Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Niat Sholat Qodho Maghrib di Waktu Isya, Begini Tata Caranya

<b>Niat Sholat Qodho Maghrib di Waktu Isya, Begini Tata Caranya</b>

Niat Sholat Qodho Maghrib di Waktu Isya, Begini Tata Caranya

Sholat qodho dikerjakan ketika seseorang terlambat mengerjakannya dikarenakan sesuatu yang dibenarkan secara syariat.

Dalam kehidupan seorang muslim, menjaga sholat lima waktu merupakan kewajiban yang harus diutamakan. Namun, terkadang ada situasi yang membuat kita tidak dapat melaksanakan sholat pada waktunya.

Sholat qodho adalah solusi bagi umat Islam untuk mengganti sholat yang terlewat. Artikel ini akan membahas bagaimana tata cara melaksanakan sholat qodho maghrib di waktu isya, mulai dari niat hingga pelaksanaannya, agar dapat memenuhi kewajiban sholat dengan sempurna meskipun terlambat.

Pengertian Qodho dan Dasar Hukumnya

Qodho atau qadha secara istilah adalah menjalankan ibadah ketika waktunya terlewat. Ibnu ‘Abidin berkata bahwa qodho yang dimaksud adalah mengerjakan yang wajib setelah waktunya. Dengan demikian, mengqodho sholat berarti mengerjakan ibadah sholat fardu yang telah terlewat waktunya dan belum sempat dilaksanakan.

Para fuqaha sepakat bahwa hukum mengqodho sholat adalah wajib bagi seseorang yang lupa atau yang tertidur.

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda; “Jika salah seorang di antara kalian tertidur dari sholat atau ia lupa dari sholat, maka hendaklah ia sholat ketika ia ingat. Karena Allah berfirman (yang artinya): Kerjakanlah sholat ketika ingat.” (QS. Thaha:14) (HR. Muslim).

Dilansir dari liputan6.com, mengqodho sholat hukumnya wajib dikerjakan sebab sholat yang terlewat waktunya tidak serta merta gugur kewajibannya. Terdapat beberapa landasan yang menjadi dasar hukum dari wajibnya mengqodho sholat, yakni;

Praktik Nabi SAW Mengqodho Empat Waktu

Sholat Dalam Perang Khandaqapa

Ini adalah qodho yang dilakukan oleh Rasulullah SAW ketika meninggalkan 4 waktu sholat, yaitu zuhur, asar, maghrib, dan isya ketika berkecamuk perang Khandaq di tahun kelima hijriyah.

Dari Nafi’ dari Abi Ubaidah bin Abdillah, telah berkata Abdullah; ”Sesungguhnya orang-orang musyrik telah menyibukkan Rasulullah SAW sehingga tidak bisa mengerjakan empat sholat ketika perang Khandaq hingga malam hari telah sangat gelap.

Kemudian beliau SAW memerintahkan Bilal untuk melantunkan azan diteruskan iqamah. Maka Rasulullah SAW mengerjakan sholat zuhur. Kemudian iqamah lagi dan beliau mengerjakan sholat asar. Kemudian iqamah lagi dan beliau mengerjakan sholat maghrib. Dan kemudian iqamah lagi dan beliau mengerjakan sholat isya.” (HR. At-Tirmizy dan An-Nasa’i).

Praktik Nabi SAW Mengqodho Sholat

Shubuh Sepulang dari Perang Khaibar

Ini adalah praktik qodho lain yang dilakukan oleh Rasulullah SAW ketika tertidur dan habis waktu subuh saat terjaga saat pulang dari perang Khaibar di tahun ketujuh hijriyah.

Dari Abdullah bin Abi Qatadah dari ayahnya berkata; Kami pernah berjalan bersama Nabi SAW pada suatu malam. Sebagian kaum lalu berkata, “Wahai Rasulullah, sekiranya anda mau istirahat sebentar bersama kami?” Beliau menjawab; “Aku khawatir kalian tertidur sehingga terlewatkan sholat.” Bilal berkata, “Aku akan membangunkan kalian.”

Maka mereka pun berbaring, sedangkan Bilal bersandar pada hewan tunggangannya. Namun ternyata rasa kantuk mengalahkannya dan akhirnya Bilal pun tertidur.

Ketika Nabi SAW terbangun ternyata matahari sudah terbit, maka beliau pun bersabda;

“Wahai Bilal, mana bukti yang kau ucapkan!” Bilal menjawab: “Aku belum pernah sekalipun merasakan kantuk seperti ini sebelumnya.” Beliau lalu bersabda: “Sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla memegang ruh-ruh kalian sesuai kehendak-Nya dan mengembalikannya kepada kalian sekehendak-Nya pula.

Wahai Bilal, berdiri dan azanlah (umumkan) kepada orang-orang untuk shalat!” kemudian beliau SAW berwudhu, ketika matahari meninggi dan tampak sinar putihnya, beliau pun berdiri melaksanakan sholat.” (HR. Al-Bukhari).

(HR. Al-Bukhari).

Kapan Sholat Qodho Dilaksanakan?

Sholat qodho dikerjakan pada saat seseorang ingat atau sadar bahwa ia telah terlewat sholat fardhu dari waktunya. Misalnya, jika seseorang tertidur dan tidak bangun untuk sholat subuh, maka ia harus segera mengqodho sholat subuh ketika ia terbangun. Jika seseorang lupa dan tidak sholat zuhur, maka ia harus segera mengqodho sholat zuhur ketika ia ingat.

Namun, ada juga beberapa waktu yang tidak disunahkan untuk mengerjakan sholat qodho, yaitu:

  • Setelah sholat subuh hingga terbitnya matahari
  • Ketika terbitnya matahari hingga ketinggian seukuran tombak
  • Ketika istiwa’ (posisi matahari tepat di tengah)

Cara Mengqodho Sholat Maghrib di Waktu Isya

Mengqodho sholat dikerjakan dengan cara yang sama dengan sholat yang ditinggalkan, dalam hal ini adalah sifat dan tata caranya. Salah satu contohnya yang akan dibahas kali ini adalah cara mengqodho sholat maghrib di waktu isya.

Berikut adalah bacaan niat qodho sholat maghrib di waktu isya, yang dijelaskan dalam hadis yang disampaikan oleh Umar bin Khatab radhiyallahu’anhu. Di sini, Nabi shallallahua’laihi wasallam bersabda; "Sesungguhnya amalan itu tergantung niatnya dan seseorang akan mendapatkan sesuai dengan apa yang ia niatkan."

(HR Bukhari & Muslim).

Niat sholat qodho maghrib di waktu isya tidak jauh berbeda dari sholat maghrib pada umumnya, yakni berbunyi;

Ushallii fardhal Maghribi tsalaatsa raka'aatin mustaqbilal qiblati qodho'an lilaahi ta'aalaa.

Artinya:

"Saya (berniat) mengerjakan sholat fardu Maghrib sebanyak tiga rakaat dengan menghadap kiblat, serta qodho karena Allah ta'aalaa."

Tata Cara Mengqodho Sholat Maghrib di Waktu Isya

Usai membaca niat sholat qodho maghrib di waktu isya, tata cara mengqodho sholat sebenarnya sama saja dengan jenis sholat fardu yang ditinggalkan. Jadi, setelah membaca niat maka yang selanjutnya dilakukan adalah menunaikan sholat maghrib 3 rakaat seperti biasa. Kemudian, dilanjutkan dengan sholat isya 4 rakaat.

Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di rahimahullah dalam Manhajus Salikin berkata; "Siapa yang luput dari sholat, wajib baginya untuk mengqadhanya segera secara berurutan." Yang dimaksud dengan berurutan di sini adalah memprioritaskan untuk mengerjakan sholat yang tertinggal.

Ulama Hanfiyah, Malikiyah, dan Hambali memiliki pandangan bahwa tartib (berurutan) itu wajib ketika mengerjakan shalat yang luput. Sedangkan ulama Syafi’iyah dan salah satu pendapat Malikiyah, memiliki pandangan bahwa berurutan dalam mengqadha shalat yang luput adalah hal yang dianjurkan (tidak jadi wajib) (Al-Mawsu’ah Al-Fiqhiyyah, 34:31).

Mendekatkan Diri kepada Allah melalui Sholat

Sholat menjadi salah satu cara mendekatkan diri kepada Allah SWT. Sholat tidak hanya kewajiban, tetapi juga merupakan kenbutuhan bagi kaum yang beriman.

Dengan mendirikan sholat lima waktu dan tepat waktu, seorang Muslim bisa lebih mendekatkan diri pada Allah SWT. Pastikan untuk menjalankan sholat 5 waktu, tinggalkan semua urusan dunia, dekatkan diri kepada Allah SWT saat azan berkumandang dan bergegas untuk mendirikan sholat. Hal ini sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadis, artinya:

“Pendekatan diri hamba-Ku yang paling Aku cintai adalah dengan sesuatu yang Aku wajibkan padanya. Dan jika hamba-Ku senantiasa mendekatkan diri dengan nafilah (ibadah tambahan), sehingga Aku mencintainya.” (Bukhari)

Meningkatkan Kualitas Sholat

Setiap Muslim tentu perlu meningkatkan kualitas sholat. Dengan meningkatkan kualita sholat, umat Muslim akan semakin dekat kepada Allah SWT. Adapun perintah untuk menunaikan ibadah sholat secara khusuk tercantum dalam sebuah hadis, artinya:

“Peliharalah oleh kalian semua shalat(mu), dan (peliharalah) shalat wustha (shalat ‘Ashar). Berdirilah untuk Allah (dalam shalatmu) dengan khusyuk” (QS. al-Baqarah: 238).

Agar kualitas sholat semakin meningkat, sebaiknya umat Islam tidak menunda-nunda sholat sampai keluar waktunya. Selain itu, janganlah malas melakukan sholat. Begitu agungnya sholat, dalam beberapa ayat Alquran sholat sering disebutkan secara beriringan, seperti ayat berikut:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal shalih, mendirikan shalat dan menunaikan zakat, mereka mendapat pahala yang diberikan Tuhannya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” (QS al-Baqarah: 277).

Cara Mengqodho Sholat Ashar di Waktu Isya, Pahami Hukumnya
Cara Mengqodho Sholat Ashar di Waktu Isya, Pahami Hukumnya

Qodho sholat wajib dikerjakan jika Anda melewatkan sholat fardhu. Tata caranya pun sama, tanpa ada perbedaan niat.

Baca Selengkapnya
Niat Sholat Sunnah Qabliyah, Tata Cara, dan Keutamaannya yang Penting Diketahui
Niat Sholat Sunnah Qabliyah, Tata Cara, dan Keutamaannya yang Penting Diketahui

Dilaksanakan sebelum sholat wajib, ketahui hal-hal dasar tentang sholat sunnah qabliyah ini.

Baca Selengkapnya
Tidak Boleh Meninggalkan Sholat, Ini Niat Sholat Qadha dari Subuh hingga Isya yang Bisa Dilakukan saat Sedang Mudik
Tidak Boleh Meninggalkan Sholat, Ini Niat Sholat Qadha dari Subuh hingga Isya yang Bisa Dilakukan saat Sedang Mudik

Solat merupakan tiang agama dalam kehidupan seorang Muslim. Sehingga jika seseorang melewatkannya, harus melakukan solat ganti atau solat qadha

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Tata Cara dan Niat Sholat Lailatul Qadar Beserta Waktu Terjadinya Menurut Hadist
Tata Cara dan Niat Sholat Lailatul Qadar Beserta Waktu Terjadinya Menurut Hadist

Malam Lailatul Qadar adalah salah satu momen istimewa dalam Islam yang penuh keberkahan dan ampunan. Ini tata cara, niat serta waktu terjadinya Lailatul Qadar.

Baca Selengkapnya
Niat Sholat Lailatul Qadar, Lengkap Beserta Tata Caranya
Niat Sholat Lailatul Qadar, Lengkap Beserta Tata Caranya

Malam Lailatul Qadar adalah salah satu malam paling istimewa dalam agama Islam.

Baca Selengkapnya
Niat Sholat Jamak Taqdim Dzuhur dan Ashar Berserta Hukumnya
Niat Sholat Jamak Taqdim Dzuhur dan Ashar Berserta Hukumnya

Niat sholat jamak taqdim dzuhur dan ashar beserta hukum pengerjaannya.

Baca Selengkapnya
Niat Sholat Tahajud beserta Tata Cara dan Doanya yang Wajib Diketahui
Niat Sholat Tahajud beserta Tata Cara dan Doanya yang Wajib Diketahui

Sholat tahajud adalah sholat sunnah yang dikerjakan sebanyak dua rakaat. Namun sebelum mengamalkannya, penting untuk tahu bacaan niat dan tata caranya.

Baca Selengkapnya
Tata Cara Sholat Tahajud beserta Bacaan Niatnya, Ketahui Kapan Waktu Terbaik Melaksanakannya
Tata Cara Sholat Tahajud beserta Bacaan Niatnya, Ketahui Kapan Waktu Terbaik Melaksanakannya

Dikerjakan pada malam yang tenang, sholat tahajud merupakan salah satu bentuk ibadah yang memiliki makna mendalam dan keistimewaan tersendiri.

Baca Selengkapnya
Bacaan Niat Sholat Idul Fitri Berjamaah & Sendirian, Umat Islam Harus Tahu
Bacaan Niat Sholat Idul Fitri Berjamaah & Sendirian, Umat Islam Harus Tahu

Berikut bacaan niat sholat Idul Fitri berjamaah dan sendirian yang perlu diketahui.

Baca Selengkapnya