2 Pilot asing Susi Air positif morfin

    Reporter : Mardani | Rabu, 11 Januari 2017 21:39
    2 Pilot asing Susi Air positif morfin
    Ilustrasi Narkoba. ©2014 Merdeka.com

    Merdeka.com - Dua pilot Susi Air positif morfin saat dicek urine oleh Badan Narkotika Nasional (BNN) Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah. Keduanya dibawa ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan laboratorium di BNN Pusat.

    Dua pilot berkewarganegaraan asing itu masing-masing berinisial BH dan DE, diterbangkan dari Bandara Tunggul Wulung, Cilacap, menuju Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Rabu sore, dengan menggunakan penerbangan khusus Susi Air dan dikawal langsung Kepala BNN Kabupaten Cilacap Ajun Komisaris Besar Polisi Edy Santosa.

    Edy Santosa mengatakan pihaknya berinisiatif membawa dua pilot itu ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan di Laboratorium BNN Pusat.

    "Di samping atas permintaan manajemen Susi Air, kami juga harus membawa mereka menjalani pemeriksaan laboratorium untuk mendapatkan kepastian karena peralatan di BNN Pusat lebih komplit. Pemeriksaan tersebut meliputi rambut dan darah," katanya dilansir Antara, Rabu (11/1).

    Keputusan untuk membawa dua pilot itu ke Jakarta diambil setelah pihaknya bertemu dengan dokter maskapai Susi Air yang datang dari kantor pusatnya di Bandara Nusawiru, Pangandaran, Jawa Barat.

    Kendati demikian, Edy enggan menyebutkan secara rinci apa saja yang dibicarakan dalam pertemuan antara BNN Kabupaten Cilacap, dokter maskapai Susi Air, dan kedua pilot tersebut.

    "Kami tetap bawa mereka ke sana (BNN Pusat, red.) dulu. Hasil pastinya dari sana," katanya.

    Sebanyak 44 orang yang terdiri atas pilot, kopilot, pramugari, siswa sekolah penerbangan, dan pekerja lainnya menjalani pemeriksaan urine yang digelar BNN Kabupaten Cilacap di Bandara Tunggul Wulung, Cilacap, Rabu pagi.

    Dari hasil pemeriksaan urine tersebut, dua pilot Susi Air, yakni BH dan DE diketahui positif morfin. Akan tetapi, saat ditanya petugas, BH mengaku tidak mengonsumsi apapun dalam satu pekan terakhir.

    Bahkan saat baru tiba di ruang kedatangan Bandara Tunggul Wulung, BH sempat menolak untuk menjalani pemeriksaan urine namun setelah dilakukan pendekatan oleh petugas bandara dan BNN serta petugas maskapai Susi Air, dia akhirnya bersedia dicek urinenya.

    Oleh karena diketahui positif morfin, BH dan DE dilarang menerbangkan kembali pesawat mereka ke Jakarta dan pihak manajemen Susi Air mendatangkan pilot pengganti dari Bandara Nusawiru.

    Informasi yang dihimpun, BH dan DE secara bergantian menjadi pilot dan kopilot dalam rute penerbangan Halim Perdanakusuma-Cilacap pergi pulang.

    [dan]

    Rekomendasi Pilihan


    Komentar Anda



    BE SMART, READ MORE