KAPANLAGI NETWORK
MORE
  • FIND US ON

Ahok sebut ibu-ibu korban gusuran nangis kayak pemain sinetron

Rabu, 11 Juni 2014 11:46 Reporter : Muhammad Sholeh
ahok di merdeka.com. ©2014 merdeka.com/muhammad lutfhi rahman

Merdeka.com - Pelaksana Tugas (Plt) Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) akan bersikap tegas pada warga yang tinggal di tanah negara. Dia akan menggusur meski mendapat perlawanan dari warga.

"Ada nangis-nangis ibu-ibu, kenapa bu, saya tinggal di tanah orang, yang gusur itu kan digarap buat pertanian tapi ternyata buat rumah, sekarang saya digusur dan diusir, sekarang saya cuman dapat duit Rp 8 juta, mana bisa hidup katanya," kata Ahok di Balai Kota Jakarta, Rabu (11/6).

Meski Ahok mendapat keluhan, tidak lantas membela warga tersebut. Dia tetap menyalahkan warga karena telah tinggal di tanah orang.

"Loh kamu enggak dituntut sudah bagus Bu. Saya bilang dapat Rp 8 juta. Saya mau minta rumah Pak ya enggak bisa dong, kalau kamu luntang lantung baru kita urusin, aktingnya terlalu banyak, saya bilang gitu baru berhenti nangisnya tahu gak. Ya sudahlah saya sudah hafal lah kelakuannya kayak gitu," ujarnya.

Ahok lalu mencontohkan saat melakukan penggusuran pertama kali di Muara Angke, Jakarta Utara. "Nangis-nangis datangin rumah dinas Pak Gubernur, minta ganti Rp 25 juta kerahiman dapat Rp 800 ribu, habis ganti dia buka sendiri bilang ada ribut pembongkaran padahal saya cek malam-malam enggak ada pembongkaran dia bongkar sendiri, bikin lagi di tepi.

"Terus nangis-nangis depan saya di sini, saya suruh cek (rusun) Buddha Tzu Chi juga sudah pernah ditolak, sudah pernah masuk, kan lebih dekatan, dia punya kontrakan 2 harganya Rp 25 juta, kurang ajar kan, sudah lah kebanyakan pemain sinetron," imbuhnya. [has]

Rekomendasi Pilihan

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.