Peristiwa 20 Februari, Peluncuran Stasiun Luar Angkasa Mir oleh Uni Soviet

Sabtu, 20 Februari 2021 07:10 Reporter : Edelweis Lararenjana
Peristiwa 20 Februari, Peluncuran Stasiun Luar Angkasa Mir oleh Uni Soviet Pesawat luar angkasa. BBC.com

Merdeka.com - Mir adalah stasiun luar angkasa yang dioperasikan di Low Earth Orbit (LEO) dari 1986 hingga 2001 oleh Uni Soviet dan kemudian menjadi milik Rusia. Mir adalah stasiun ruang angkasa modular pertama dan dirakit di orbit dari 1986 hingga 1996. Modul inti Mir diluncurkan pada tanggal 20 Februari 1986.

Mantan direktur program Shuttle-Mir, Franck L. Culbertson, mengatakan pada tahun 1996 bahwa istilah "mir" mewakili komunitas "dengan tujuan dan nilai yang sama di tempat di mana mereka memiliki kesempatan lebih baik untuk bertahan hidup, menjalani kehidupan yang produktif dan berhasil sebagai kelompok”.

Stasiun tersebut berfungsi sebagai laboratorium penelitian gaya berat mikro tempat kru melakukan eksperimen dalam biologi, biologi manusia, fisika, astronomi, meteorologi, dan sistem pesawat ruang angkasa dengan tujuan mengembangkan teknologi yang diperlukan untuk pendudukan permanen di luar angkasa.

Berikut ini adalah sejarah lengkap mengenai stasiun luar angkasa internasional bernama Mir milik Uni Soviet yang menarik untuk diketahui:

2 dari 5 halaman

Sejarah Stasiun Luar Angkasa Mir

Mir adalah bagian dari program eksplorasi luar angkasa Uni Soviet setelah keberhasilan Salyut, yang merupakan program stasiun luar angkasa pertamanya yang berlangsung dari tahun 1971 hingga 1986, melansir dari spacelegalissues.com.

Program ini disusun berdasarkan peluncuran beberapa stasiun berturut-turut yakni Salyut 1, stasiun luar angkasa pertama di dunia diluncurkan pada tahun 1971, diikuti dua tahun kemudian oleh Salyut 2 yang sayangnya mengalami ledakan setelah ditempatkan di orbit dan tidak pernah diduduki. Program ini dirancang untuk mengejar tujuan militer dan tujuan ilmiah. 

Pada tahun 1976 Mir disahkan oleh dekrit, di mana tujuan dari proyek tersebut adalah untuk merancang model stasiun luar angkasa Salyut yang lebih baik. Pada 1979, diputuskan bahwa program Mir akan digabungkan dengan program stasiun luar angkasa militer Almaz.

Salah satu kemajuan penting Mir, dibandingkan dengan stasiun Salyut, adalah banyaknya pelabuhan tambat di stasiun sehingga memungkinkan berlabuhnya beberapa pesawat ruang angkasa pada saat yang bersamaan. Hal ini untuk memudahkan para kru mengakses bahan persediaan dan memungkinkan mereka untuk tinggal lebih lama di luar angkasa.

Dikutip dari britannica.com, Mir mendukung sebagai tempat tinggal manusia sejak 14 Maret 1986 hingga 15 Juni 2000, dan menjadi hunian tanpa gangguan selama hampir 10 tahun. Tempat ini menampung lebih dari 100 orang dari 12 negara, termasuk serangkaian astronot AS pada tahun 1995–1998 sebagai bagian dari upaya kerja sama pesawat ulang-alik Mir.

Antara Januari 1994 dan Maret 1995, kosmonot-dokter Mir Valery Polyakov mencatat rekor ketahanan 438 hari terus menerus di luar angkasa, lebih lama dari perkiraan sembilan bulan untuk pelayaran awak ke planet Mars.

3 dari 5 halaman

Tujuan Stasiun Luar Angkasa Mir

Tujuan utama dari stasiun ini adalah untuk mengembangkan dan menguji teknologi yang akan dibutuhkan untuk penempatan ruang permanen. Mir menawarkan teknologi untuk tinggal lebih lama di luar angkasa, membantu memahami kesulitan yang dihadapi saat berada di sana, dan terutama efeknya pada tubuh dan pikiran manusia.

Stasiun ini masih memegang rekor penerbangan luar angkasa manusia terlama. Valeri Polyakov menghabiskan 437 hari dan 18 jam di stasiun antara tahun 1994 dan 1995 untuk menunjukkan bahwa tubuh manusia dapat bertahan dalam gravitasi mikro.

Sesuai dengan tujuannya, stasiun tersebut berfungsi sebagai laboratorium penelitian gayaberat mikro di mana para kru melakukan eksperimen dalam biologi, biologi manusia, fisika, astronomi, meteorologi, dan sistem pesawat ruang angkasa.

Mengingat bahwa tujuan percobaan yang diselenggarakan adalah untuk mengembangkan cara-cara mempertahankan kehidupan di luar angkasa, stasiun tersebut juga menanam gandum, tanaman pertama yang ditanam di luar angkasa.

Eksperimen dirancang untuk menjawab pertanyaan penting tentang bagaimana manusia, hewan, dan tumbuhan berfungsi di luar angkasa; tentang bagaimana tata surya berasal dan berkembang; tentang bagaimana manusia dapat membangun teknologi yang lebih baik di luar angkasa; dan tentang bagaimana manusia dapat membangun stasiun luar angkasa di masa depan.

4 dari 5 halaman

Program Shuttle Mir

Berkat stasiun Mir, Rusia dan Amerika belajar untuk bekerja sama, terlepas dari konteks geopolitik saat itu. Awal kerja sama Amerika-Rusia dimulai pada 1960-an, bahkan saat kedua negara terlibat dalam perlombaan tanpa ampun untuk menaklukkan bulan.

tamasya ke luar angkasa kenapa tidak
© Dailydelights.com

Pada saat Presiden AS John F.Kennedy dan kepala negara Soviet Nikita Khrushchev mulai membahas cara kerja sama di masa depan, tahun 1964 mereka sepakat untuk bertukar informasi tentang biologi dan kedokteran luar angkasa. Tetapi langkah besar pertama terjadi pada tahun 1970-an dengan proyek Apollo-Soyuz.

Bahkan di tengah perang dingin, kerjasama kedua negara terus berlanjut dan pada tahun 1992, Amerika Serikat dan Rusia memperbaharui perjanjian kerjasama luar angkasa tahun 1987 dan mengeluarkan “Pernyataan Bersama tentang Kerjasama di Luar Angkasa“.

Karena konteks ekonomi dan politik bukanlah yang paling menguntungkan bagi perkembangan aktivitas luar angkasa, NASA dan Roscosmos memahami perlunya bekerja sama jika mereka ingin mengejar pengembangan aktivitas mereka sendiri.

Diputuskan dalam "Pernyataan Bersama tentang Kerja Sama di Luar Angkasa" bahwa kerja sama tersebut akan mencakup "misi Space Shuttle dan Mir Space Station yang melibatkan partisipasi astronot AS dan kosmonot Rusia". Jadi dari Februari 1994 hingga Juni 1998, pesawat luar angkasa Amerika melakukan 11 penerbangan ke Mir dan astronot Amerika menghabiskan 7 residensi di atas Mir.

5 dari 5 halaman

Warisan Stasiun Luar Angkasa Mir

Stasiun luar angkasa Mir dihentikan pada Maret 2001 karena beberapa alasan. Alasan pertama adalah karena pendanaan yang terputus. Rusia telah memutuskan untuk berpartisipasi dalam program Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 1993 dan tidak mampu membiayai kedua proyek tersebut. Apalagi stasiun itu semakin tua dan komponennya sudah tidak sesuai lagi dengan kebutuhan para astronot.

Prosedur deorbiting dilakukan dalam dua tahap utama: pertama, pendorong stasiun harus digunakan untuk memperlambatnya dan meletakkannya di orbit yang cukup rendah sehingga kembali tertarik dengan kuat oleh gravitasi terestrial. Kemudian stasiun secara bertahap hancur di atmosfer. Dua puluh ton sisanya akan jatuh ke Samudra Pasifik.

Stasiun Mir telah meninggalkan warisan yang penting. Berkat uji coba dan kesalahan yang dilakukan selama penggunaannya, ilmuwan dapat mengembangkan teknik yang semakin tepat dan disesuaikan dengan kehidupan manusia di luar angkasa. Berkat stasiun Mir, semua pengetahuan yang diperoleh langsung diterapkan pada desain ISS.

Di bawah naungan Mir pula, terjadi kemitraan ilmiah yang nyata antar dua negara yang meskipun merupakan rival atau musuh bebuyutan di Bumi, tetapi bisa bekerja sama di luar angkasa.

[edl]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini