Pakar HAM PBB Kecam Amerika yang Bungkam Atas Kasus Pembunuhan Jamal Khashoggi

Rabu, 10 Juli 2019 16:10 Reporter : Hari Ariyanti
Pakar HAM PBB Kecam Amerika yang Bungkam Atas Kasus Pembunuhan Jamal Khashoggi jamal khashoggi. ©boingboing

Merdeka.com - Pakar HAM PBB yang melakukan penyelidikan independen atas kasus pembunuhan jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi pada Selasa mendesak Amerika Serikat (AS) untuk menindaklanjuti sejumlah temuan.

Pelapor khusus PBB, Agnes Callamard, yang menyimpulkan kematian Khashoggi di Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki pada Oktober adalah sebuah eksekusi di luar hukum, melayangkan kritik kepada AS yang diam dan tak menindaklanjuti temuan tersebut.

"AS memiliki yurisdiksi atau setidaknya ada keinginan untuk bertindak," ujarnya dalam konferensi yang diselenggarakan aktivis HAM pendukung Khashoggi di London, dilansir dari laman Alaraby, Rabu (10/7).

"Diam bukanlah sebuah pilihan. Bersuara diperlukan tapi tak cukup. Kita harus bertindak," kata Callamard.

Atas eksekusi di luar hukum yang sewenang-wenang itu, Washington dapat bertindak baik melalui penyelidikan FBI, penyelidikan hukum sipil atau deklasifikasi CIA dan materi lainnya.

"Semua hal itu saya yakini bisa dituntaskan dan harus dituntaskan," tegas Callamard.

Khashoggi, kontributor The Washington Post, dibunuh pada Oktober tahun lalu oleh agen Saudi saat berada di konsulat di Istanbul saat mengurus berkas pernikahannya. Potongan tubuhnya sampai saat ini belum ditemukan.

Callamard merilis hasil investigasinya Januari lalu dan pada akhir bulan lalu merilis 101 halaman laporan atas temuan bukti-bukti kredibel yang berkaitan dengan dugaan keterlibatan putra mahkota Pangeran Muhammad bin Salman (MBS) dalam pembunuhan tersebut dan upaya menutupinya.

Callamard juga mengatakan tak menerima bantuan dari Riyadh dan sedikit pun bantuan dari Amerika Serikat.

"AS tidak berada di puncak rantai kerja sama. Mereka melakukan tindakan minimum untuk menjaga mereka tetap berada dalam jangkauan apa yang diharapkan dari pemerintah Barat," ujarnya.

Dia juga mengungkapkan tak diberikan akses ke CIA, Departemen Kehakiman AS atau pejabat pemerintah Trump lainnya.

Di tengah kegagalan global tak ada tindak lanjut atas kasus ini sejak temuannya diterbitkan pada 19 Juni, dan Pangeran MBS diterima dalam agenda G20 baru-baru ini di Jepang, dia mengatakan negara Barat mempertaruhkan kualitas demokrasi karena tidak menanggapi respons publik atas kasus pembunuhan kejam ini.

"Ini bahaya, bahwa penurunan demokrasi harus ditangani," ujarnya.

Callamard tak berbicara atas nama PBB namun melaporkan temuannya ke lembaga dunia tersebut. Dia juga menyerukan Sekjen PBB, Antonio Guterres memulai penyelidikan kejahatan internasional atas kasus ini. Kantor Sekjen PBB menyatakan tak memiliki otoritas melakukan investigasi dan negara anggota harus memulai tindakan tersebut.

Tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz, hadir bersama Callamard di London dan menyerukan keadilan.

"Kami meminta semua negara Eropa dan khususnya Inggris untuk menindaklanjuti laporan ini dengan serius. Sangat bahaya bersikap seolah-olah tak terjadi apa-apa," jelasnya. [pan]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini