CEK FAKTA: Tidak Benar Minum Air dari Cangkir Tembaga Bermanfaat Bagi Kesehatan

Senin, 23 November 2020 12:25 Reporter : Syifa Hanifah
CEK FAKTA: Tidak Benar Minum Air dari Cangkir Tembaga Bermanfaat Bagi Kesehatan Tidak Benar Minum Air dari Cangkir Tembaga Bermanfaat Bagi Kesehatan. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Beredar informasi minum air menggunakan cangkir tembaga bermanfaat untuk kesehatan. Minum dari cangkir tembaga diklaim bisa membantu membunuh bakteri, meredakan nyeri artritis, memperlambat penuaan.

Klaim tersebut salah satunya dibagikan oleh halaman Facebook Mirchi FM Fiji pada 16 Oktober 2020. Berikut narasinya:

Minum Air Dari Cangkir Tembaga membantu

- Bunuh bakteri
- Merangsang otak
- Mengatur fungsi kelenjar tiroid
- Meredakan nyeri artritis
- Meningkatkan kesehatan kulit
- Memperlambat penuaan
- Memperbaiki pencernaan
- Singkirkan anemia
- Menurunkan risiko kanker dan penyakit jantung

tidak benar minum air dari cangkir tembaga bermanfaat bagi kesehatan

Penelusuran

Cek Fakta merdeka.com menelusuri klaim minum air dari cangkir tembaga membantu kesehatan. Dilansir dari AFP, dijelaskan tembaga adalah salah satu dari banyak nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh agar berfungsi dengan baik dan terlibat dalam banyak proses fisiologis, termasuk "perkembangan otak, pigmentasi, dan fungsi sistem kekebalan," menurut National Institute of Health (NIH).

Kekurangan tembaga dapat menyebabkan anemia, osteoporosis, dan cacat tulang. Orang yang didiagnosis dengan penyakit celiac dan penyakit menkes lebih rentan terhadap kondisi tersebut karena tubuh mereka tidak dapat memproses mineral dengan baik.

Namun, terlalu banyak tembaga juga dapat menyebabkan komplikasi kesehatan. Paparan mineral yang berlebihan dapat menyebabkan sakit perut, mual, diare, dan muntah, menurut Dewan Riset Nasional Amerika Serikat.

Sementara itu, menurut ahli toksikologi Universitas Adelaide, Dr John Musgrave, tembaga memang memiliki sifat antimikroba untuk patogen yang ditularkan melalui air, perlu ada cukup ion tembaga di dalam air agar proses tersebut dapat bekerja dan itu membutuhkan waktu.

"Jika Anda hanya mengambil secangkir air dalam cangkir tembaga dan mulai meminumnya, tidak ada cukup waktu untuk memperoleh cukup ion tembaga. [Air] harus duduk di dalam cangkir untuk waktu yang lama," katanya seperti dilansir dari AFP.

"Panci tembaga untuk menyimpan air telah terbukti dapat membunuh bakteri, tetapi sekali lagi Anda harus membiarkannya di sana untuk sementara - tidak hanya mendera dalam cangkir dan meminumnya dan semuanya baik-baik saja," sambungnya.

Sebuah studi tahun 2012 dari Journal of Health, Population and Nutrition, menunjukkan bahwa patogen yang ditularkan melalui air seperti Kolera tidak dapat bertahan hidup dalam pot tembaga setelah disimpan di dalam bejana selama 16 jam.

Dr Musgrave juga mengatakan hubungan antara tembaga dan nyeri artritis yang menenangkan telah terbukti tidak benar.

"Ini telah dipelajari beberapa kali dan tembaga tidak bermanfaat untuk arthritis," tambahnya.

Mengenakan tali pergelangan tangan dan gelang dari tembaga adalah obat yang populer untuk meredakan nyeri artritis, tetapi beberapa penelitian yang ditinjau oleh rekan sejawat telah menemukan bahwa praktik tersebut tidak memiliki manfaat terapeutik.

Studi tahun 2013 dari jurnal PLOS One yang ditinjau oleh sejawat ini menemukan mengenakan tali pergelangan tangan magnetis atau gelang tembaga tampaknya tidak memiliki efek terapeutik yang berarti, selain dari plasebo.

Sebuah studi tahun 2005 dari Complementary Therapies in Medicine yang ditinjau oleh rekan sejawat juga menunjukkan "gelang tembaga umumnya tidak efektif untuk mengatasi rasa sakit, kekakuan, dan fungsi fisik pada osteoartritis".

Tidak terbukti mengurangi penuaan, hingga menurunkan risiko kanker

Dr Ian Musgrave mengatakan tidak ada bukti untuk mendukung klaim bahwa minum dari cangkir tembaga dapat merangsang otak, mengatur fungsi kelenjar tiroid, meningkatkan kesehatan kulit, memperlambat penuaan, memperbaiki pencernaan, menghilangkan anemia atau menurunkan risiko kanker dan penyakit jantung.

"Tembaga sangat penting untuk sistem biologis kita… tetapi jika Anda sudah penuh dengan tembaga, menambahkan lebih banyak tidak akan menghasilkan apa-apa. Dan Anda bisa mendapatkan tembaga dari sumber yang jauh lebih enak daripada minum air dari cangkir tembaga,"kata Dr Musgrave.

Menurut Associate Professor of Biokimia Universitas Otago Robin Fulton, meskipun tembaga terlibat dalam fungsi biologis kritis, ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa orang tidak membutuhkan suplemen tembaga atau minum dari cangkir tembaga untuk mendukung fungsi tersebut.

"Kebanyakan orang mendapatkan cukup tembaga melalui makanan mereka. Selama tidak ada gizi buruk, atau seseorang tidak memiliki faktor risiko yang membatasi penyerapan nutrisi secara umum, maka tubuh mampu mengatur jumlah tembaga yang dijaga, "jelas Fulton melalui email 29 Oktober.

Kesimpulan

Klaim bahwa minum air dari cangkir tembaga membantu kesehatan adalah salah. Banyak ahli dan penelitian ilmiah mengatakan tidak terbutki cangkir tembaga sebagai obat untuk semua.

Jangan percaya dan cek setiap informasi yang kalian dapatkan, pastikan itu berasal dari sumber terpercaya, sehingga bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya. [noe]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini