Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Mengenal Nyikep Madura, Tradisi Warga Selipkan Senjata Tajam di Balik Baju

Mengenal Nyikep Madura, Tradisi Warga Selipkan Senjata Tajam di Balik Baju

Mengenal Nyikep Madura, Tradisi Warga Selipkan Senjata Tajam di Balik Baju

Baru-baru ini viral orang tadarus dengan membawa senjata tajam di balik bajunya.

Mengenal Nyikep Madura, Tradisi Warga Selipkan Senjata Tajam di Balik Baju

Masyarakat Pulau Madura memiliki tradisi unik membawa senjata tajam ke manapun pergi. Tradisi ini dikenal dengan sebutan nyikep. Tradisi ini masih lestari hingga sekarang.

Video Viral

Instagram @wecarebangkalanmadura mengunggah video seorang pria tengah tadarus Al-Qur'an dengan kondisi baju bagian belakang tampak menonjol. Ia diduga sedang nyikep alias menyelipkan senjata tajam di balik bajunya.

Tradisi Turun-temurun

Tradisi Nyikep

Tradisi Nyikep

Mengutip situs digilib.uinsa.ac.id, tradisi nyikep bertujuan untuk memberikan pengamanan terhadap diri sendiri,
maupun keluarganya dan warga desanya. Pengamanan ini dilakukan dengan menyiapkan alat berupa senjata tajam. Mayoritas warga memilih celurit.

Sejarah

Konon tradisi nyikep sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda. Saat itu, nyikep adalah bentuk bela diri kaum lemah dari penindasan kolonial Belanda.

Setelah kolonial Belanda hengkang, tradisi ini masih terus dilakukan dan diperkenalkan kepada generasi muda.

Umumnya senjata yang digunakan untuk nyikep ialah celurit yang dibungkus bahan kulit hewan.

Kebiasaan nyikep celurit ditanamkan semenjak anak-anak sampai dewasa. Tujuannya agar
anak memiliki kemampuan hidup tanpa meninggalkan jati dirinya sebagai warga Pulau Madura yang pandai menjaga keamanan diri dan orang di sekitar.

Tradisi nyikep celurit masih bertahan hingga sekarang. Dua di antaranya di Desa Durin Timur Kecamatan Konang Kabupaten Bangkalan dan Desa Larangan Luar Kabupaten Pamekasan.

Tujuan Nyikep

Mengutip Instagram @wecarebangkalanmadura, tujuan warga Madura melakukan nyikep adalah:

1. Siap siaga jika sewaktu-waktu terjadi bahaya yang tidak diinginkan. Mereka percaya bahwa dalam menjaga diri bukan hanya pasrah kepada Tuhan, tetapi harus ada usaha dari diri sendiri, yaitu dengan nyikep.

2. Melindungi diri dari kemungkinan bahaya. Apalagi ketika ada pesta rakyat, seperti pemilihan kepala desa.

3. Melindungi keluarga. Bagi kepala keluarga, melindungi keluarga dari ancaman bahaya adalah tanggung jawab sekaligus identitas yang menunjukkan tingkat kewibawaan.

4. Nyikep merupakan identitas dan sudah menjadi tradisi di Madura. Melakukan tradisi nyikep menjadi bentuk melestarikan budaya nenek moyang.

6. Adanya kepercayaan salah satu tanda kejantanan laki-laki selalu membawa sekep (senjata). Siapa yang membawa sekep dia akan disegani masyarakat sekitar dan tidak ada yang berani menganggu.

Tak perlu heran atau takut jika berpapasan dengan orang Madura yang di bagian pinggangnya tampak tonjolan tanda ia membawa senjata tajam.

Mereka hanya melestarikan tradisi yang diturunkan oleh nenek moyang. Nyikep adalah membawa pegangan senjata untuk melindungi diri dari berbagai hal yang mungkin mengancam.

Dagangannya Belum Laku dari Pagi, Momen Pedagang Jajanan Tradisional Menangis saat Dagangannya Diborong Ini Viral
Dagangannya Belum Laku dari Pagi, Momen Pedagang Jajanan Tradisional Menangis saat Dagangannya Diborong Ini Viral

Bikin haru, ini momen pedagang jajanan tradisional menangis saat dagangannya diborong.

Baca Selengkapnya
Nyedengin Baju Jadi Cara Warga Betawi Sambut Lebaran, Datang ke Tukang Jahit dengan Hati yang Riang
Nyedengin Baju Jadi Cara Warga Betawi Sambut Lebaran, Datang ke Tukang Jahit dengan Hati yang Riang

Tradisi ini biasanya ditunggu oleh anak-anak karena mereka akan mendapatkan baju baru untuk lebaran.

Baca Selengkapnya
Viral Bule Bagikan Pengalaman saat Nyepi di Bali, Banjir Pujian Warganet
Viral Bule Bagikan Pengalaman saat Nyepi di Bali, Banjir Pujian Warganet

Videonya viral dan menuai pujian karena ia bisa menghargai tradisi di Bali.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Meriah tapi Sakral, Begini Potret Warga Banyuwangi Gelar Kenduri Massal di Sepanjang Jalan Kampung
Meriah tapi Sakral, Begini Potret Warga Banyuwangi Gelar Kenduri Massal di Sepanjang Jalan Kampung

Tradisi ini dilakukan turun-temurun karena dianggap membawa keberkahan

Baca Selengkapnya
Viral Warga Madura Marah Tak Dapat Undangan Mencoblos dan Surat Suara Tercoblos, Ini Kata KPU
Viral Warga Madura Marah Tak Dapat Undangan Mencoblos dan Surat Suara Tercoblos, Ini Kata KPU

Viral video merekam kemarahan warga di daerah Sampang, Madura, Jawa Timur karena diduga terjadi kecurangan Pemilu 2024.

Baca Selengkapnya
Mengenal Uniknya Pantai Bakaro di Manokwari, Ada Tradisi Memanggil Ikan Pakai Peluit
Mengenal Uniknya Pantai Bakaro di Manokwari, Ada Tradisi Memanggil Ikan Pakai Peluit

Memanggil ikan memakai peluit merupakan bagian dari tradisi warga di Pantai Bakaro sejak puluhan tahun silam

Baca Selengkapnya
Mengenal Tradisi Adang yang Sakral, Ritual Memasak Warga Serang Sambut Hari Besar Keagamaan
Mengenal Tradisi Adang yang Sakral, Ritual Memasak Warga Serang Sambut Hari Besar Keagamaan

Kabupaten Serang memiliki kearifan lokal yang hampir punah bernama Adang.

Baca Selengkapnya
Mengenal 3 Burung Unik Asli Madura, Ada yang Bersuara Aneh dan Menakutkan saat Malam Hari
Mengenal 3 Burung Unik Asli Madura, Ada yang Bersuara Aneh dan Menakutkan saat Malam Hari

Mirisnya, burung-burung endemik ini kian hari kian langka.

Baca Selengkapnya