Tanggapi Sandiaga, Djarot sebut APBD DKI 2018 sudah rasional

Senin, 10 Juli 2017 21:36 Reporter : Sania Mashabi
Tanggapi Sandiaga, Djarot sebut APBD DKI 2018 sudah rasional Djarot tinjau Monas. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih Sandiaga Salahuddin Uno menyayangkan Anggaran Pendapatan Biaya Daerah (APBD) di tahun 2018 hanya sekitar Rp 70 triliun. Menanggapi hal tersebut, Gubernur DKI Jakarta Djarot Syaiful Hidayat mengatakan dana APBD yang sudah dirumuskan sudah rasional dan sesuai dengan kemampuan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta.

"Tanyain ke TAPD (Tim Anggaran Pemerintah Daerah) aja sama Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah) karena kita kan merumuskan itu secara rasional ya rasional-lah sesuai dengan potensi kita sehingga benar-benar yang sudah kita rencanakan itu sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh DKI," di Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat (10/7).

Diberitakan sebelumnya, Sandiaga mengungkapkan harapannya terhadap Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPMD) di masa pemerintahannya nanti harus realistis. Karena pemilik perusahaan Saratoga ini merasa sedikit kecewa dengan anggaran APBD 2018 yang dinilai melenceng dari yang seharusnya.

"Lima tahun lalu diproyeksikan APBD kita di tahun 2018 ini Rp 120 triliun, tapi kenyataannya cuma Rp 70-an triliun. Jadi melencengnya Rp 50 triliun lebih. whats wrong. Salah di mana? Apakah terlalu berpikir linier projection? seperti tahun 2012 atau seperti apa," Jalan Pulobangkeng, Jakarta Selatan, Sabtu (8/7).

Sandiaga juga menganggap bahwa selisih pendapatan daerah yang hampir Rp 50 triliun adalah suatu kesalahan yang buruk, yang harus dijelaskan pada publik.

"Kita harus ubah bahwa melenceng Rp 50 T itu salah sekali, itu uang besar sekali. Kalau ada selisih itu jangan sampai 5 atau 10 persen. Kalau dua kali lipatnya harus dijelaskan ke publik apa yang terjadi." jelasnya.

Saat ditanya perihal aspek apa saja yang melenceng dari target pendapatan daerah tersebut, Sandiaga mengatakan hampir seluruh aspek terjadi kesalahan. "Kalau saya lihat melencengnya seluruh. Tadi paparan Pak Sekda bahwa semua aspek melenceng. Baik dari penerimaan, pengeluaran juga melenceng," tandasnya. [bal]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini