Tren Kasus COVID-19 di Indonesia Menuju Puncak Kurva, Ini Kata Epidemolog Asal Jogja

Sabtu, 6 Juni 2020 15:55 Reporter : Shani Rasyid
Tren Kasus COVID-19 di Indonesia Menuju Puncak Kurva, Ini Kata Epidemolog Asal Jogja Ilustrasi Virus Corona. ©2020 Merdeka.com/ cdc

Merdeka.com - Memasuki bulan Juni, kasus positif COVID-19 di Indonesia makin bertambah. Hal ini begitu memprihatinkan mengingat Presiden Jokowi mengatakan kurva penambahan pasien COVID-18 harus sudah menurun.

Namun nyatanya ekspektasi itu tidak sesuai kenyataan. Bukannya menurun, kasus COVID-19 terus bertambah, terutama di daerah Jawa Timur.

Mengenai hal tersebut, Profesor Hamam Hadi, Rektor Universitas Alma Ata Jogja yang juga merupakan seorang epidemolog mengatakan, tren kasus positif COVID-19 di Indonesia pada awal bulan Juni ini sebenarnya tengah menuju puncak kurva.

“Secara umum tren COVID-19 di Indonesia dalam seminggu terakhir sedang naik menuju kurva epidemi dengan laju lebih lambat dibanding satu sampai dua minggu sebelumnya, yaitu dengan rata-rata 500 sampai 600 kasus baru per harinya,” kata Profesor Hamam dikutip dari ANTARA pada Jum’at (5/6).

Menurutnya, episentrum penyebaran COVID-19 tidak lagi berada di daerah Jabodetabek, melainkan sudah bergeser ke Jawa Timur, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan. Berikut selengkapnya.

Baca Selanjutnya: Masih Bisa Berubah Tergantung Kondisi...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini