Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Asal Mula Pembangunan Patung Bung Karno di Banyuasin Telan APBD Rp500 Juta Berakhir Tak Mirip<br>

Asal Mula Pembangunan Patung Bung Karno di Banyuasin Telan APBD Rp500 Juta Berakhir Tak Mirip

Patung dikritik netizen karena lebih tembem dan alis seperti Shinchan

Patung Bung Karno dibangun dengan tujuan menambah estetika Bung Karno Sport City (BKSC) di Banyuasin, Sumatera Selatan, malah dicemooh masyarakat karena tak mirip dengan aslinya. Pemborong pun terancam tidak menerima bayaran jika hasilnya tak optimal.

Patung itu berada di persimpangan jalan di depan Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA di Pangkalan Balai, Banyuasin. BKSC nantinya menjadi pusat olahraga dengan bakal dibangunnya sejumlah venue, seperti sepakbola, bola voli, basket, futsal, dan menembak.

BKSC seyogyanya sudah bisa digunakan tahun ini. Namun, pembangunannya sempat terhenti beberapa tahun lalu karena pandemi Covid-19.

Asal Mula Pembangunan Patung Bung Karno di Banyuasin Telan APBD Rp500 Juta Berakhir Tak Mirip

Keterbatasan dan pengalokasian anggaran untuk penanganan virus corona membuat target pembangunan tak tercapai. 

Barulah tahun ini kembali dilanjutkan dengan anggaran Rp16 miliar. Pembangunan BKSC dipelopori Askolani saat menjabat Bupati Banyuasin. Dia ingin mendukung kegiatan olahraga dan meningkatkan prestasi dengan adanya fasilitas berstandar.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Banyuasin Ardi Arpian mengatakan, untuk menambah estetika BKSC dibangunlah patung Bung Karno di depan areal.

Patung Bung Karno dipilih karena berkesesuaian dengan nama gedung olahraga yang dibangun.

" loading="lazy">

"Ya, sesuai namanya, Bung Karno Sport Center," ungkap Kepala Dinas PUTR Banyuasin Ardi Arpian, Minggu (24/9).

Ide pembangunan patung proklamator RI itu bersumber dari Pemkab Banyuasin tanpa menyebut nama yang bersangkutan. Ia tidak mempersoalkan pemilihan jenis patung yang dibangun karena menilai Bung Karno adalah tokoh bersejarah bagi Indonesia.

"Idenya dari Pemerintah Kabupaten Banyuasin," 

kata Kepala Dinas PUTR Banyuasin Ardi Arpian.

merdeka.com

Pada Januari 2023, Dinas PUTR Banyuasin melakukan lelang pembangunan patung Bung Karno. Berdasarkan LPSE setempat, proyek dengan nama paket pembangunan merk, patung Bung Karno dan aksesorisnya itu diikuti 12 peserta lelang dan CV ATTAKI asal Palembang menjadi pemenangnya.

Dinas PUTR menggelontorkan duit APBD 2023 sebesar Rp500 juta. Namun dari LPSE Banyuasin tertera HPS (harga pokok satuan) sebesar Rp498.700.000.

Disebutkan, CV ATTAKI mengajukan penawaran nilai proyek sebesar Rp495.729.565,47 dan hasil negosiasi sebesar Rp495.173.220.

"Kontraktor baru bekerja sebulan ini dan masa proyek sampai Desember 2023," kata Ardi Arpian.

Secara kasat mata, Ardi Arpian menilai ada ketidakmiripan patung dengan aslinya sehingga menjadi sorotan publik. 

Meski demikan, ia meminta semua pihak bersabar karena proses pembangunan masih berlangsung.

Banyaknya kritikan dari publik membuat Dinas PUTR mengultimatum kontraktor agar melaksanakan proyek dengan hasil optimal. Pemborong terancam tidak menerima bayaran dari nilai proyek jika patung itu nantinya benar-benar tak mirip dengan Bung Karno.

Ancaman Ardi Arpian pun tak main-main. Ia menyarankan kontraktor agar melepaskan proyek itu sebelum merugi lebih banyak dan memakan waktu yang lama dalam pembuatannya namun hasilnya nanti tetap menjadi cemoohan masyarakat.
Dalam komunikasi, kontraktor memilih tetap melanjutkan proyek. 

Asal Mula Pembangunan Patung Bung Karno di Banyuasin Telan APBD Rp500 Juta Berakhir Tak Mirip

Pemborong mengklaim mempekerjakan pematung profesional dengan banyaknya karya mereka buat. Hal ini membuat kontraktor yakin proyek diselesaikan dengan baik.

Dinas PUTR Banyuasin mengakui patung Bung Karno yang dibuat saat ini jauh dari kata mirip. Ardi Arpian pun mempercayakan kontraktor untuk memperbaikinya meski tanpa harus dibongkar dan dibangun dari awal.

Ardi Arpian juga memberi saran agar kontraktor membuat patung itu secara proporsional. Sebab, patung dengan ketinggian 6 meter memerlukan perhitungan matang untuk menghasilkan karya indah.

Apalagi kontraktor mengaku menggunakan pematung profesional. Kontraktor mengklaim tukangnya sudah beberapa kali membuat patung, termasuk di wisata religi terkenal di Palembang, yakni Pulau Kemaro.

Asal Mula Pembangunan Patung Bung Karno di Banyuasin Telan APBD Rp500 Juta Berakhir Tak Mirip

"Ya itu pengakuan. Bagi kami yang penting diperbaiki mana yang kurang pas, kalau tidak, tidak kami bayar," tegas Ardi Arpian.

Patung Bung Karno di Banyuasin Tidak Mirip sampai Terancam Dibongkar, Padahal Habiskan Dana Besar
Patung Bung Karno di Banyuasin Tidak Mirip sampai Terancam Dibongkar, Padahal Habiskan Dana Besar

Patung Bung Karno di Banyuasin, Sumatera Selatan, menjadi sorotan publik karena tidak mirip sama sekali.

Baca Selengkapnya icon-hand
Polda NTT Tahan Dua Tersangka Korupsi Proyek RSP Boking di Kabupaten TTS
Polda NTT Tahan Dua Tersangka Korupsi Proyek RSP Boking di Kabupaten TTS

Masih ada tiga tersangka lain yang sudah dipanggil untuk menjalani pemeriksaan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Persiapan Pembangunan Tol Semarang-Demak, Lapak PKL di Genuk Mulai Ditertibkan
Persiapan Pembangunan Tol Semarang-Demak, Lapak PKL di Genuk Mulai Ditertibkan

Puluhan lapak ditertibkan oleh petugas Satpol PP sebagai persiapan proyek pembangunan Tol Semarang-Demak.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ini Keuntungan Anies jika Pilih Susi Pudjiastuti jadi Cawapres
Ini Keuntungan Anies jika Pilih Susi Pudjiastuti jadi Cawapres

Hensat menilai pertemuan keduanya akan memancing rasa penasaran publik terkait siapa yang akan dipilih oleh Anies.

Baca Selengkapnya icon-hand
Gunakan Anggaran Rp150 Miliar, Ini Potret Terkini Pembangunan Dermaga Terbesar Kedua di Gunungkidul
Gunakan Anggaran Rp150 Miliar, Ini Potret Terkini Pembangunan Dermaga Terbesar Kedua di Gunungkidul

Proyek pembangunan itu akan melampaui target awal karena banyak kendala yang dihadapi selama proses pengerjaan

Baca Selengkapnya icon-hand
Punggung Ajudan Ganteng Mendadak jadi 'Meja' Pensiunan Jenderal Kopassus, ini Potretnya
Punggung Ajudan Ganteng Mendadak jadi 'Meja' Pensiunan Jenderal Kopassus, ini Potretnya

Berikut momen punggung ajudan ganteng mendadak menjadi 'meja' oleh pensiunan Jenderal Kopassus.

Baca Selengkapnya icon-hand
Surati Panglima, DPR Yakinkan Publik Kasus Warga Aceh Dibunuh Paspampres akan Transparan
Surati Panglima, DPR Yakinkan Publik Kasus Warga Aceh Dibunuh Paspampres akan Transparan

Pomdam Jaya menyampaikan dalam kasus ini pihaknya telah menetapkan sebanyak tiga anggota TNI sebagai tersangka.

Baca Selengkapnya icon-hand
TPN Yakin Pengusutan Dugaan Penyelewengan Dana Bantuan Pemprov Jateng Tak Terkait Ganjar
TPN Yakin Pengusutan Dugaan Penyelewengan Dana Bantuan Pemprov Jateng Tak Terkait Ganjar

Polda memanggil para kepala desa di Kabupaten Karanganyar untuk mengusut kasus tersebut.

Baca Selengkapnya icon-hand
Bapak Ini Tiba-Tiba Menangis di Depan Petinggi Polri Bikin Jenderal Bintang 3 Terenyuh
Bapak Ini Tiba-Tiba Menangis di Depan Petinggi Polri Bikin Jenderal Bintang 3 Terenyuh

Wakapolri Komjen Agus membagikan lebih kurang 10.000 paket sembako kepada masyarakat Kota Pekanbaru.

Baca Selengkapnya icon-hand