Pria di Sleman Budidaya Merak Seharga Puluhan Juta Rupiah, Begini Kisahnya

Kamis, 19 Mei 2022 16:01 Reporter : Shani Rasyid
Pria di Sleman Budidaya Merak Seharga Puluhan Juta Rupiah, Begini Kisahnya Pria ini berhasil ternak Merak Hijau Jawa. ©YouTube/Cap Capung

Merdeka.com - Anggit Mas Arifuddin terpukau saat melihat sebuah video yang berhasil merekam mekarnya sayap Burung Merak Hijau Jawa di Taman Nasional Baluran, Jawa Timur. Saat itu pula ia bertekad untuk memiliki burung tersebut.

Setelah sempat mempelajari terlebih dahulu, pada tahun 2015 Anggit akhirnya memberanikan diri untuk memelihara sepasang Merak Hijau Jawa yang masih berusia 8 bulan.

“Jadi Merak Hijau itu dilindungi. Tidak boleh sembarang dipelihara oleh perorangan. Tapi waktu itu saya punya niat untuk membuat izin penangkaran Merak Hijau Jawa pertama di Jogja. Setelah melalui perizinan dengan BKSDA dan proses panjang, Alhamdulillah akhirnya saya mendapatkan izin itu,” kata Anggit dikutip dari kanal YouTube Cap Capung.

Lalu bagaimana pengalamannya dalam membudidayakan hewan dilindungi itu? berikut selengkapnya:

2 dari 4 halaman

Proses Budidaya Merak Hijau Jawa

pria ini berhasil ternak merak hijau jawa
©YouTube/Cap Capung

Bagi Anggit, Merak Hijau Jawa adalah merak terindah di seluruh dunia. Karena keberadaannya makin langka dan termasuk hewan dilindungi, harus ada izin dari BKSDA untuk bisa memelihara burung ini.

Oleh karena itu, untuk bisa menjual burung ini pemiliknya harus bisa mengembangbiakkannya terlebih dahulu hingga generasi kedua (F2). Burung merak dengan status F2 inilah yang baru bisa dijual ke peminat. Sementara generasi-generasi sebelumnya (F0 dan F1) statusnya masih milik negara, sehingga harus tetap dipelihara atau dilepasliarkan kembali ke habitat aslinya bila tidak mampu memeliharanya.

“Jadi untuk bisa menjual burung ini, saya harus menunggu sampai punya cucu. Jadi saya di tahun 2017 punya F0, lalu di tahun 2019 baru punya F1, baru pada tahun 2021 punya generasi F2, dan Alhamdulillah di tahun 2022 ini saya sudah bisa menikmati hasil dari penangkaran Merak Hijau Jawa ini,” ungkap Anggit.

3 dari 4 halaman

Harga Puluhan Juta Rupiah

pria ini berhasil ternak merak hijau jawa
©YouTube/Cap Capung

Setelah melalui proses yang cukup panjang itu, kini Anggit sudah memiliki 58 ekor dari berbagai generasi. Karena jumlahnya semakin banyak, ada 2 ekor burung Merak Hijau Jawa generasi F1 miliknya yang akan segera dilepasliarkan ke habitat aslinya.

Anggit menjelaskan, sepasang ekor Merak Hijau Jawa F2 yang dihasilkan dari penangkarannya dihargai Rp25 juta. Harga itu sudah termasuk biaya surat-surat yang dibutuhkan untuk memelihara burung itu, namun belum termasuk ongkos kirim.

“Alhamdulillah sampai saat ini di tahun 2022 ini sudah saya kirim-kirim terus baik di dalam Pulau Jawa maupun di Balikpapan, besok ada yang dikirim ke Sumatera dan Pulau Bali,” kata Anggit.

4 dari 4 halaman

Semangat Memelihara Burung Merak Hijau Jawa

pria ini berhasil ternak merak hijau jawa
©YouTube/Cap Capung

Bagi Anggit, semangat budidaya Burung Merak Hijau Jawa adalah semangat konservasi, apalagi burung itu merupakan kategori satwa dilindungi. Selain itu, burung tersebut hanya dapat bertelur setahun sekali dan untuk merawatnya butuh biaya yang tinggi, terutama soal pakannya.

“Jadi kalau kita sudah berpikiran kapan ini mendapatkan hasil, nah ini malah nggak jadi ternak. Jadi semangatnya adalah konservasi, senang dulu. Nanti hasilnya akan mengikuti,” kata Anggit. [shr]

Baca juga:
OJT Taruna Akmil ke Markasnya Mayjen Kunto, Sosok Enzo Zenz Allie Curi Perhatian
Potret Lawas Ibu Kombes Cantik Ikut Parade Surya Senja, Berprestasi dari Dulu
Tukang Nasgor Didatangi Sahabat Usai 20 Tahun Berpisah, Teman Bukan Sosok Sembarangan
Kapolres Ini Mendadak Panggil Anak Buah Bikin Deg-degan, Beri Hadiah Tak Terduga
Hormat Komando Dua Kakak Adik Perwira TNI, Selalu Jaga Kekompakan
Berani Berubah: Robot Buatan Warga Surabaya Mendunia

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini