Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Pekerja Laki-Laki Terus Menurun, Ternyata Ini Penyebabnya

Pekerja Laki-Laki Terus Menurun, Ternyata Ini Penyebabnya

Pekerja Laki-Laki Terus Menurun, Ternyata Ini Penyebabnya

Beberapa pria usia prima yang beruntung, tidak bekerja karena mereka sudah sukses secara finansial dan sudah pensiun.

Dalam beberapa tahun terakhir, perubahan angkatan kerja mulai terjadi. 

Kini, pekerja perempuan justru lebih banyak dibandingkan laki-laki.

Dalam penjelasan yang dilansir Business Insider, kondisi ini merupakan kombinasi dari beberapa faktor seperti resesi, ketidakpastian ekonomi global, hingga meningkatnya tingkat kecanduan narkoba.

Berdasarkan Biro Statistik Tenaga Kerja, pada awal tahun 1950-an, sebanyak 96 persen pria Amerika usia kerja utama, yang berusia antara 25 dan 54 tahun, bekerja penuh atau paruh waktu.

Pada bulan Maret, sekitar 86 persen laki-laki usia kerja telah bekerja, dan tingkat pekerjaan pada kelompok ini masih tertinggal dibandingkan negara-negara maju dalam beberapa tahun terakhir, menurut temuan Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Oleh karena itu, banyak pria yang berjuang untuk menghidupi dirinya sendiri secara finansial.

Oleh karena itu, banyak pria yang berjuang untuk menghidupi dirinya sendiri secara finansial.

Dan para pakar kesehatan mental mengatakan, semakin lama seseorang tidak lagi bekerja, semakin tinggi kemungkinan mereka mengalami tantangan kesehatan mental.

Ada kemungkinan penjelasan lain atas menurunnya jumlah laki-laki dalam angkatan kerja, termasuk meningkatnya jumlah laki-laki yang bersekolah pascasarjana dan semakin banyak laki-laki yang bekerja sebagai ayah yang tinggal di rumah atau merawat orang tua lanjut usia.

Perubahan permintaan akan pekerjaan, yang sebagian didorong oleh globalisasi dan otomasi, juga telah merugikan prospek kerja banyak laki-laki, khususnya mereka yang bekerja di industri manufaktur. 

Semakin banyak pengusaha yang mulai mencari kandidat dengan tingkat pendidikan lebih tinggi, sehingga menyulitkan sebagian laki-laki dalam pasar kerja.

Terlebih lagi, laki-laki kini berjumlah kurang dari separuh pendaftar perguruan tinggi. 

Di antara orang Amerika yang berusia 25 tahun ke atas, tingkat pengangguran orang-orang yang hanya memiliki ijazah sekolah menengah atas adalah 3,9 persen dibandingkan dengan 2,2 persen bagi mereka yang pencapaian pendidikan tertingginya adalah gelar sarjana.

Pekerja Laki-Laki Terus Menurun, Ternyata Ini Penyebabnya

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa perusahaan menjadi lebih terbuka dalam merekrut kandidat yang tidak memiliki gelar sarjana. 

Ada juga pertumbuhan lapangan kerja di industri yang secara historis tidak memerlukan gelar, seperti manufaktur dan jasa makanan.

Namun mencari pekerjaan tanpa gelar sarjana – dan pekerjaan dengan gaji yang baik – masih bisa menjadi sebuah tantangan.

Pada tahun 2016, ekonom Harvard Jason Furman, yang saat itu menjabat sebagai ketua Dewan Penasihat Ekonomi Presiden Barack Obama, mengaitkan,

penurunan jumlah pekerja laki-laki pada usia prima sebagian besar disebabkan oleh "pengurangan permintaan tenaga kerja tidak terampil" yang didorong oleh perubahan teknologi.

Ada juga anggapan laki-laki yang tidak mempunyai pekerjaan, cenderung tidak mempunyai pendidikan perguruan tinggi.


Selain itu, Furman mengatakan sebagian besar laki-laki ini tidak menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengasuh anak dibandingkan rata-rata laki-laki dan tidak bergantung pada perempuan pekerja untuk membayar tagihan – yang menunjukkan bahwa mereka bukan ayah rumah tangga.

Elise Gould, ekonom di Economic Policy Institute, mengatakan bahwa upah minimum yang stagnan dan menurunnya tingkat serikat pekerja telah berkontribusi pada rendahnya upah bagi sebagian pekerja. Semakin rendah gajinya, semakin sedikit motivasi beberapa orang untuk mengambil pekerjaan.

Beberapa faktor lain yang tidak diketahui juga mungkin berperan.


Di masa lalu, banyak laki-laki yang memilih karier di militer, namun kini jumlahnya lebih sedikit dibandingkan sebelumnya. Pada tahun 1970, terdapat lebih dari 3 juta pegawai militer pemerintah federal penuh waktu — pada tahun 2022, jumlahnya kurang dari 1,5 juta.

“Pasca Perang Dunia II, kita telah melihat penurunan yang cukup besar sejak akhir tahun 60an dan sepanjang tahun 1990an dalam hal pekerjaan federal di militer,” kata Gould.


Selama dekade terakhir, beberapa laki-laki mulai bekerja penuh waktu di gig economy. Meskipun orang-orang ini, termasuk pengemudi perusahaan seperti Uber dan DoorDash, umumnya dapat dipilih melalui survei ketenagakerjaan pemerintah, ada kemungkinan beberapa dari mereka lolos.

Penelitian yang dilakukan oleh ekonom Federal Reserve John M. Coglianese yang diterbitkan pada tahun 2018 menemukan bahwa meningkatnya “in-and-outs” – laki-laki yang meninggalkan angkatan kerja untuk sementara waktu namun akhirnya kembali lagi, bertanggung jawab atas sebagian besar penurunan tingkat kerja laki-laki.


Dan tentu saja, beberapa pria usia prima yang beruntung tidak bekerja karena mereka sudah sukses secara finansial dan sudah pensiun.

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Ungkap Merdeka Finansial Bukan Sekedar Impian Bagi Perempuan
Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Ungkap Merdeka Finansial Bukan Sekedar Impian Bagi Perempuan

Menteri Bintang mengatakan perempuan adalah kekuatan bangsa yang akan menentukan pembangunan Indonesia di masa depan.

Baca Selengkapnya
Larang Pegawai Hamil, Begini Nasib Kepala Puskesmas di Palembang
Larang Pegawai Hamil, Begini Nasib Kepala Puskesmas di Palembang

Selain melarang hamil, pegawai dipaksa terus bekerja sepanjang hari kerja tanpa istirahat.

Baca Selengkapnya
Dulunya Pengemis dan Suka Mabuk, Pria ini Tobat Kini Bisnis Ikan Cakalang Omsetnya Puluhan Juta Rupiah
Dulunya Pengemis dan Suka Mabuk, Pria ini Tobat Kini Bisnis Ikan Cakalang Omsetnya Puluhan Juta Rupiah

Cerita pria dulunya pengemis dan suka mabuk kini berhasil mengubah hidupnya menjadi pribadi lebih baik.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Tak Ada Lauk dan Tidak Diberi Uang, Pria di Lubuklinggau Tega Aniaya Istri hingga Babak Belur
Tak Ada Lauk dan Tidak Diberi Uang, Pria di Lubuklinggau Tega Aniaya Istri hingga Babak Belur

Tersangka menganiaya istri karena tidak diberi uang dan tidak punya lauk saat mau makan

Baca Selengkapnya
Lantik Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama, Menaker Minta Percepat Pelaksanaan Program Kegiatan
Lantik Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama, Menaker Minta Percepat Pelaksanaan Program Kegiatan

Menaker berharap sebagai pimpinan tinggi yang melaksanakan pengelolaan keuangan dan pengawasan internal.

Baca Selengkapnya
Pendiri Kecerdasan Buatan Khawatir Perusahaannya Buat Banyak Orang Kehilangan Pekerjaan
Pendiri Kecerdasan Buatan Khawatir Perusahaannya Buat Banyak Orang Kehilangan Pekerjaan

Meski mengubah iklim pekerjaan, AI tidak berarti menjadi malapetaka dan kesuraman bagi semua pekerja.

Baca Selengkapnya
Usia 30 Tahun Belum Punya Tabungan yang Cukup untuk Pensiun, Ikuti Cara Ini Biar Aman di Masa Tua
Usia 30 Tahun Belum Punya Tabungan yang Cukup untuk Pensiun, Ikuti Cara Ini Biar Aman di Masa Tua

Cobalah untuk tidak hanya berfokus pada saldo Anda dalam waktu tertentu.

Baca Selengkapnya
Pria di Lumajang Bakar Diri Setelah Bacok Adik Ipar, Diduga Dipicu Utang Piutang
Pria di Lumajang Bakar Diri Setelah Bacok Adik Ipar, Diduga Dipicu Utang Piutang

Seorang warga Lumajang, Jawa Timur menjadi korban pembacokan. Penganiayaan itu dilakukan kakak iparnya yang kemudian nekat membakar dirinya.

Baca Selengkapnya
Harapan Para Pengusaha Perempuan pada UU Cipta Kerja
Harapan Para Pengusaha Perempuan pada UU Cipta Kerja

IWAPI sebagai pelaku usaha mempunyai peran untuk membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat

Baca Selengkapnya