Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Arkeolog Temukan Meterai Batu Berusia 2.800 Tahun, Ada Gambar Ular Berkepala Tujuh

Arkeolog Temukan Meterai Batu Berusia 2.800 Tahun, Ada Gambar Ular Berkepala Tujuh

Arkeolog Temukan Meterai Batu Berusia 2.800 Tahun, Ada Gambar Ular Berkepala Tujuh

Gambar di atas batu ini menggambarkan sengitnya pertempuran di masa lalu.

Para arkeolog menemukan sebuah artefak batu kecil yang sangat penting di dataran tinggi yang diklaim sebagai wilayah Israel.


Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Mythology of Near East, benda tersebut ternyata segelatau meterai berusia 2.800 tahun. Menurut para arkeolog, artefak itu merupakan "mata rantai yang hilang" dalam perkembangan motif populer yang muncul dalam Alkitab dan mitologi Yunani.

"Artefak "spektakuler" "menempati tempat khusus dalam sejarah transmisi mitos yang panjang dan sebagian besar tidak diketahui," tulis Christoph Uehlinger, penulis studi tersebut, dikutip dari Bellingham Herald, Jumat (23/2).

Arkeolog Temukan Meterai Batu Berusia 2.800 Tahun, Ada Gambar Ular Berkepala Tujuh

Segel yang ditemukan selama penggalian arkeologi di Tel Hazor pada tahun 2022 ini menunjukkan urutan pertempuran yang mengerikan.

Uehlinger menyatakan, seekor ular berkepala tujuh menyerang manusia dengan tombak. Di pinggirannya ada gambar sepasang monyet, scarab (sejenis kumbang), dan griffin (makhluk mitologis bersayap, bertubuh singa, dan berkepala elang).

Meterai ini, yang panjangnya sekitar 3,81 cm, berasal dari sekitar tahun 800 SM dan kemungkinan besar dibuat oleh orang Fenisia, yang tinggal di sekitar Levant.

Motif seorang pahlawan yang membunuh ular berkepala tujuh jauh lebih tua daripada artefak itu sendiri, pertama kali muncul sekitar 2.500 SM di Mesopotamia.

Arkeolog Temukan Meterai Batu Berusia 2.800 Tahun, Ada Gambar Ular Berkepala Tujuh

Simbol ini mulai tersebar di seluruh wilayah tersebut dari sana, sebelum akhirnya muncul di Suriah, Fenisia, dan Israel.


Uehlinger menyatakan, Yahweh (Tuhan dalam bahasa Ibrani), adalah sosok pahlawan yang berperang melawan leviathan. Berabad-abad kemudian, motif ini muncul pertama kali dalam Alkitab Kristen, di mana binatang ular bertarung melawan malaikat dalam kitab Wahyu. Kemudian muncul lagi dalam mitologi Yunani, dimana Hercules terkunci dalam pertempuran dengan Hydra, makhluk ular yang memiliki banyak kepala.

Para peneliti, yang hanya tahu sedikit tentang evolusi gambar ini selama ribuan tahun pertama dan kedua sebelum Masehi, kebingungan karena keberadaan gambar ini ada di mana-mana, meskipun dengan variasi yang tidak jelas. Namun demikian, Uehlinger menyatakan dalam sebuah email bahwa Segel Hazor yang baru ditemukan kini "memberikan hubungan nyata dari Fenisia ke Israel."

Hal ini juga mendukung hipotesis bahwa motif ini pertama kali menyebar dari Fenisia ke Israel, di mana motif ini mungkin telah menyebar lebih jauh. "Juru tulis/filsuf Fenisia mungkin melestarikan dan menyebarkan tradisi yang mungkin mereka warisi dari Ugarit (sebuah kota kuno di Suriah) sejak zaman Perunggu Akhir," kata Uehlinger.

Uehlinger mengatakan tidak diketahui bagaimana motif tersebut menyebar ke dunia luas dan menjadi bagian dari mitologi populer Hercules.

Arkeolog Takjub, Ukiran Gambar Hewan dan Benda Langit Berusia 2.000 Tahun Ditemukan di Gunung Berbatu

Arkeolog Takjub, Ukiran Gambar Hewan dan Benda Langit Berusia 2.000 Tahun Ditemukan di Gunung Berbatu

Arkeolog Takjub, Ukiran Gambar Hewan dan Benda Langit Berusia 2.000 Tahun Ditemukan di Gunung Berbatu

Baca Selengkapnya
Arkeolog Temukan Makam Berusia 4.000 Tahun di Dalam Gua, Berisi 7.000 Tulang Manusia

Arkeolog Temukan Makam Berusia 4.000 Tahun di Dalam Gua, Berisi 7.000 Tulang Manusia

Gua ini berada di atas gunung, dari zaman Neolitikum hingga Zaman Perunggu.

Baca Selengkapnya
Sedang Menggali di Basement Rumah, Arkeolog Temukan Alat Seluncur Es Berusia 1.000 Tahun

Sedang Menggali di Basement Rumah, Arkeolog Temukan Alat Seluncur Es Berusia 1.000 Tahun

Alat seluncur es kuno ini terbuat dari tulang kuda.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Hilang Ribuan Tahun, Arkeolog Akhirnya Temukan Gereja dan Makam Kuno di Lokasi Tak Terduga

Hilang Ribuan Tahun, Arkeolog Akhirnya Temukan Gereja dan Makam Kuno di Lokasi Tak Terduga

Ditemukan tujuh kerangka dalam makam tersebut, yang diduga merupakan keluarga penting di masa lalu.

Baca Selengkapnya
Arkeolog Temukan Jejak Vila Romawi dari Zaman Perunggu

Arkeolog Temukan Jejak Vila Romawi dari Zaman Perunggu

Kompleks vila yang ditemukan di lanskap Zaman Perunggu ini memiliki plester dan mosaik rumit.

Baca Selengkapnya
Arkeolog Temukan Stempel Kuno Bergambar Banteng, Diduga Milik Kafilah Pedagang yang Melintasi Jazirah Arab 4.000 Tahun Lalu

Arkeolog Temukan Stempel Kuno Bergambar Banteng, Diduga Milik Kafilah Pedagang yang Melintasi Jazirah Arab 4.000 Tahun Lalu

Stempel ini ditemukan di lokasi yang diperkirakan sebagai jalur penting perdagangan di Jazirah Arab.

Baca Selengkapnya
Arkeolog Temukan Tulang-Belulang Berusia 6.000 Tahun di Lokasi Pembangunan Pabrik Intel

Arkeolog Temukan Tulang-Belulang Berusia 6.000 Tahun di Lokasi Pembangunan Pabrik Intel

Arkeolog Temukan Tulang-Belulang Berusia 6.000 Tahun di Lokasi Pembangunan Pabrik Intel

Baca Selengkapnya
Gali Got Penjara, Arkeolog Kaget Temukan Sisa-Sisa Tubuh Manusia Berusia 4.500 Tahun

Gali Got Penjara, Arkeolog Kaget Temukan Sisa-Sisa Tubuh Manusia Berusia 4.500 Tahun

Gali Got Penjara, Arkeolog Kaget Temukan Sisa-Sisa Tubuh Manusia Berusia 4.500 Tahun

Baca Selengkapnya
Arkeolog Kaget Saat Temukan Kuburan Kuno Dekat Terminal Bus, Ada Kerangka Anak-Anak Sampai Bayi

Arkeolog Kaget Saat Temukan Kuburan Kuno Dekat Terminal Bus, Ada Kerangka Anak-Anak Sampai Bayi

Arkeolog juga menemukan sejumlah artefak di makam abad pertengahan ini.

Baca Selengkapnya