Pengangguran Jadi Penghambat Pemanfaatan Bonus Demografi Indonesia

Selasa, 29 Januari 2019 17:45 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
Pengangguran Jadi Penghambat Pemanfaatan Bonus Demografi Indonesia Kepala BKPM dan Bappenas di Asian Alumni 2018. ©Liputan6.com/Angga Yuniar

Merdeka.com - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas, Bambang Brodjonegoro, mengatakan Indonesia memiliki peluang untuk menjadi negara maju dengan adanya bonus demografi. Di mana tenaga kerja usia muda dan produktif jumlahnya mendominasi dari total penduduk secara keseluruhan.

Dia menjelaskan, potensi Indonesia menjadi negara maju akan semakin besar didukung oleh pertumbuhan ekonomi yang relatif tinggi dan stabil. Selain itu, usia muda yang produktif dipastikan akan menjadi masyarakat kelas menengah ke atas.

"Karena bagaimanapun kalau ada kelompok menengah yang besar, berarti laju pertumbuhan konsumsi yang mendominasi perekonomian ini juga akan relatif stabil dan relatif tinggi," kata Menteri Bambang di Kantornya, Jakarta, Selasa (29/1).

Dia mengungkapkan, Indonesia diperkirakan akan mencapai puncak dari bonus demografi di 2040. Dengan kata lain, di tahun tersebut Indonesia sudah memasuki ageing population serta menjadi kerangka kependudukan dan pembangunan menempatkan penduduk sebagai sumber utama pertumbuhan ekonomi (engine of growth).

Kendati demikian, dia menyatakan bonus demografi sudah dirasakan oleh Indonesia sejak 2010. Sehingga persiapan harus dilakukan dari sekarang agar bonus demografi tersebut dapat dimanfaatkan secara maksimal.

"Disinilah kita harus bisa memanfaatkan struktur penduduk yang sangat besar di kelompok penduduk usia muda," ujarnya.

Pada saat yang sama, Indonesia juga harus menghadapi beberapa kendala yang harus segera diselesaikan mulai dari saat ini. Yaitu mengenai kualitas tenaga kerja dan penciptaan lapangan kerja itu sendiri. Karena kelompok usia muda ini adalah kelompok usia produktif, maka mau tidak mau akan terkait langsung dengan lapangan kerja.

"Punya kelompok penduduk muda yang produktif maka satu hal yang harus diindahkan adalah jangan sampai terjadi yang namanya Youth Unemployment atau pengangguran usia muda. Karena ketika mereka adalah penduduk yang terbesar kelompoknya kemudian terjadi pengangguran, maka memanfaatkan bonus demografi tersebut akan sulit," ujarnya.

Dia mengungkapkan, diperkirakan pada periode 2020-2024 akan ada sekitar 174 juta sampai 180 juta penduduk usia produktif yang siap untuk menggerakkan ekonomi Indonesia. Di 2030, jumlah tersebut akan meningkat hingga mencapai 200 juta orang.

"Inilah yang kemudian harus kita dorong menjadi kelompok menengah, syukur-syukur tentunya lebih dari itu. Dengan basis kelompok menengah yang besar, maka potensi Indonesia menjadi negara maju makin besar," ujarnya. [bim]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini