9 Tanda-Tanda Seminggu Sebelum Melahirkan yang Perlu Dikenali Ibu Hamil

Minggu, 8 Maret 2020 20:20 Reporter : Ayu Isti Prabandari
9 Tanda-Tanda Seminggu Sebelum Melahirkan yang Perlu Dikenali Ibu Hamil Ilustrasi ibu hamil dan dokter. ©2012 Shutterstock/auremar

Merdeka.com - Proses melahirkan merupakan waktu yang dinanti oleh setiap pasangan suami istri, terlebih lagi bagi pasangan baru. Biasanya selama masa kehamilan, dokter telah memberikan prediksi kapan waktu lahir atau dikenal dengan istilah Hari Perkiraan Lahir (HPL).

Biasanya mendekati prediksi lahir, pasangan suami istri sudah mempersiapkan barang-barang yang dibutuhkan untuk proses persalinan. Baik itu barang kebutuhan ibu maupun untuk calon bayi yang akan lahir.

Namun tidak jarang, HPL yang diberikan dokter tidak selalu tepat. Bagi sebagian ibu bisa saja melahirkan sebelum tanggal HPL.

Bahkan bisa juga proses persalinan berlangsung melewati tanggal perkiraan lahir. Hal ini tentu saja terjadi berdasarkan kondisi janin di dalam perut. Bagi pasangan baru tentu ini menjadi satu hal yang cukup membingungkan.

Meskipun begitu, sebenarnya seorang ibu hamil akan merasakan tanda-tanda atau gejala tertentu beberapa waktu sebelum melahirkan. Tanda-tanda yang muncul pada masa ini bisa dijadikan pedoman atau sinyal kapan saatnya seorang wanita akan melahirkan.

Sehingga bagi pasangan suami-istri baru yang menunggu kelahiran anak pertamanya, perlu mengenali beberapa tanda berikut.

Dilansir dari The Asian Parent Indonesia, berikut tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan yang perlu dikenali oleh ibu hamil:

2 dari 10 halaman

Bayi Mulai Masuk ke Panggul

ilustrasi janinÃShutterstock.com/Timof

Tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan biasanya posisi bayi mulai masuk ke panggul ibu. Tanda ini bisa terjadi beberapa minggu sebelum bahkan beberapa hari atau jam sebelum proses melahirkan berlangsung.

Tanda ini biasanya disertai dengan pernafasan yang semakin mudah dilakukan, sebab janin sudah tidak lagi menekan diafragma ibu. Tetapi dalam waktu yang bersamaan, akan muncul perasaan selalu ingin buang air kecil, karena janin yang mulai menekan kandung kemih ibu.

Jika Anda merasakan tanda-tanda ini, persiapkan diri dengan baik untuk proses persalinan yang akan segera berlangsung.

3 dari 10 halaman

Leher Rahim Melebar

Hal lain yang bisa menjadi tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan adalah leher rahim yang melebar. Kondisi ini akan terjadi sebagai salah satu cara alami tubuh seorang perempuan mempersiapkan diri untuk proses kelahiran bayi.

Semakin mendekati waktu melahirkan, leher rahim akan semakin melebar dan tipis. Tidak jarang, ketika melakukan pemeriksaan rutin ke dokter beberapa waktu sebelum melahirkan, dokter akan melihat apakah leher rahim ibu sudah melebar atau belum.

Dikatakan bahwa pelebaran leher rahim akan semakin cepat ketika disertai dengan kontraksi perut yang semakin teratur.

4 dari 10 halaman

Kram dan Nyeri Punggung

Menginjak penghujung trimester ketiga, seorang ibu hamil kan semakin merasakan kram dan nyeri pada bagian punggung serta pangkal paha. Ini bisa muncul sebagai salah satu tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan.

Kram dan nyeri yang dirasakan ibu terjadi akibat otot dan persendian yang semakin meregang untuk mempersiapkan diri sebelum proses persalinan. Jika Anda mengalami hal ini, tidak perlu khawatir karena ini merupakan hal yang wajar terjadi sebelum melahirkan.

5 dari 10 halaman

Sering Kelelahan dan Banyak Tidur Siang

ilustrasi kelelahan2012 Shutterstock/Piotr Marcinski

Tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan lainnya bisa berupa kondisi ibu yang sering merasa lelah dan banyak tidur siang. Hal ini terjadi karena kondisi perut yang semakin membesar serta sistem pencernaan yang semakin terganggu.

Kondisi ini sering kali menjadi faktor yang mengganggu jadwal tidur ibu di malam hari menjadi tidak teratur. Tidak heran jika, pola tidur yang terganggu menyebabkan ibu sering merasa lelah dan terserang rasa kantuk di siang hari.

Bagi ibu yang mengalami gejala ini, bisa jadi proses persalinan akan segera berlangsung dalam waktu dekat.

6 dari 10 halaman

Diare

Beberapa waktu sebelum proses melahirkan, biasanya ibu akan merasakan mual, muntah hingga diare. Ini termasuk salah satu tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan yang bisa dirasakan.

Hal ini terjadi karena usus bekerja lebih banyak dari biasanya untuk memproduksi hormon yang akan memudahkan proses persalinan. Ketika mengalami tanda-tanda ini, sebaiknya ibu mengonsumsi banyak air putih agar tubuh tetap terhidrasi serta rasa mual dan muntah bisa berkurang.

7 dari 10 halaman

Mengalami Penurunan Berat Badan

Hal lain yang mungkin terjadi sebagai tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan adalah terjadinya penurunan berat badan. Jika Ibu mengalami tanda-tanda ini, tidak perlu khawatir.

Pasalnya, ini menjadi hal yang wajar terjadi pada masa kehamilan terutama menjelang proses persalinan. Penurunan berat badan ini juga tidak mempengaruhi kondisi janin dalam kandungan.

Kondisi ini terjadi hanya karena berkurangnya cairan ketuban menjelang persalinan. Berat badan ibu pun masih dikatakan normal dan sehat walaupun mengalami penurunan.

8 dari 10 halaman

Keluar Keputihan yang Banyak dan Berwarna Merah

tidak wajar boldsky.com

Keputihan juga bisa muncul sebagai salah satu dari tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan. Keputihan akan keluar dalam jumlah yang semakin banyak juga disertai dengan warna merah.

Kondisi ini secara alami akan terjadi sebagai upaya untuk melepas penyumbatan leher rahim selama masa kehamilan. Sumbatan ini akan semakin mengendur bersamaan dengan kondisi leher rahim ibu yang mulai meregang menjelang proses persalinan.

Ini bisa menjadi sinyal bahwa Ibu sebentar lagi akan memasuki waktu melahirkan.

9 dari 10 halaman

Kontraksi Perut Semakin Kuat dan Teratur

Menjelang proses persalinan, ibu akan mulai merasakan kontraksi palsu yang datang secara tiba-tiba. Disebut kontaksi palsu karena ini bukan merupakan kontraksi sesungguhnya yang biasa terjadi beberapa jam sebelum proses melahirkan.

Kontraksi yang sesungguhnya lebih memiliki rentang waktu yang teratur seperti 30 70 detik atau 5 7 menit sekali. Sedangkan pada kontraksi palsu akan secara tiba-tiba datang dan semakin kuat meskipun ibu sudah mengganti posisi duduk atau tidur yang lebih nyaman.

10 dari 10 halaman

Ketuban Pecah

Gejala yang umum terjadi adalah pecahnya air ketuban ibu. Ini bisa muncul sebagai salah satu tanda-tanda seminggu sebelum melahirkan.

Walaupun memang tidak semua wanita hamil mengalami hal ini, namun bagi sebagian lainnya mendapatkan pengalaman ini.

Ketika pecahnya air ketuban masih dalam kondisi yang wajar, ibu bisa mengenakan pembalut supaya air ketuban yang keluar tidak berceceran selagi melakukan konsultasi dengan dokter.

Tetapi ketika pecahnya air ketuban sangat deras, ibu hamil harus segera dibawa ke dokter untuk mendapatkan tindakan yang tepat.

[ayi]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini