Kereta Belum Beroperasi Semua Jadi Alasan Anies Beri Diskon Tarif MRT

Senin, 1 April 2019 11:48 Reporter : Merdeka
Kereta Belum Beroperasi Semua Jadi Alasan Anies Beri Diskon Tarif MRT Anies Baswedan Tinjau Halte Busway Terintegritas MRT. ©Liputan6.com/Faizal Fanani

Merdeka.com - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyebut pemberian diskon atau potongan harga untuk pengguna Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta tidak akan berlangsung lama. Menurutnya, pembayaran secara full akan diberlakukan setelah 16 rangkaian kereta dioperasikan secara keseluruhan.

"Sebenarnya secara operasional juga belum lengkap. Karena Ratangga yang beroperasi ada delapan dari 16 (rangkaian), jadi masih beroperasi secara separuh kapasitas," kata Anies di Stasiun Bundaran HI, Jakarta Pusat, Senin (1/4).

Anies menyebut bila nanti 16 rangkaian telah beroperasi secara keseluruhan jarak kedatangan satu rangkaian kereta hanya berselang 5 menit saja. Selain itu, Anies mengatakan pemberian diskon juga bentuk privilege atau hak istimewa untuk penumpang seperti halnya aspirasi dari Komisi B DPRD DKI Jakarta.

"Komisi B menyampaikan aspirasi privilege untuk warga maka kita berikan diskon sampai beroperasi dengan full kapasitas karena saat ini jedanya masih 10 menit. Nanti kalau sudah full jedanya bisa sampai 5 menit," jelas Anies.

Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta mulai beroperasi secara komersil hari ini. Rencananya selama sebulan pertama berbayar ini penumpang akan mendapatkan potongan sebesar 50 persen dari tarif yang telah ditentukan selama April 2019.

"Gubernur Provinsi DKI Jakarta telah menyetujui usulan PT MRT Jakarta untuk memberikan diskon sebesar 50 persen selama bulan April 2019," kata Corporate Secretary Division Head MRT Jakarta Muhamad Kamaluddin dalam keterangan tertulisnya, Minggu (31/3).

Untuk besaran tarif MRT Jakarta, Kamaluddin menyebut berdasarkan yang telah disepakati oleh Pemprov DKI Jakarta dan DPRD DKI Jakarta. Besaran itu juga telah dituangkan dalam Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta No 34 Tahun 2019 tentang Tarif Angkutan Perkeretaapian Mass Rapid Transit dan Kereta Api Ringan/Light Rail Transit.

Reporter: Ika Defianti [dan]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini