Siap-Siap, Penjualan Minyak Goreng Curah Dilarang Mulai 1 Januari 2022

Rabu, 24 November 2021 16:30 Reporter : Merdeka
Siap-Siap, Penjualan Minyak Goreng Curah Dilarang Mulai 1 Januari 2022 Minyak Goreng Curah. ©2012 Merdeka.com/Dwi Narwoko

Merdeka.com - Kementerian Perdagangan (Kemendag) melarang peredaran minyak goreng curah mulai 1 Januari 2022. Kemendag hanya membolehkan penjualan minyak goreng dalam kemasan sederhana. Tujuan kebijakan ini untuk mengantisipasi meningkatnya harga dalam jangka pendek.

"Tidak diizinkan lagi mulai 1 januari 2022 minyak goreng diedarkan dalam keadaan curah. Tinggal dua negara yang sepengetahuan saya yang masih mengedarkan minyak goreng curah yaitu Bangladesh dengan Indonesia,” kata Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan, dalam diskusi Indef PEI 2022: Pemulihan di Atas Fundamental Rapuh, Rabu (24/11).

Menurutnya, jika peredaran minyak goreng semuanya dalam kemasan, maka harga akan terkendali. Jika harga bahan baku meningkat, maka harga di pasaran tidak langsung terdampak.

"Meskipun jangka panjangnya pasti akan berdampak tetapi tidak langsung. Kalau saat ini karena minyak goreng curah ini cukup tinggi kebutuhannya," ujarnya.

Setidaknya, ada dua faktor yang menyebabkan harga minyak goreng menjadi mahal. Salah satunya karena pasokan bahan baku untuk minyak nabati dunia menurun. Berdasarkan pantauan Kemendag, harga minyak curah saat ini dijual dikisaran Rp17.000 per liter dan minyak goreng kemasan Rp17.500 per liter.

"Terjadi penurunan produksi CPO dari Malaysia angkanya kisaran 8 persen. kemungkinan produksi CPO dalam negeri di Indonesia juga akan turun, dari target 49 juta ton mungkin akan dihasilkan 47 juta ton," ujarnya.

2 dari 2 halaman

Penyebab Selanjutnya

Selain itu, Kanada sebagai pemasok minyak nabati untuk canola oil juga mengalami penurunan produksi diangka 6 persen. Akibatnya, harga minyak goreng dunia naik karena bahan baku tidak ada. Belum lagi ada krisis energi di beberapa negara, seperti di India, Eropa, China terjadi.

Faktor kedua, dari sisi internal Indonesia. Yaitu entitas produsen minyak goreng di Indonesia belum terafiliasi dengan kebun sawit penghasil CPO. Maka produsen minyak goreng sangat tergantung pada harga CPO global.

"Harga CPO meningkat dan ini menjadikan harga minyak goreng curah dan kemasan meningkat tajam," pungkasnya.

Reporter: Tira Santia

Sumber: Liputan6.com [idr]

Baca juga:
Harga Minyak Goreng Bakal Tetap Mahal Hingga Maret 2022
Tekan Harga Minyak Goreng, Pemerintah Didesak Gelar Operasi Pasar
Pedagang Gorengan Enggan Naikkan Harga Walau Minyak Goreng Mahal
Ibu Rumah Tangga Berteriak Harga Minyak Goreng Mahal

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini