Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Penyakit Kulit di Musim Hujan yang Patut Diwaspadai, Begini Cara Mencegahnya
<b>Penyakit Kulit di Musim Hujan yang Patut Diwaspadai, Begini Cara Mencegahnya</b>

Penyakit Kulit di Musim Hujan yang Patut Diwaspadai, Begini Cara Mencegahnya

Kelembaban udara yang tinggi dan banyaknya genangan air di sekitar dapat menjadi faktor pemicu munculnya berbagai macam penyakit kulit.

Musim hujan seringkali membawa perubahan cuaca yang dapat mempengaruhi kondisi kulit manusia. Kelembaban tinggi dan paparan air hujan dapat menjadi faktor pemicu berbagai masalah kulit. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memahami apa saja penyakit kulit di musim hujan yang biasa muncul.

Artikel ini akan mengulas apa saja penyakit kulit di musim hujan yang umumnya meningkat prevalensinya selama musim hujan tiba, serta langkah-langkah pencegahan yang dapat diambil untuk menjaga kesehatan kulit Anda selama periode ini.

Saat musim hujan, kulit bisa terserang penyakit karena beberapa faktor, antara lain:

  • Tingkat kelembapan udara yang meningkat. Kelembapan udara yang tinggi dapat memicu sekresi minyak berlebih pada kulit, membuat kulit gatal dan mudah iritasi. Kelembapan udara juga dapat memungkinkan bakteri dan jamur untuk berkembang biak lebih cepat, membuat kulit rentan terhadap infeksi.

  • Suhu yang rendah. Suhu yang rendah dapat menyebabkan kulit menjadi kering dan pecah-pecah, sehingga menurunkan fungsi pelindung kulit. Kulit yang kering dan pecah-pecah juga dapat menyebabkan gatal-gatal dan peradangan.

  • Jamur, spora, dan kuman lainnya. Jamur, spora, dan kuman lainnya dapat menyebar melalui air hujan, genangan air, atau kontak langsung dengan orang atau benda yang terinfeksi. Jika kulit tidak dalam kondisi sehat, jamur, spora, dan kuman dapat menimbulkan berbagai penyakit kulit, seperti kutu air, kurap, infeksi kuku, skabies, folikulitis, dan lain-lain.

<b>Penyakit Kulit di Musim Hujan</b><br>

Penyakit Kulit di Musim Hujan

  • Kutu air. Penyakit ini ditandai dengan ruam kemerahan yang lembap dan gatal di antara ibu jari atau jempol kaki. Penyakit ini disebabkan oleh kelembapan kaki yang meningkat akibat keringat, sepatu basah dan tertutup, serta tidak menggunakan alas kaki di tempat umum. Cara mencegahnya adalah dengan mencuci kaki dengan sabun dan air hangat, mengeringkan kaki dengan baik, memilih kaus kaki berbahan katun, dan menghindari menggunakan sepatu tertutup terlalu lama.

  • Eksem. Penyakit ini ditandai dengan kulit kering, bersisik, dan gatal-gatal. Penyakit ini dapat terjadi karena faktor genetik dan identik dengan reaksi alergi, perubahan kelembapan dan suhu, serta paparan bahan iritatif. Pada kasus yang berat, eksem dapat berkembang menjadi infeksi kulit sekunder sehingga menimbulkan sensasi nyeri dan bengkak. Cara mengatasinya adalah dengan menghindari menggaruk saat terasa gatal, menggunakan pelembap kulit, dan mengonsumsi obat antigatal sesuai anjuran dokter.

  • Kurap. Penyakit ini disebabkan oleh infeksi jamur yang dapat melibatkan seluruh bagian tubuh, termasuk bokong, selangkangan, ketiak, tangan dan kaki, wajah, bahkan kepala. Penyakit ini ditandai dengan ruam kemerahan berbentuk lingkaran yang terasa gatal dan bersisik. Penyakit ini dapat terjadi akibat keringat berlebih dan kelembapan yang meningkat. Cara mencegahnya adalah dengan menjaga kebersihan tubuh, mengganti pakaian bersih setelah mandi, menjaga kuku tetap pendek, serta mencuci handuk dengan sabun dan air hangat.

  • Infeksi kuku. Penyakit ini disebabkan oleh infeksi jamur yang menyerang bagian di sekitar kuku tangan dan kaki. Penyakit ini ditandai dengan kuku mengalami perubahan warna, tampak rapuh dan kasar. Penyakit ini dapat menyebabkan kulit di sekitarnya mengalami kemerahan, gatal, dan bengkak. Cara mencegahnya adalah dengan menjaga kebersihan kuku, menghindari trauma yang disebabkan oleh manicure dan pedicure, serta menggunakan obat antijamur sesuai anjuran dokter.

  • Jerawat. Jerawat adalah kondisi kulit yang ditandai dengan munculnya bintik-bintik merah atau putih pada wajah, dada, punggung, atau bahu. Jerawat terjadi karena pori-pori kulit tersumbat oleh minyak, kotoran, atau bakteri. Faktor-faktor yang dapat memicu jerawat antara lain adalah hormon, stres, pola makan, dan kebersihan kulit. Cara mencegah jerawat adalah dengan menjaga kebersihan wajah, menghindari menyentuh wajah dengan tangan kotor, menggunakan produk perawatan kulit yang sesuai dengan jenis kulit, dan mengonsumsi makanan sehat.

  • Biang keringat. Biang keringat adalah kondisi kulit yang ditandai dengan munculnya ruam kemerahan pada kulit yang tampak seperti jerawat. Biang keringat terjadi karena keringat berlebih yang menyumbat pori-pori kulit dan mencetuskan iritasi kulit. Biang keringat biasanya terjadi saat musim panas, tetapi sebagian orang ada juga yang mengalaminya saat musim hujan karena kelembapan yang meningkat. Cara mengatasinya adalah dengan menghindari pakaian yang terlalu ketat atau berbahan sintetis, menggunakan bedak tabur atau lotion yang mengandung mentol, dan mengompres kulit yang terkena  dengan air dingin.

  • Kulit merah-merah. Kulit merah-merah adalah istilah umum yang dapat mengacu pada berbagai kondisi kulit yang menyebabkan kemerahan pada kulit, seperti alergi, dermatitis, rosacea, atau psoriasis. Penyebab kulit merah-merah dapat bervariasi, mulai dari faktor lingkungan, genetik, imunologis, hingga infeksi. Cara mengatasi kulit merah-merah tergantung pada penyebab dan jenisnya. Beberapa langkah umum yang dapat dilakukan adalah menghindari paparan sinar matahari, mengurangi stres, menggunakan pelembap kulit, dan mengonsumsi obat anti-inflamasi atau antihistamin sesuai anjuran dokter.

<b>Cara Mencegah Penyakit Kulit di Musim Hujan</b><br>

Cara Mencegah Penyakit Kulit di Musim Hujan

Untuk mencegah penyakit kulit di musim hujan, ada beberapa langkah yang dapat Anda lakukan, antara lain:

  • Menjaga kebersihan tubuh dan mandi secara teratur. Hal ini dapat membantu menghilangkan kotoran, minyak, dan bakteri yang menempel pada kulit.

  • Menggunakan pakaian yang bersih dan kering. Pakaian yang basah atau lembab dapat menjadi sarang jamur dan menyebabkan iritasi kulit.

  • Menghindari kontak langsung dengan air yang tergenang. Air yang tergenang dapat mengandung polutan dan racun yang berbahaya bagi kulit.

  • Menggunakan pelembap dan tabir surya. Pelembap dapat membantu menjaga kelembaban kulit, sedangkan tabir surya dapat melindungi kulit dari paparan sinar UV yang dapat menyebabkan kerusakan kulit.

  • Mengonsumsi makanan yang bergizi dan seimbang. Makanan yang kaya vitamin, mineral, antioksidan, dan cairan dapat membantu menjaga kesehatan kulit dan sistem imun.

  • Berolahraga secara rutin dan cukup tidur. Olahraga dapat membantu meningkatkan sirkulasi darah dan mengeluarkan racun melalui keringat, sedangkan tidur dapat membantu proses regenerasi kulit.

  • Menggunakan produk perawatan kulit yang sesuai dengan jenis kulit. Produk yang mengandung AHA, BHA, PHA, atau retinol dapat membantu mengontrol minyak dan menghilangkan sel-sel kulit mati. Namun, jika Anda memiliki kulit sensitif, Anda harus berhati-hati dalam menggunakan produk ini dan konsultasikan dengan dokter terlebih dahulu.

Kenapa Kulit Jadi Lebih Kering Saat Cuaca Dingin? Begini Lho Penjelasannya
Kenapa Kulit Jadi Lebih Kering Saat Cuaca Dingin? Begini Lho Penjelasannya

Ternyata ada banyak faktor yang membuat kulit terasa lebih kering saat cuaca dingin.

Baca Selengkapnya icon-hand
Dampak Polusi Udara bagi Kesehatan Kulit, Bisa Memicu Jerawat hingga Sebabkan Kanker
Dampak Polusi Udara bagi Kesehatan Kulit, Bisa Memicu Jerawat hingga Sebabkan Kanker

Polusi udara tidak hanya dapat terhirup ke dalam tubuh dan merusak paru-paru atau organ lainnya, tetapi juga dapat berdampak buruk bagi kesehatan kulit.

Baca Selengkapnya icon-hand
Deretan Khasiat Buah Sebagai Perawatan Kulit Alami
Deretan Khasiat Buah Sebagai Perawatan Kulit Alami

Perawatan kulit alami dapat dilakukan dengan mudah dari rumah, dan salah satu kuncinya terletak pada penggunaan buah-buahan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Hati-Hati, Ini 5 Penyakit yang Patut Diwaspadai Saat Musim Hujan
Hati-Hati, Ini 5 Penyakit yang Patut Diwaspadai Saat Musim Hujan

Musim hujan membuat berbagai jenis mikroba mudah berkembang biak, hal itu menyebabkan beberapa penyakit sering datang saat musim penghujan.

Baca Selengkapnya icon-hand
7 Cara Menghaluskan Kulit Wajah Pria Secara Alami, Aman dan Mudah Dilakukan
7 Cara Menghaluskan Kulit Wajah Pria Secara Alami, Aman dan Mudah Dilakukan

Cara menghaluskan kulit wajah pria yang kasar bisa menggunakan bahan-bahan alami.

Baca Selengkapnya icon-hand
Manfaat Kulit Kentang Bagi Kesehatan, Tingkatkan Imun hingga Mencegah Kanker
Manfaat Kulit Kentang Bagi Kesehatan, Tingkatkan Imun hingga Mencegah Kanker

Kulit kentang menyimpan banyak khasiat yang sayang jika dilewatkan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pentingnya Mencuci Handuk secara Teratur, Dampaknya bisa Pengaruhi Kondisi Kulit
Pentingnya Mencuci Handuk secara Teratur, Dampaknya bisa Pengaruhi Kondisi Kulit

Handuk adalah salah satu item dari kebersihan yang sering kita gunakan sehari-hari. Itulah kenapa penting untuk menjaganya tetap bersih.

Baca Selengkapnya icon-hand
Gunakan 8 Bahan Alami Ini Untuk Hempas Tumit Pecah-pecah
Gunakan 8 Bahan Alami Ini Untuk Hempas Tumit Pecah-pecah

Bagian tubuh yang sering mengalami pecah adalah tumit kaki. Banyak hal yang menyebabkan tumit menjadi pecah-pecah dan kasar. Ada 9 bahan alami untuk mengatasiny

Baca Selengkapnya icon-hand
Jangan Abaikan Teh Hitammu, Ini Manfaat Ajaibnya untuk Kulit dan Rambut yang Lebih Sehat
Jangan Abaikan Teh Hitammu, Ini Manfaat Ajaibnya untuk Kulit dan Rambut yang Lebih Sehat

Teh bukan hanya sekadar minuman yang nikmat untuk dinikmati, tetapi juga dapat menjadi sekutu tersembunyi Anda dalam merawat kulit dan rambut.

Baca Selengkapnya icon-hand