Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
30 November: Hari Kesadaran Metamfetamin di Amerika, Ketahui Bahayanya

30 November: Hari Kesadaran Metamfetamin di Amerika, Ketahui Bahayanya

Metamfetamin, salah satu jenis narkoba yang membahayakan bagi tubuh.

Konsumsi obat-obatan terlarang mengarah pada risiko serius terhadap kesehatan individu. Zat-zat kimia dalam narkotika dan psikotropika memiliki dampak merugikan pada sistem tubuh, terutama sistem saraf pusat.

Penggunaan obat-obatan terlarang dapat menyebabkan gangguan mental, seperti kecemasan, depresi, dan bahkan psikosis. Salah satu jenis obat-obatan terlarang yang perlu dihindari adalah metamfetamin.

Bukan tanpa alasan, metamfetamin adalah jernis narkoba yang memiliki dampak berbahaya bagi kesehatan. Bahkan, di Amerika ditetapkan peringatan khusus yaitu Hari Kesadaran Matamfetamin setiap 30 November.

Tepat pada hari ini, penting untuk dipahami sejarah peringatan Hari Kesadaran Metamfetamin yang diperingati di Amerika. Selain mengetahui latar belakangnya, penting juga untuk dipahami berbagai efek kecanduan metamfetamin dan bahayanya pada otak.

Dengan mengetahui berbagai dampak bahayanya, maka Anda bisa menghindari dan meningkatkan perlindungan diri dari penyalahgunaan narkoba. Berikut kami merangkum sejarah Hari Kesadaran Metamfetamin di Amerika dan bahayanya, perlu disimak.

Sejarah Hari Kesadaran Metamfetamin

Sejarah Hari Kesadaran Metamfetamin

Pertama, akan dijelaskan dahulu sejarah Hari Kesadaran Metamfetamin 30 November.

Metamfetamin merupakan obat yang memengaruhi kehidupan ratusan ribu orang setiap tahunnya. Efek obat ini bisa menyebabkan kerusakan otak parah, atau lebih buruk lagi, kematian. Itulah mengapa penting untuk meningkatkan kesadaran mengenai hal ini untuk membantu mereka yang berjuang mengatasi kecanduan sabu.

Metamfetamin adalah stimulan sistem saraf pusat yang ampuh yang meningkatkan jumlah dopamin di otak, menyebabkan peningkatan kewaspadaan, energi, konsentrasi, dan suasana hati yang lebih bahagia secara keseluruhan.

Efek inilah yang membuat narkoba ini sangat membuat ketagihan, namun penggunaan sabu secara berlebihan dapat menyebabkan kejang, psikosis, dan perilaku kekerasan. Kategori induk metamfetamin ditemukan oleh ilmuwan Jerman pada akhir tahun 1880-an tetapi obat itu sendiri baru disintesis pada tahun 1893, oleh ahli kimia Jepang Nagai Nagayoshi.

Ini mulai diproduksi secara massal dan dipasarkan dengan merek berbeda pada pertengahan tahun 1900-an. Salah satu merek tersebut adalah Pervitin yang diberikan kepada tentara pada Perang Dunia II untuk meningkatkan kewaspadaan hingga penggunaannya hanya dikurangi berdasarkan resep dokter pada tahun 1941.

Setelah perang, obat ini banyak digunakan untuk mengobati kondisi seperti obesitas, depresi, dan ADHD. Namun, kemudian menjadi obat rekreasional yang digunakan untuk tetap terjaga atau karena kualitas euforia dan afrodisiaknya. Setelah penyalahgunaan yang terus-menerus, pemerintah AS menjadikannya ilegal pada tahun 1971.

Hari Kesadaran Metamfetamin Nasional ditetapkan secara resmi oleh Presiden George W. Bush pada tahun 2006, dan tanggal 30 November menjadi hari tahunan untuk memperingatinya. Hal ini bertujuan untuk menjangkau calon pengguna dengan bantuan dan metode pencegahan, dan juga untuk meningkatkan kesadaran masyarakat secara keseluruhan mengenai efek mematikan dari obat tersebut.

Efek Kecanduan Metamfetamin

Efek Kecanduan Metamfetamin

Setelah mengetahui sejarah, selanjutnya akan dijelaskan lebih lanjut efek kecanduan metamfetamin.

Kecanduan metamfetamin dapat memiliki dampak yang serius pada kesehatan jangka panjang. Penggunaan berulang dapat menyebabkan kerusakan otak yang permanen, termasuk gangguan memori, kemampuan belajar, dan perubahan pada struktur dan fungsi otak. Selain itu, kecanduan metamfetamin juga dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan fisik, seperti penurunan berat badan yang ekstrim, gigi yang rusak (sering disebut "meth mouth"), dan masalah kesehatan mental seperti paranoia, kecemasan, dan depresi.

Gejala kecanduan metamfetamin meliputi kegelisahan, gangguan tidur, peningkatan denyut jantung, penurunan nafsu makan, dan perilaku impulsif. Efek samping yang dapat terjadi setelah penggunaan metamfetamin termasuk tekanan darah tinggi, detak jantung yang tidak teratur, dan risiko stroke atau serangan jantung. Bahaya lainnya meliputi potensi keracunan, overdosis, psikosis, dan risiko kematian akibat penggunaan yang berlebihan.

Bahayanya pada Otak

Bahayanya pada Otak

Setelah mengetahui sejarah Hari Kesadaran Metamfetamin 30 November, terakhir akan dijelaskan bahayanya bagi otak.

Penggunaan metamfetamin memiliki bahaya yang signifikan bagi otak dan dampaknya terhadap fungsi otak. Metamfetamin bekerja dengan meningkatkan kadar dopamin dalam otak, yang dapat menyebabkan perubahan dalam sistem dopamin. Hal ini dapat mengakibatkan gangguan koordinasi dan pembelajaran, serta menurunkan kemampuan otak untuk memproses informasi dengan efektif.

Metamfetamin juga dapat menyebabkan perubahan pada area otak yang terkait dengan emosi dan memori, sehingga pengguna dapat mengalami gangguan suasana hati dan kesulitan dalam mengingat informasi. Selain itu, penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak, yang dapat mengakibatkan gangguan fungsi kognitif dan mental.

Dengan adanya perubahan sistem dopamin, gangguan koordinasi, gangguan pembelajaran, serta perubahan pada area otak yang terkait dengan emosi dan memori, penggunaan metamfetamin dapat memberikan dampak yang sangat merusak bagi kesehatan otak seseorang. Oleh karena itu, sangat penting untuk menghindari penggunaan metamfetamin untuk menjaga kesehatan dan fungsi otak yang optimal.

Peristiwa 30 Oktober: Hari Kirim Pesan ke Mantan, Perayaan Unik di Amerika
Peristiwa 30 Oktober: Hari Kirim Pesan ke Mantan, Perayaan Unik di Amerika

30 Oktober ialah Hari Kirim Pesan ke Mantan. Ini tujuan di balik perayaan ini.

Baca Selengkapnya icon-hand
Blak-blakan Erina Batal Kuliah S2 di Amerika Gara-Gara Perjanjian Pra Nikah dengan Kaesang
Blak-blakan Erina Batal Kuliah S2 di Amerika Gara-Gara Perjanjian Pra Nikah dengan Kaesang

Tak banyak yang tahu jika Kaesang dan Erina mempuyai sejumlah kesepakatan sebelum menikah 10 Desember 2022 lalu.

Baca Selengkapnya icon-hand
Besok, DPR Tetapkan Agus Subiyanto Jadi Panglima TNI
Besok, DPR Tetapkan Agus Subiyanto Jadi Panglima TNI

Agus Subiyanto menggantikan Yudo yang akan penisun pada 26 November 2023.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Mengintip Agenda Gibran dan Selvi Sepekan Lebih di Amerika
Mengintip Agenda Gibran dan Selvi Sepekan Lebih di Amerika

Sekretaris Daerah Kota Solo mengatakan Gibran ke Amerika dalam rangka mempromosikan Kota Solo.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pemerintah Kirim Lagi 26,5 Ton Bantuan untuk Palestina, Ada Tenda hingga Makanan
Pemerintah Kirim Lagi 26,5 Ton Bantuan untuk Palestina, Ada Tenda hingga Makanan

Bantuan ini dikirim melalui Mesir pada Senin, 6 November 2023 dini hari.

Baca Selengkapnya icon-hand
Mantan Panglima TNI Yudo Mengaku Bukan Pertama Kali Ikut Pemilu: Waktu Kelas 2 SMA Pencoblosan
Mantan Panglima TNI Yudo Mengaku Bukan Pertama Kali Ikut Pemilu: Waktu Kelas 2 SMA Pencoblosan

Menurutnya, pada saat pencoblosan baik Pilpres ataupun Pemilu nanti bukan merupakan kegiatan yang pertama dilakukan olehnya.

Baca Selengkapnya icon-hand
Cetak Sejarah Baru, Jenderal TNI Agus Subiyanto Kasad dengan Jabatan Terpendek di TNI
Cetak Sejarah Baru, Jenderal TNI Agus Subiyanto Kasad dengan Jabatan Terpendek di TNI

Jenderal Agus Subiyanto akan mencetak sejarah baru sebagai Kasad dengan jabatan terpendek sepanjang sejarah TNI.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kasus Korupsi Tabungan Perumahan TNI AD, Kejagung Periksa Sekda Karawang
Kasus Korupsi Tabungan Perumahan TNI AD, Kejagung Periksa Sekda Karawang

Pemeriksaan itu dilaksanakan pada 20 November sampai dengan 24 November 2023.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kemenag Jateng Tolak Izin Acara Munas Pemuda Ahmadiyah, Ini Alasannya
Kemenag Jateng Tolak Izin Acara Munas Pemuda Ahmadiyah, Ini Alasannya

Acara Munas Ahmadiyah rencananya diadakan pertengahan November mendatang dengan mengundang ribuan peserta seluruh Indonesia.

Baca Selengkapnya icon-hand