Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Sejarah 28 Oktober 1928: Lagu Indonesia Raya Dinyanyikan Pertama Kali pada Kongres Pemuda di Jakarta
<b>Sejarah 28 Oktober 1928: Lagu Indonesia Raya Dinyanyikan Pertama Kali pada Kongres Pemuda di Jakarta</b>

Sejarah 28 Oktober 1928: Lagu Indonesia Raya Dinyanyikan Pertama Kali pada Kongres Pemuda di Jakarta

28 Oktober 1928 menjadi momen bersejarah di mana lagu kebangsaan Indonesia tercipta di tanggal ini.

Pada 28 Oktober 1928, sebuah momen bersejarah merekam jejak yang mendalam dalam sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia. Di tengah semaraknya Kongres Pemuda yang diadakan di kota Batavia (sekarang Jakarta), sebuah lagu baru menggema dengan semangat kebangsaan yang menggetarkan hati pendengarnya. Lagu yang dengan cepat mengukir jejaknya sebagai simbol perjuangan dan kebanggaan bangsa ini adalah "Indonesia Raya," yang ditulis oleh komponis berbakat, Wage Rudolf Supratman.

Pertunjukan pertama lagu nasional Indonesia ini di hadapan para pemuda yang berkumpul dalam kongres tersebut menandai titik awal pergerakan menuju kemerdekaan Indonesia. Dengan lirik yang membangkitkan semangat kebangsaan dan melodi yang menggugah jiwa, "Indonesia Raya" segera menjadi simbol perlawanan dan tekad untuk meraih kemerdekaan dari penjajah Belanda yang merajalela. Sejak saat itu, lagu kebangsaan ini telah menyatu dengan perjalanan sejarah Indonesia, menjadi semacam mantra yang mengilhami perjuangan dan kebersamaan dalam menggapai mimpi kemerdekaan.

Tentang Lagu Indonesia Raya

Lagu Indonesia Raya adalah lagu kebangsaan Republik Indonesia. Lagu ini diperkenalkan oleh penciptanya, Wage Rudolf Supratman, pada 28 Oktober 1928 saat Kongres Pemuda Kedua di Batavia. Lagu ini menandai lahirnya gerakan nasionalis se-archipelago di Indonesia yang mendukung gagasan satu "Indonesia" sebagai penerus Hindia Belanda, bukan terpecah menjadi beberapa koloni.


Lagu Indonesia Raya memiliki tiga stanza, tetapi yang sering dinyanyikan adalah stanza pertama saja. Lirik lagu ini menggambarkan cinta dan kesetiaan kepada Tanah Air, bangsa, dan negara Indonesia. Lagu ini juga mengajak rakyat Indonesia untuk bersatu dan berjuang untuk kemerdekaan dan kemajuan.

Berikut lirik lagu Indonesia Raya stanza pertama:

Indonesia tanah airku,
Tanah tumpah darahku,
Di sanalah aku berdiri,
Jadi pandu ibuku.

Indonesia kebangsaanku,
Bangsa dan tanah airku,
Marilah kita berseru,
Indonesia bersatu.

Hiduplah tanahku,
Hiduplah neg'riku,
Bangsaku, Rakyatku, semuanya,
Bangunlah jiwanya,
Bangunlah badannya,
Untuk Indonesia Raya.

Refrain :
Indonesia Raya,
Merdeka, merdeka,
Tanahku, neg'riku yang kucinta!
Indonesia Raya,
Merdeka, merdeka,
Hiduplah Indonesia Raya.

Sejarah Penciptaan Lagu Indonesia Raya

Lagu Indonesia Raya merupakan lagu kebangsaan Indonesia yang telah menjadi simbol persatuan dan kebanggaan bagi seluruh rakyat Indonesia. Lagu ini diciptakan oleh seorang guru musik bernama Rudolf Supratman pada 1928. Saat itu, Kongres Pemuda II sedang berlangsung di Jakarta, yang dihadiri oleh berbagai tokoh pemuda dari berbagai suku dan etnis.

Melihat semangat persatuan dan kebangsaan yang ada pada kongres itu, Supratman merasa terinspirasi untuk menciptakan sebuah lagu yang dapat membangkitkan semangat perjuangan dan mencerminkan kebesaran bangsa Indonesia. Ia kemudian menggubah dan memainkan lagu tersebut dengan menggunakan piano yang ada di gedung kongres. Lagu yang ia ciptakan diberi judul "Indonesia Raya", yang mengandung makna sebagai Tanah Air Indonesia yang mulia.

Lagu Indonesia Raya ini memiliki melodi yang kuat dan lirik yang penuh semangat, yang memperlihatkan perasaan cinta, kecintaan, dan bangga terhadap Tanah Air tercinta. Liriknya ditulis oleh WR Supratman. Keikutsertaan Rudolf Supratman sebagai pencipta lagu tersebut menunjukkan bahwa semangat persatuan di antara semua etnis di Indonesia sangat besar, sehingga bisa menciptakan sesuatu yang luar biasa seperti lagu kebangsaan.

Sayangnya, perjalanan lagu Indonesia Raya tidak berjalan mulus pada masa penjajahan Hindia Belanda. Lagu ini dilarang dan tidak boleh dinyanyikan di tempat-tempat umum, serta dilarang dipublikasikan dalam bentuk teks atau not balok. Penjajah Hindia Belanda melihat lagu Indonesia Raya sebagai simbol perlawanan dan identitas nasional yang dapat mengancam kekuasaan mereka.

Namun, setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945, lagu Indonesia Raya akhirnya diresmikan sebagai lagu kebangsaan Indonesia. Keputusan ini merupakan pengakuan resmi atas kontribusi besar orang Tionghoa dalam menciptakan lagu kebangsaan yang mencerminkan semangat perjuangan dan persatuan semua bangsa di Indonesia. Sejak saat itu, lagu Indonesia Raya selalu dinyanyikan pada setiap upacara kenegaraan dan acara yang berkaitan dengan kebangsaan.

Makna Lagu Indonesia Raya

Lagu Indonesia Raya memiliki makna yang sangat mendalam bagi bangsa Indonesia. Makna tersebut mencerminkan cinta, kecintaan, dan kebanggaan terhadap Tanah Air tercinta.

Pertama-tama, lagu ini mengajarkan tentang rasa cinta yang tulus kepada Indonesia. Dalam liriknya, terdapat ungkapan "tanah yang kucintai" dan "tanah yang kusayangi", yang menunjukkan betapa besar dan dalamnya perasaan cinta kita terhadap negeri ini. Lagu ini mengingatkan kita untuk selalu menyayangi Indonesia, menjaga dan menjaganya dengan sepenuh hati.

Selanjutnya, lagu Indonesia Raya juga mencerminkan semangat kebersamaan dan persatuan. Dalam lirik "Marilah kita berseru: Indonesia bersatu", lagu ini mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk bersatu dan bekerja sama dalam membangun bangsa ini. Lagu ini memperlihatkan bahwa meskipun Indonesia terdiri dari berbagai suku, agama, dan budaya, kita semua adalah satu bangsa yang sama dan memiliki tujuan yang sama.

Lagu ini juga mengingatkan kita akan kebesaran bangsa Indonesia. Melalui lirik-lirik seperti "bangunlah jiwanya" dan "tanah air kita yang kaya", lagu ini mengajak kita untuk terus berkarya dan berusaha untuk membangun bangsa ini menjadi lebih baik. Lagu Indonesia Raya membangkitkan semangat patriotisme dan memberikan inspirasi kepada setiap warga negara Indonesia untuk berkontribusi dalam pembangunan negara.

Selain itu, lagu ini juga menjadi simbol identitas nasional Indonesia. Melodi yang kuat dan lirik yang penuh semangat membuat lagu ini dikenal di seluruh Indonesia dan diakui sebagai simbol kebangsaan. Lagu Indonesia Raya mengajarkan kepada kita tentang pentingnya mempertahankan dan melestarikan budaya dan kearifan lokal yang ada di Indonesia.

55 Ucapan Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2023, Menarik dan Penuh Semangat
55 Ucapan Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2023, Menarik dan Penuh Semangat

Ungkapkan gagasan Anda mengenai semangat persatuan dan kesatuan demi Indonesia yang lebih baik melalui ucapan Hari Sumpah Pemuda.

Baca Selengkapnya icon-hand
Mengenang Pertempuran Ambarawa 20 Oktober 1945, Berikut Sejarahnya
Mengenang Pertempuran Ambarawa 20 Oktober 1945, Berikut Sejarahnya

Tepat hari ini, 20 Oktober pada 1945 silam, terjadi pertempuran besar setelah kemerdekaan Indonesia yang disebut Pertempuran Ambarawa.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ikrar Sumpah Pemuda 28 Oktober: Begini Sejarah, Isi dan Maknanya
Ikrar Sumpah Pemuda 28 Oktober: Begini Sejarah, Isi dan Maknanya

Sumpah Pemuda menjadi momen penting bagi bangkitnya semangat persatuan para pemuda di Indonesia.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Diam-Diam, Pengusaha Sudah Serahkan Besaran Kenaikan UMP 2024 ke Kemnaker
Diam-Diam, Pengusaha Sudah Serahkan Besaran Kenaikan UMP 2024 ke Kemnaker

Usulan Kadin Indonesia terhadap kenaikan UMP 2024 akan diumumkan pekan depan, atau pada awal November 2023.

Baca Selengkapnya icon-hand
KPU Buka Pendaftaran Capres dan Cawapres Kamis 19 Oktober, Ditutup Tanggal 25 Oktober Pukul 23.59 WIB
KPU Buka Pendaftaran Capres dan Cawapres Kamis 19 Oktober, Ditutup Tanggal 25 Oktober Pukul 23.59 WIB

Pengumuman pendaftaran bakal capres dan bakal cawapres itu berdasarkan surat nomor 110/PL.01.4-PU/05/2023 diterbitkan KPU RI.

Baca Selengkapnya icon-hand
PAN: Bakal Cawapres Prabowo Diumumkan Sebelum Tanggal 10 Oktober
PAN: Bakal Cawapres Prabowo Diumumkan Sebelum Tanggal 10 Oktober

PAN akan mengumumkan sosok bakal cawapres yang mendampingi bakal capres Prabowo Subianto sebelum tanggal pendaftaran yang ditentukan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kurangi Polusi Udara, ASN DKI Jakarta WFH Mulai 21 Agustus hingga 21 Oktober 2023
Kurangi Polusi Udara, ASN DKI Jakarta WFH Mulai 21 Agustus hingga 21 Oktober 2023

" untuk ASN Pemprov DKI Jakarta tanggal 21 Agustus sampai 21 Oktober ini langkah kita," kata Prasetio.

Baca Selengkapnya icon-hand
KKP Siapkan Beragam Gelaran di Harkannas 2023
KKP Siapkan Beragam Gelaran di Harkannas 2023

Rencananya kegiatan bertajuk "Ikan untuk Generasi Emas" tersebut akan berlangsung di Lapangan Banteng, Jakarta pada 19-21 November 2023.

Baca Selengkapnya icon-hand
Peristiwa 1 Oktober: Hari Kesaktian Pancasila, Berikut Sejarah dan Para Tokohnya
Peristiwa 1 Oktober: Hari Kesaktian Pancasila, Berikut Sejarah dan Para Tokohnya

Peringatan 1 Oktober Hari Kesaktian Pancasila dimaksudkan untuk mengenang kembali sejarah dalam mempertahankan ideologi bangsa.

Baca Selengkapnya icon-hand