Setelah Varian Inggris Menyebar, Jepang Temukan Varian Covid-19 dari Afrika Selatan

Selasa, 29 Desember 2020 14:04 Reporter : Iqbal Fadil
Setelah Varian Inggris Menyebar, Jepang Temukan Varian Covid-19 dari Afrika Selatan ilustrasi. ©REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Merdeka.com - Jepang pada hari Senin mendeteksi varian virus korona yang ditemukan di Afrika Selatan. Kasus ini menjadi penemuan pertama di Jepang yang sebelumnya telah mengidentifikasi lebih dari selusin kasus varian virus corona asal Inggris.

Seperti dilansir Reuters, Seorang wanita berusia 30-an yang tiba di Jepang pada 19 Desember ditemukan terinfeksi varian virus baru, kata kementerian kesehatan Jepang. Otoritas kesehatan Afrika Selatan mengatakan varian tersebut mungkin bertanggung jawab atas lonjakan infeksi baru-baru ini di sana.

Pengumuman deteksi varian terkait Afrika Selatan datang setelah pemerintah Jepang pada Senin mulai melarang masuknya warga negara asing non-residen menyusul penemuan varian Inggris di Jepang.

Perdana Menteri Yoshihide Suga mendesak penurunan kasus menjelang liburan Tahun Baru, ketika rumah sakit cenderung kekurangan staf, dan menginstruksikan menteri untuk tetap waspada.

"Mereka mengatakan bahwa tidak ada bukti yang menunjukkan vaksin yang sudah diberikan di luar negeri tidak efektif melawan varian ini, dan langkah anti-infeksi untuk itu tidak berubah dari yang untuk virus konvensional," kata Suga, mengacu pada yang baru, cepat- menyebarkan varian Inggris.

Dia berbicara menjelang pengumuman deteksi varian terkait Afrika Selatan.

"Virus tidak mengenali liburan akhir tahun atau Tahun Baru. Saya meminta setiap menteri untuk meningkatkan tingkat urgensi mereka dan melakukan tindakan balasan secara menyeluruh," katanya pada pertemuan satuan tugas pemerintah tentang tanggapan virus corona.

Seorang pelancong bisnis Jepang di bandara Haneda Tokyo, di mana hanya sedikit orang yang terlihat, mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak.

"Meskipun Jepang sedang melakukan sesuatu untuk melawan varian tersebut, masih ada laporan kasus di Jepang," kata Seiji Oohira yang berusia 56 tahun saat tiba dari India, tempat dia bekerja untuk sebuah perusahaan terkait konstruksi.

"Jadi saya pikir lebih baik untuk memperketat batasan sedikit lebih jauh."

Jepang menghadapi gelombang ketiga infeksi virus korona baru, dengan kasus harian mencapai rekor 3.881 pada hari Sabtu, menurut penyiar publik NHK. Kematian mencapai titik tertinggi sepanjang masa 64 pada hari Jumat.

Yuichiro Hata, mantan menteri transportasi berusia 53 tahun dan putra mantan Perdana Menteri Tsutomu Hata, meninggal karena Covid-19 pada hari Minggu, kata Partai Demokrat Konstitusional Jepang. Hal itu tercatat menjadi anggota parlemen petahana pertama yang menyerah pada penyakit tersebut.

Baca juga:
Suara Pandemi yang Dibungkam Kekuasaan
Suasana Pusat Perbelanjaan di Pyongyang Saat Pengetatan Protokol Kesehatan
Muncul Varian Baru Virus Corona, Korsel Percepat Vaksinasi Anti-Covid-19
Indonesia Larang Masuk Semua WNA Mulai 1 Januari karena Varian Baru Virus Corona
ADB Prediksi Sektor Pariwisata Belum Bisa Pulih di 2021
Sydney Larang Perayaan Malam Tahun Baru, Kerumunan Dibatasi 50 Orang

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini