Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Melihat Puing Bekas Reruntuhan Keraton Kaibon di Banten, Dibangun Abad ke-18

Keraton Kaibon merupakan peninggalan dari masa Kesultanan Banten yang berkuasa pada 1527-1813. Diperkirakan pembangunan Keraton Kaibon sudah berjalan sejak akhir abad ke-18, hingga digunakan secara fungsional di tahun 1800-an.

Terdapat banyak kisah di balik sisa-sisa kemegahan bangunannya. Dahulu, keraton ini menjadi tempat tinggal istri dari Sultan Muhammad Muhyiddin Zainussalihin yang hanya berkuasa selama dua tahun. Kemudian tempat ini juga pernah menjadi pusat pemerintahan darurat kala kondisi wilayah Banten yang diadu domba oleh pemerintah kolonial Belanda

Saat ini, sisa bangunan Keraton Kaibon sudah tidak utuh dan hanya menyisakan puing-puing reruntuhan bangunan. Keraton Kaibon sendiri letaknya berada di Kampung Kroya, Kelurahan Kasunyatan, Kecamatan Kasemen, Kota Serang, Banten.

Bangunan ini ramai dikunjungi sebagai destinasi sejarah, sisa kejayaan Kesultanan Banten, sekaligus simbol perlawanan terhadap kalangan penjajah. Yuk kenalan lebih dekat dengan keraton kedua di Banten ini.

Dibangun Akhir 1700

Dibangun Akhir 1700

Mengutip Youtube Pemprov Banten, Keraton Kaibon dirintis pembangunannya saat kepemimpinan tertinggi Banten masih dipegang oleh Sultan Muhammad Muhyiddin Zainussalihin di Keraton Surosowan.

Kemudian, bangunan keraton ditempati oleh sang istri yakni Ratu Aisyah sebagai tempat untuk membesarkan sang putra bernama Sultan Syafiudin. Salah satu alasan keraton ini dibangun, karena Sultan Muhyiddin pada saat itu wafat dan mempersiapkan sang putra yang baru berumur 5 tahun untuk meneruskan kepemimpinannya.

“Dulu ini dibangun di akhir abad ke-18, karena ketika itu Sultan Muhyidin baru berkuasa kurang lebih dua tahun kemudian beliau wafat dan meninggalkan seorang istri bernama Siti Aisyah dan putranya Syafiudin yang kelak menjadi penerus tahta,” kata Direktur Laboratorium Bantenologi UIN Sultan Maulana Hasanudin Banten, Rohman.

Jadi Bukti Cinta Anak Kepada Ibunya

Banyak sumber sejarah yang menyebut jika bangunan ini merupakan bukti cinta sang putra kepada ibunya. Ini karena keraton tersebut dibangun untuk mempersiapkan sang putra, lalu diserahkan kepada sang ibu yang kemudian menjadi tempat peristirahatannya.

Kaibon diyakini berasa dari kata Ka-Ibu-An atau keibuan, yang menggambarkan sifat lemah lembut dari Ratu Aisyah namun tetap tegas dan berwibawa membimbing anaknya.

Keraton ini didirikan tak jauh dari Keraton Surosowan yang merupakan keraton pertama di Banten.

Dibangun di Atas Kanal

Dibangun di Atas Kanal

Dahulu, sistem transportasi air masih populer digunakan salah satunya untuk mengangkut bahan rempah.

Keraton Kaibon pun memiliki kanal di bagian depannya, sebagai jalur transportasi menuju Keraton Surosowan dan bisa diakses menggunakan kapal.

Kemudian, keraton ini juga dibangun dengan teknologi konstruksi yang mumpuni di kala itu dengan memakai teknologi pengeras serupa semen berbahan kapus dan direkatkan ke batu bata merah sebagai struktur utama bangunan.

Bangunan Keraton Kaibon juga terdiri dari pilar-pilar besar, dengan dinding yang tinggi menjulang sebagai salah satu bentuk pertahanan dari intervensi pihak penjajah.

Pihak keluarga kesultanan tak ingin otonominya dicampuri Belanda dan kerajaannya diacak-acak pemerintahan Daendels yang kala itu menjadi Gubernur Jenderal Hindia Belanda.

Pernah Jadi Pusat Pemerintahan Darurat

Di tahun 1800-an, Keraton Kaibon ini pernah menjadi pusat pemerintahan sementara Kesultanan Banten, menyusul dihancurkannya Keraton Surosowan yang telah lama menjadi pusat pengendalian negara.

Saat itu Daendels marah kepada pihak Kesultanan Banten, sekaligus ingin melaksanakan pembangunan jalur Anyer hingga Panarukan yang membutuhkan lahan besar. Akhirnya, sistem pemerintahan dialihkan sementara ke Keraton Kaibon sampai situasi lebih terkendali.

“Ketika itu Surosowan dihancurkan secara bertahap, dan lambat laun pusat pemerintahan pindah ke Kaibon walaupun tidak lama,” katanya lagi.

Melihat Puing Bekas Reruntuhan Keraton Kaibon di Banten, Dibangun Abad ke-18
Tersisa Puing-Puing Bangunan

Tersisa Puing-Puing Bangunan

Saat ini, sisa kejayaannya masih bisa disaksikan melalui sisa puing-puing reruntuhan setelah akhirnya ikut dihancurkan oleh pemerintah Belanda.

Bangunan pun kini hanya menyisakan gerbang serta pintu-pintu besar yang berada di kompleks keraton.

Pintu itu salah satunya bernama Paduraksa, dengan bagian atasnya tersambung sebagai atap. Bangunan ini masih utuh, sesuai aslinya peninggalan abad ke-19.

Mengutip kebudayaan.kemdikbud.go.id, saat ini bangunan keraton tersebut juga menyisakan beberapa tangga, reruntuhan dinding serta tiang pondasi berbahan utama gerusan kapur dan batu bata merah yang kokoh.

Melihat Puing Bekas Reruntuhan Keraton Kaibon di Banten, Dibangun Abad ke-18
Jadi Destinasi Sejarah

Jadi Destinasi Sejarah

Kemudian sisa bangunan yang masih utuh lainnya adalah Candi Bentar yang jadi pagar kokoh dan mengelilingi keraton.

Kemudian pintu masuknya juga masih sama, dan tidak mengalami kerusakan karena dipelihara.

Sayangnya, bangunan utama keraton sebagai ruang fungsional sekaligus kamar tidur Ratu Aisyah saat masih jadi rumah tinggal kondisinya sudah hancur. Tampak hanya menyisakan reruntuhan batu bata merah yang hancur.

Dinding dari ruangan utama juga sudah memiliki teknologi pendingin ruangan. Jika diamati, terlihat lubang-lubang di dinding yang rupanya merupakan tempat air. Ketika air dimasukan ke dalam lubang tersebut, akan memberikan efek sejuk ke dalam bangunan utama.

Hampir tiap pekan, Keraton Kaibon dikunjungin oleh kalangan akademisi, siswa sekolah hingga mahasiswa untuk keperluan pendidikan dan penelitian sejarah Banten. Lokasi ini pun jadi salah satu destinasi sejarah untuk mengenang kejayaan Kesultanan Banten yang pernah berkuasa.

Menilik Sejarah Gedung Balai Kota Padang, Bangunan Klasik yang Kental dengan Budaya Kolonial
Menilik Sejarah Gedung Balai Kota Padang, Bangunan Klasik yang Kental dengan Budaya Kolonial

Kota Padang merupakan salah satu wilayah yang cukup penting bagi pemerintah kolonial kala itu. Kini, beberapa jejak peninggalan mereka masih dijumpai.

Baca Selengkapnya
Sejarah Kabupaten Kuningan, Salah Satu Daerah Tertua di Jawa Barat yang Sudah Ditinggali sejak 3500 SM
Sejarah Kabupaten Kuningan, Salah Satu Daerah Tertua di Jawa Barat yang Sudah Ditinggali sejak 3500 SM

Dulunya Kuningan merupakan wilayah permukiman dan kerajaan.

Baca Selengkapnya
Kisah Gereja Tua Kaliceret, Bangunan Kayu Tanpa Paku yang Telah Berusia Ratusan Tahun
Kisah Gereja Tua Kaliceret, Bangunan Kayu Tanpa Paku yang Telah Berusia Ratusan Tahun

Bangunan ini dulunya sempat miring karena tertiup angin, namun bisa tegak kembali karena tertiup angin dari arah yang berbeda

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Penemuan Mutakhir pada Masanya, Ini Potret Serumbung Sumur Alat Penjernih Air ala Kesultanan Banten
Penemuan Mutakhir pada Masanya, Ini Potret Serumbung Sumur Alat Penjernih Air ala Kesultanan Banten

Serumbung sumur merupakan alat penjernih air kuno dari masa Kesultanan Banten yang berkuasa pada 1527-1813.

Baca Selengkapnya
Potret Kota Paling Maju di Lamongan Sejak Ratusan Tahun Silam, Banyak Bangunan Megah Kini Terbengkalai
Potret Kota Paling Maju di Lamongan Sejak Ratusan Tahun Silam, Banyak Bangunan Megah Kini Terbengkalai

Kota Babat punya peranan penting dalam perkembangan sejarah Kabupaten Lamongan.

Baca Selengkapnya
Berusia 200 Tahun, Intip Megahnya Istana Rokan Rumah Panggung Peninggalan Kerajaan Rokan
Berusia 200 Tahun, Intip Megahnya Istana Rokan Rumah Panggung Peninggalan Kerajaan Rokan

Istana peninggalan Raja Rokan ini berbentuk seperti rumah panggung yang dibalut dengan koleksi ukiran serta masih kental dengan nuansa budaya Melayu.

Baca Selengkapnya
Mengenal Masjid Kuno Kenari di Serang, Dulu Tempat Peristirahatan Sultan Banten
Mengenal Masjid Kuno Kenari di Serang, Dulu Tempat Peristirahatan Sultan Banten

Masjid ini jadi sisa peninggalan Kesultanan Banten yang masih tersisa.

Baca Selengkapnya
KAI Kebut Pembangunan Jalur Kereta Ganda di Lokasi Kecelakaan KA Turangga, Target Pertengahan 2024 Selesai
KAI Kebut Pembangunan Jalur Kereta Ganda di Lokasi Kecelakaan KA Turangga, Target Pertengahan 2024 Selesai

Mengingat lokasi terjadinya kecelakaan Jumat (5/1) pagi tersebut merupakan perlintasan satu jalur.

Baca Selengkapnya
Bahaya Ulang Tahun saat Bertugas, Prajurit TNI Ini Dapat Kejutan Tapi Enggan Terima
Bahaya Ulang Tahun saat Bertugas, Prajurit TNI Ini Dapat Kejutan Tapi Enggan Terima

Tengah berulang tahun di lokasi tugas, sosoknya mendapat kejutan.

Baca Selengkapnya