Polisi Pelajari Sistem IT Bank DKI Selidiki Kasus Pembobolan Dana Rp50 Miliar

Sabtu, 30 November 2019 14:27 Reporter : Merdeka
Polisi Pelajari Sistem IT Bank DKI Selidiki Kasus Pembobolan Dana Rp50 Miliar Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Iwan Kurniawan. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Direktur Krimsus Polda Metro Jaya, Kombes Pol Iwan Kurniawan, mengatakan pihaknya sedang mempelajari sistem teknologi informasi (IT) yang dimiliki Bank DKI. Ini terkait aksi 41 nasabah yang membobol Bank DKI selama kurun waktu April hingga Oktober 2019. Bank DKI pun merugi Rp50 miliar.

"Nah gini, ini kan ada satu sistem yang harus saya buktikan juga. Saya cek apakah dalam sistem pengambilan uang ini ada yang tidak benar atau ada yang salah," kata Iwan di Polda Metro Jaya, Sabtu (30/11).

Iwan mengatakan, pihaknya akan membandingkan pernyataan yang disampaikan tim ahli dari Bank DKI dengan tim ahli independen untuk mengetahui letak kesalahannya.

"Apakah ada suatu sistem (Bank DKI) yang salah. Sehingga untuk menentukan juga bagaimana perkembangan lebih lanjut," ujar dia.

1 dari 2 halaman

Awal Mula Kasus Pembobolan Bank DKI

Kasus ini bermula dari laporan Bank DKI. Bahwa ada nasabah yang menarik uang melalui Anjungan Tunai Mandiri (ATM). Namun tidak mengurangi saldo.

41 nasabah dicurigai sebagai pelakunya. Iwan menyebut, 13 diantaranya telah tetapkan menjadi tersangka.

"Tetapi ada kemungkinan juga akan lebih dari 13 tersangka karena dari 41 itu sudah jelas dananya di saldonya itu tidak berkurang. Dari 13 itu ada kurang lebih hampir 10 itu oknum anggota Satpol PP," ucap dia.

Menurut dia, awal kasus ini bermula dari ketidaksengajaan. Pada saat mengambil uang, tiba-tiba pelaku melihat saldonya tidak berkurang.

Timbulah keinginan mencoba terus-menerus. Bahkan, salah satu tersangka berinisial IO menyuruh rekan-rekanya membuka rekening Bank DKI.

"Kemudian kartu ATM dipinjam. Dan dia mengambil menggunakan kartu ATM itu," tutup dia.

2 dari 2 halaman

Anies Baswedan: Pembobolan Bank DKI Urusan OJK

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengaku tidak berwenang menanggapi peristiwa pembobolan Bank DKI oleh anggota Satpol PP. Menurut Anies, baik tidaknya sistem bank tersebut merupakan kewenangan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Biar OJK yang bicara karena bank itu soal kepercayaan jadi saya harap nanti penjelasan dari OJK yang lebih solid," kata Anies, Jakarta, Jumat (22/11).

Selagi proses hukum berjalan, Anies mengaku memerintahkan anggota Satpol PP, diduga membobol bank DKI, untuk dibebastugaskan.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu enggan berkomentar disinggung mengenai adanya pengembalian uang oleh anggota Satpol PP tersebut.

"Pokoknya sampai kasus ini semuanya selesai, semuanya bebas tugas," tegasnya.

Sementara itu Kepala Satpol PP DKI Jakarta Arifin mengatakan berdasarkan pengakuan dari anggotanya yang diduga membobol Bank DKI, bahwa mereka sudah melakukan tindakannya sejak Mei, hingga menimbulkan kerugian sebesar Rp32 miliar.

Kendati demikian, Arifin mengatakan tindakan yang dilakukan oleh 12 oknum petugas Satpol PP di Jakarta Barat, Jakarta Selatan dan Jakarta Timur ini bukanlah terkait dengan pencucian uang atau tindak pidana korupsi.

"Mereka itu tidak ada pencucian uang dan korupsi ya. Tetapi mereka ambil uang di ATM Bersama tapi saldo (di Bank DKI) tidak berkurang. Namun kenapa pihak yang sana juga baru hebohnya sekarang. Itu juga jadi pertanyaan saya, sistem mereka seperti apa," kata Arifin.

Reporter: Ady Anugrahadi

Sumber: Liputan6

Baca juga:
OJK Duga Pembobolan Bank DKI karena Kesalahan Switching & Kelemahan Vendor ATM CIMB
Lakukan Pembobolan, Pelaku Tarik Duit Sampai Batas Limit ATM Bank DKI
Nominal Penarikan Uang 13 Tersangka Pembobolan ATM Rp22 Juta Hingga Rp18 Miliar
Dua Pelaku Pembobol Bank DKI Masih Terima Gaji
Kasus Pembobolan ATM, Petugas Satpol PP Ngaku Lupa Berapa Nominal Diambil
Polisi Selidiki Kemungkinan Orang Dalam Terlibat di Kasus Pembobolan ATM
Polisi Belum Tahan 13 Tersangka Kasus Pembobolan ATM, Ini Alasannya

[bim]
Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini