Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

Membatik tidak hanya mendatangkan cuan

Masa remaja umumnya dihabiskan dengan bergaul ke sana kemari dengan teman sepermainan. Hal ini agak berbeda dengan masa remaja Seto Utoro (24), pemuda asal Kecamatan Temayang, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur. Saat kawan-kawan seumurannya asyik bermain, Seto justru menggunakan sebagian besar waktunya di luar jam sekolah untuk belajar membatik.

Ketertarikan Seto pada dunia batik-membatik berawal dari pelajaran muatan lokal di sekolahnya, SMP Negeri 1 Temayang. Keberadaan kampung batik Jono di Kecamatan Temayang membuat pihak sekolah memilih batik sebagai pelajaran muatan lokal.

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

“Mulai kelas 2 SMP saya mengambil garapan di kampung batik Jono (sentra batik Bojonegoro). Saya jadi tukang gambarnya guru saya di sekolah yang juga pembatik profesional,” ungkapnya saat ditemui Merdeka.com di kediamannya, Sabtu (9/3/2024).

Setiap berangkat sekolah, Seto menyetor batik garapannya kepada pengrajin lain.

Sepulangnya dari sekolah, Seto kembali mampir di kediaman pengrajin batik untuk membawa pulang kain baru yang akan ia batik di rumah.

Pada satu waktu, pengrajin batik yang mempekerjakan Seto sebagai rekanan kebanjiran pesanan. Sang pengrajin menyarankan Seto untuk melatih para tetangganya membatik.

Pengrajin itu berharap saat ia kebanjiran pesanan, Seto dan para tetangganya bisa membantu memenuhi pesanan tersebut.

Seto mengaku saking asyiknya belajar membatik, ia sampai jarang belajar padahal saat itu sudah kelas 3 SMP. Ia baru memutuskan vakum sesaat dari dunia batik-membatik ketika waktu ujian kelulusan semakin dekat.

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

Kisah Inspiratif UMKM

Pantang Menyerah<br>

Pantang Menyerah

Saat memasuki jenjang pendidikan SMA, semangat membatik Seto kian membara. Selain menggarap batik dari pengrajin lain, Seto mulai rajin menggambar pola dan menyimpan kain hasil membatiknya sendiri.

Lama kelamaan, batik koleksi pribadinya menumpuk. Ia pun bingung ke mana harus menjual batik-batik karyanya.

“Pulang sekolah waktu itu kelas 1 SMA, aku motoran sendirian dari Dander (30 menit dari pusat kota) ke Dekranasda Bojonegoro di pusat kota. Sampai sana nanya apakah aku bisa nitip batik karyaku? Ternyata tidak sembarang orang bisa nitip jualan di Dekranasda,” ujar Seto.

Hari itu, Seto tahu rupanya yang bisa menitip dagangan di Dekranasda hanya para pelaku UMKM binaan sejumlah OPD di Bojonegoro, seperti Dinas Perdagangan dan Dinas Koperasi. Sementara dirinya sama sekali belum memiliki akses ke OPD-OPD tersebut.

Seto terus berpikir bagaimana caranya bisa menjual batik-batik karyanya. Ia lalu mencoba mengunggah foto-foto kain batik yang diberi merek dagang Batik’e Seto melalui media sosial Facebook. Perlahan tapi pasti, upaya ini berhasil.

Tiga konsumen pertamanya merupakan orang Riau, Balikpapan, dan Cilegon. Momen mendapatkan konsumen pertama itu menjadi pelecut semangat sekaligus membulatkan tekad Seto untuk terus membatik.

Berdayakan Para Tetangga

Alumnus ISI Surakarta itu adalah orang pertama di keluarganya yang belajar membatik. Seiring banyaknya pesanan batik yang ia terima, ia melatih bapak dan ibunya untuk turut serta membatik di kediaman mereka. Selain itu, sejak SMP ia juga sudah mengajak beberapa tetangganya untuk turut membatik.

“Waktu SMP ada tiga orang yang bantu membatik. Semuanya ibu-ibu yang di rumah tidak punya pekerjaan. Aku ajak agar mereka punya penghasilan tambahan untuk keluarga,” terang Seto.

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

Saat ini, jumlah ibu-ibu yang bekerja di rumah produksi Batik’e Seto mencapai 10 orang. Mereka adalah tetangga sekitar rumah Seto.

“Saya sudah lama ikut Mas Seto membatik. Senang karena kerjanya tidak panas-panasan,” tutur Warti, salah satu pekerja di rumah produksi Batik’e Seto, Sabtu (9/3/2024).

Yati, pekerja lain, mengaku penghasilannya dari membatik lebih bisa diandalkan dibanding saat ia menjadi buruh tani musiman.

“Kalau kerja di sawah kan tidak setiap saat, hanya musim-musim tertentu,” ungkapnya, Sabtu (9/3/2024).

Selain itu, Warti dan Yati mengungkapkan bahwa proses penggajian yang dilakukan Seto dengan cara mentransfer uang ke rekening masing-masing pekerja juga menjadi keuntungan tersendiri bagi mereka.

“Semua pekerja saya bantu bikin rekening BRI. Pembuatannya saya koordinasi dengan pihak BRI Unit Temayang, prosesnya gampang dan cepat karena pihak bank sudah hafal sama saya” ungkap Seto.

Warti dan Yati mengungkapkan bahwa baru kali ini mereka bekerja dan memiliki rekening tabungan sendiri. Menurut keduanya, proses penggajian yang dilakukan dengan cara transfer ke rekening lebih praktis bagi kedua belah pihak.

“Saat itu belum waktunya gajian, salah satu karyawan butuh uang untuk biaya berobat keluarga. Dia menelepon dan langsung saya transfer, sehingga bisa diambil untuk berobat. Tidak perlu repot ke rumah saya dulu, belum lagi misalnya nanti tidak ketemu saya,” papar pemuda kelahiran tahun 2000 itu.

Makin Berkembang Berkat KUR

Makin Berkembang Berkat KUR

Tak hanya mempermudah proses penggajian para karyawan, PT. Bank Rakyat Indonesia Tbk atau BRI juga punya peran besar dalam pengembangan bisnis Batik’e Seto.

Tahun 2024 ini merupakan periode kedua Seto menjadi nasabah Kredit Usaha Rakyat (KUR) BRI. Sebelum memutuskan memilih KUR BRI, Seto mengaku pernah ditawari program KUR oleh bank lain, namun ia menolak. Ia mengaku mantap memilih BRI karena dirinya sudah terdaftar sebagai nasabah BRI dan kantor maupun ATM bank ini bisa dijumpai di daerah tempat tinggalnya.

“Tahun pertama ambil (KUR BRI) Rp50 juta, ternyata benar kalau modal banyak itu dagangan juga laris. Akhirnya periode kedua memberanikan diri mengambil Rp100 juta dan ternyata semakin banyak lagi konsumen yang membeli produk Batik’e Seto karena melihat motif makin beragam, stok semakin banyak,” terang Seto.

Pinjaman modal usaha dari BRI itu dimanfaatkan Seto untuk belanja bahan baku hingga proses pemasaran. Selama ini proses pemasaran Batik’e Seto dilakukan secara langsung maupun daring. Penjualan secara langsung terjadi saat Seto mengikuti pameran, sementara penjualan daring dilakukan melalui akun media sosial maupun marketplace.

“Selain punya modal banyak pinjaman dari BRI, menurut saya yang bikin Batik’e Seto laris karena saya menerima pesanan membuat batik motif daerah mana pun, tidak terbatas pada batik motif Jonegoroan (batik khas Bojonegoro,” jelas Seto.

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

Berkat sikap terbuka dan kemampuan mumpuni yang dimiliki Seto, pesanan membuat batik khas dari berbagai daerah di Jawa Timur hingga Papua datang silih berganti.

Sementara itu, Manajer Bisnis Mikro BRI Cabang Bojonegoro, Bambang Sri Mara (55) menuturkan, penyaluran KUR bertujuan untuk mendorong UMKM lebih berkembang.

“KUR itu untuk meningkatkan dan memperluas akses pembiayaan usaha produktif, meningkatkan kapasitas daya saing UMKM, mendorong pertumbuhan ekonomi, serta penyerapan tenaga kerja,” papar Bambang saat ditemui Merdeka di ruang kerjanya, Kamis (7/3/2024).

UMKM Batik’e Seto adalah salah satu pihak yang merasakan betapa bermanfaatnya KUR BRI.

Keliling Indonesia

Membatik tidak hanya mendatangkan cuan bagi Seto, tetapi juga melahirkan pengalaman hidup yang kaya raya. Berkat batik, ia bisa keliling Indonesia karena diundang menjadi pembicara dan pelatih membatik pada acara tingkat lokal hingga nasional.

Belajar Membatik sejak SMP, Begini Kisah Pembatik Gen Z Asal Bojonegoro Keliling Indonesia Berkat Karyanya

“Pengalaman pertama saya naik pesawat itu ya karena acara pelatihan membatik,” ungkap Seto.

Jika semasa SMA ia tidak dikenal oleh OPD-OPD di Bojonegoro, kini nyaris seluruh pihak Pemkab Bojonegoro mengenalnya. Ia bahkan dikenal baik oleh Mantan Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa.

“Pernah suatu kali saya dihubungi langsung oleh Bu Khofifah lewat WhatsApp. Kami saling simpan nomor, jadi saya bisa tahu status-status WhatsApp beliau itu apa saja,” pungkas Seto sambil tertawa.

Hanya Lulusan SMP dan Sempat Jadi Pengamen, Pria Asal Bantul Ini Sukses jadi Pengusaha Mi
Hanya Lulusan SMP dan Sempat Jadi Pengamen, Pria Asal Bantul Ini Sukses jadi Pengusaha Mi

Selama menjalani kehidupan yang keras di Jakarta, Pak Beno belajar arti penting dari pantang menyerah.

Baca Selengkapnya
Pandangan Gen Z dan Milenial: Kuliah Semakin Mahal dan Topik Diajarkan Bisa Dipelajari Sendiri
Pandangan Gen Z dan Milenial: Kuliah Semakin Mahal dan Topik Diajarkan Bisa Dipelajari Sendiri

Bagi Gen Z dan milenial, biaya hidup adalah kekhawatiran utama mereka, dan Gen Z juga mengkhawatirkan potensi pengangguran.

Baca Selengkapnya
Kisah Siswa Kelas 5 SD di Palembang Jualan Keripik demi Hidupi 3 Adik dan Nenek
Kisah Siswa Kelas 5 SD di Palembang Jualan Keripik demi Hidupi 3 Adik dan Nenek

Tanggung jawab itu dipikul Iki setelah ibunya sakit lalu meninggal dan ayahnya minggat dua tahun lalu.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Belajar Berbisnis Ala Soeparno, 'Guru' Pengrajin Bawang Goreng di Jatiasih Bekasi
Belajar Berbisnis Ala Soeparno, 'Guru' Pengrajin Bawang Goreng di Jatiasih Bekasi

Keberadaan para pengrajin bawang di Kampung Jaha tak lepas dari peran Soeparno yang dianggap sebagai 'guru'.

Baca Selengkapnya
6 Cerita Pengalaman Lucu Bahasa Jawa Singkat, Kocak dan Bikin Ngakak
6 Cerita Pengalaman Lucu Bahasa Jawa Singkat, Kocak dan Bikin Ngakak

Menyimak cerita lucu memang menjadi hiburan tersendiri di waktu senggang.

Baca Selengkapnya
SMK di Pelosok Rembang Ini Bekali Siswanya dengan Empat Bahasa Asing, Jadi Bekal Untuk Hidup di Luar Negeri
SMK di Pelosok Rembang Ini Bekali Siswanya dengan Empat Bahasa Asing, Jadi Bekal Untuk Hidup di Luar Negeri

Walaupun tak mudah, para siswa sangat antusias dalam belajar Bahasa asing.

Baca Selengkapnya
Usai Membunuh, Pelajar SMK di Penajam Paser Setubuhi Jasad Ibu Pacarnya dan Sang Kekasih
Usai Membunuh, Pelajar SMK di Penajam Paser Setubuhi Jasad Ibu Pacarnya dan Sang Kekasih

Korban tewas yakni WL (35), SW (34), VD (12), RJ (15) dan ZA (3). Kelimanya luka di bagian kepala.

Baca Selengkapnya
Serunya Kegiatan Siswa Berkebutuhan Khusus di Banyumas Membuat Karya Seni, Asah Kemandirian Demi Masa Depan Cerah
Serunya Kegiatan Siswa Berkebutuhan Khusus di Banyumas Membuat Karya Seni, Asah Kemandirian Demi Masa Depan Cerah

Kegiatan diadakan guna mengasah keterampilan mereka yang akan berguna untuk terjun di dunia kerja

Baca Selengkapnya
Kumpulan Siswa SMA Ini Beri Kejutan Perpisahan untuk Mahasiswa PPL, Momen Manisnya Jadi Sorotan
Kumpulan Siswa SMA Ini Beri Kejutan Perpisahan untuk Mahasiswa PPL, Momen Manisnya Jadi Sorotan

Momen anak SMA beri kejutan untuk mahasiswa PPL ini viral, aksinya tuai pujian.

Baca Selengkapnya