Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Studi: Pekerja Gen X Hadapi Krisis Pengangguran Terbesar Akibat Pandemi

Studi: Pekerja Gen X Hadapi Krisis Pengangguran Terbesar Akibat Pandemi Suasana jam pulang kantor di masa PSBB transisi. ©Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Sebuah laporan dari sebuah organisasi ketenagakerjaan nirlaba, Generation menyatakan, pandemi covid-19 menjadi tantangan bagi pekerja Gen X berusia di atas 45 tahun. Bahkan, pekerja di usia tersebut menghadapi krisis pengangguran terbesar akibat pandemi.

Adopsi digital yang cepat selama pandemi telah mempercepat otomatisasi pekerjaan dan memperburuk diskriminasi usia.

Dalam studi global berjudul Meeting the world's midcareer challenge, firma tersebut menemukan bahwa pekerja tingkat pemula dan menengah antara usia 45 dan 60 tahun menghadapi peningkatan hambatan karena bias di antara manajer perekrutan, serta keengganan di antara pekerja untuk mempelajari keterampilan baru.

"Ini adalah demografi yang benar-benar dibutuhkan dan sangat jelas bahwa begitu Anda mencapai usia tertentu, semakin sulit untuk mengakses peluang kerja," kata CEO Generation, Mona Mourshed dilansir CNBC Make It.

Studi yang dilakukan antara Maret dan Mei 2021, mensurvei 3.800 orang yang bekerja dan menganggur dari usia 18 hingga 60 tahun dan 1.404 manajer perekrutan di tujuh negara.

Terlepas dari lanskap pekerjaan internasional yang bervariasi, dari AS hingga Inggris dan India hingga Italia, temuannya secara umum sama: usia 45 hingga 60 tahun adalah kelompok karyawan yang paling diabaikan. Memang, selama enam tahun terakhir, individu dengan karir menengah telah membuat persentase yang tinggi secara konsisten dari pengangguran jangka panjang.

Yang paling menonjol, penelitian ini menemukan bahwa manajer perekrutan secara keseluruhan menganggap mereka yang berusia 45 tahun ke atas sebagai kelompok terburuk dalam hal kesiapan lamaran, kebugaran, dan pengalaman sebelumnya.

Di antara kekhawatiran utama mereka adalah keengganan yang dirasakan di antara pekerja yang lebih tua untuk mencoba teknologi baru (38 persen), ketidakmampuan untuk mempelajari keterampilan baru (27 persen), dan kesulitan dalam bekerja dengan generasi lain (21 persen).

Itu datang terlepas dari bukti bahwa pekerja yang lebih tua sering mengungguli rekan-rekan mereka yang lebih muda. Memang, hampir sembilan dari 10 (87 persen) manajer perekrutan mengatakan bahwa karyawan mereka yang berusia 45 tahun ke atas sama baiknya atau lebih baik daripada karyawan yang lebih muda.

Mourshed mengatakan temuan ini menyoroti bias yang mendasari bermain di tempat kerja. Misalnya, ada kecenderungan di antara manajer perekrutan untuk memilih karyawan dalam kelompok usia mereka. Sementara itu, wawancara berbasis CV dapat mempersulit kandidat untuk menunjukkan keahlian mereka.

Melibatkan kembali tenaga kerja yang hilang

Pelatihan dapat memberikan satu solusi untuk masalah ini. Namun, laporan tersebut juga menyoroti keengganan untuk mengikuti pelatihan di kalangan pencari kerja yang berusia 45 tahun ke atas.

Lebih dari setengah (57 persen) pencari kerja tingkat pemula dan menengah menyatakan penolakan terhadap pelatihan ulang, sementara hanya 1 persen mengatakan pelatihan meningkatkan kepercayaan diri mereka ketika mencari pekerjaan. Seringkali, hal itu disebabkan oleh pengalaman pendidikan yang negatif, tugas pribadi yang bertentangan, dan kurangnya program dan dukungan keuangan yang tersedia untuk pekerja karir menengah.

Namun, dia menegaskan bahwa pelatihan dapat memberikan manfaat nyata. Dalam studi tersebut, hampir tiga perempat (73 persen) dari pengubah karir berusia di atas 45 tahun mengatakan bahwa menghadiri pelatihan membantu mereka mengamankan posisi baru mereka.

Ini adalah salah satu dari beberapa solusi yang diajukan oleh Mourshed ketika perusahaan dan pemerintah bergulat dengan kekurangan tenaga kerja.

Solusi lain yang dia uraikan meliputi menghubungkan program pelatihan secara langsung dengan peluang kerja dan memberikan tunjangan untuk mendukung pekerja berusia 45 tahun ke atas, yang ragu-ragu untuk terlibat dalam pelatihan. Mengubah praktik perekrutan untuk mengurangi potensi bias usia dan menilai lebih baik potensi kandidat pekerjaan berusia 45 tahun ke atas dengan menggunakan latihan berbasis demonstrasi.

Memikirkan kembali pendekatan pelatihan pemberi kerja saat ini untuk mempermudah mengisi peran baru dengan karyawan yang ada yang berusia 45 tahun ke atas, dibandingkan mengandalkan karyawan baru. Meningkatkan data ketenagakerjaan di tingkat nasional untuk membantu organisasi pemerintah mengatasi tantangan unik dari kelompok usia tertentu.

"Mengingat tahun 2021, tenaga kerja antargenerasi harus menjadi kenyataan yang ingin diwujudkan oleh setiap perusahaan," kata Mourshed.

(mdk/azz)
ATAU
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Studi Baru: Gen Z dan Milenial Lebih Kaya dari Baby Boomers, Ini Sumber Terbesarnya

Studi Baru: Gen Z dan Milenial Lebih Kaya dari Baby Boomers, Ini Sumber Terbesarnya

Studi tersebut mengatakan generasi muda menerima cek stimulus yang lebih besar selama pandemi

Baca Selengkapnya
Upaya Meningkatkan Kesadaran Gen Z Pentingnya Kesehatan dan Perlindungan Diri

Upaya Meningkatkan Kesadaran Gen Z Pentingnya Kesehatan dan Perlindungan Diri

Survei Indonesia Millennial and Gen Z Report 2024 mencatat bahwa 82 persen milenial dan 81 persen gen Z rutin berolahraga.

Baca Selengkapnya
Pasca Pandemi Covid-19, Penempatan Pekerja Migran Terus Meningkat

Pasca Pandemi Covid-19, Penempatan Pekerja Migran Terus Meningkat

Pemerintah akui penempatan pekerja migran masih memiliki berbagai tantangan.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Penjelasan Polisi Soal 9 Petani Digunduli Usai Jadi Tersangka Mengancam Pekerja IKN

Penjelasan Polisi Soal 9 Petani Digunduli Usai Jadi Tersangka Mengancam Pekerja IKN

Tahanan digunduli guna pemeriksaan identitas, badan atau kondisi fisik dan menjaga atau memelihara kesehatan serta mengidentifikasi penyakit.

Baca Selengkapnya
Penelitian Sebut Krisis Kesuburan Bikin Populasi Dunia Anjlok pada 2100, Tapi Wilayah ini Tetap Produktif Lahirkan Bayi

Penelitian Sebut Krisis Kesuburan Bikin Populasi Dunia Anjlok pada 2100, Tapi Wilayah ini Tetap Produktif Lahirkan Bayi

Sebuah penelitian memperingatkan tingkat kesuburan di hampir setiap negara akan terlalu rendah untuk menopang populasi mereka pada akhir abad ini.

Baca Selengkapnya
Survei ASI: Anies-Cak Imin Dianggap Mampu Atasi Krisis Iklim, Prabowo-Gibran Dinilai Punya Komitmen

Survei ASI: Anies-Cak Imin Dianggap Mampu Atasi Krisis Iklim, Prabowo-Gibran Dinilai Punya Komitmen

Survei ASI dilakukan di Jabodetabek pada 16-21 Desember dengan populasi penduduk 17-23 tahun dan 24-39 tahun.

Baca Selengkapnya
Kasus Covid-19 Muncul lagi, Sekda Jateng Sebut yang Terpapar Karena Belum Booster

Kasus Covid-19 Muncul lagi, Sekda Jateng Sebut yang Terpapar Karena Belum Booster

Terkait mobilisasi orang yang banyak berpotensi terjadi pada liburan Natal dan Tahun Baru, pemerintah belum mengeluarkan kebijakan pembatasan perjalanan.

Baca Selengkapnya
Gen Z dan Milenial Diajak Soroti Komitmen Capres Terkait Isu Lingkungan, Ini Alasannya

Gen Z dan Milenial Diajak Soroti Komitmen Capres Terkait Isu Lingkungan, Ini Alasannya

Sebesar 55 persen pemilih dalam pemilu 2024 merupakan pemilih muda yang terbagi atas Generasi Z dan milenial.

Baca Selengkapnya
Kombes Pol Yade Setiawan Sukses raih Doktor dan Pertahankan Disertasi Penanganan Covid 19.

Kombes Pol Yade Setiawan Sukses raih Doktor dan Pertahankan Disertasi Penanganan Covid 19.

Kombes Pol Yade Setiawan Sukses raih Doktor dan Pertahankan Disertasi Penanganan Covid 19.

Baca Selengkapnya