanti ada fakta yang lain kan jadi seolah-olah Polri kita ini ndak akurat jadinya. Seperti itu," ujarnya,

Sebelumnya, Polisi menyampaikan hasil investigasi sementara kasus mati lampu massal di hampir seluruh Pulau Jawa yang terjadi pada Minggu 4 Agustus 2019. Hasilnya, gangguan listrik tersebut diduga dipicu pohon yang ada di sekitar jaringan.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, pohon tersebut memiliki ketinggian melebihi batas ruang bebas atau right of way (ROW) dengan jaringan listrik, yakni 8,5 meter.

"Kerusakan diduga sementara adanya pohon yang ketinggiannya melebihi batas ROW sehingga mengakibatkan flash atau lompatan listrik," ucap Dedi di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (5/8). [ray]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini