Rupiah anjlok, pembangunan pembangkit 15,2 GW bagian proyek 35.000 MW ditunda

Selasa, 4 September 2018 21:12 Reporter : Merdeka
Rupiah anjlok, pembangunan pembangkit 15,2 GW bagian proyek 35.000 MW ditunda PLN. Istimewa ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memutuskan untuk menunda pembangunan pembangkit listrik dengan kapasitas 15,2 giga watt (GW). Ini dalam rangka menekan impor komponen sektor energi.

Menteri ESDM, Ignasius Jonan mengatakan, proyek pembangkit listrik 15,2 GW tersebut merupakan bagian dari megaproyek 35 ribu MW. Proyek-proyek yang digeser waktu pelaksanaannya merupakan proyek yang belum mendapatkan pendanaan untuk pembangunannya.

"Proyek listrik ini dari 35 ribu MW yang belum financial close dan sudah digeser ke tahun berikutnya itu mencapai 15,2 GW. Ini memang sebelumnya 15,2 GW diharapkan selesai di 2018. Sekarang ditunda, ada yang sampai 2021, ada yang sampai 2026. Tapi bukan dibatalkan," ujar dia di Kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Selasa (4/9).

Dia menjelaskan nilai investasi dari proyek-proyek yang ditunda tersebut mencapai USD 25 miliar. Namun demikian, dengan adanya penundaan ini diharapkan dapat menekan beban impor, khususnya di tengah pelemahan Rupiah seperti sat ini.

"Dengan pergeseran ini tentu tekanan untuk pengadaan untuk barang impor berkurang. Biasanya TKDN-nya itu 20 persen - 40 persen. Ada sih yang 50 persen. Investasinya USD 24 miliar-USD 25 miliar. Kapasitas pembangkit yang ditunda secara total yang COD-nya harusnya 2019 mungkin bisa kurangi beban impor kira-kira sampai USD 8 miliar-USD 10 miliar," jelas dia.

Selain itu, penundaan ini juga sejalan dengan pertumbuhan konsumsi listrik per tahun. Jika dalam APBN pertumbuhan konsumsi listrik ditargetkan 8 persen, namun pada tahun ini diperkirakan hanya 6 persen. "Karena pertumbuhan listrik meski dulu estimasi 12 persen, ternyata tidak bisa. Tahun lalu tumbuh 7 persen. Dan sampai semester I tahun ini ini 4,7 persen. Jadi tahun ini maksimum tumbuh sekitar 6 persen. Target di APBN 8 persen," ungkap dia.

Jonan memastikan, penundaan ini tidak akan menurunkan target rasio elektrifikasi sebesar 99 persen pada 2019. Pada tahun ini rasio elektrifikasi diperkirakan akan mencapai 95 persen.

"Namun apa yang kita lakukan tidak mengurangi target pemerintah untuk mencapai rasio elektrifikasi 99 persen di 2019. Sekarang sudah 97,14 persen. Akhir tahun mungkin 95 persen tercapai. Tahun depan kalau PLN dan kita semangatnya tinggi bisa capai 99 persen," tandas dia.

Reporter: Septian Deny

Sumber: Liputan6.com [idr]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini