Paksa Pertamina Beli Minyak Dalam Negeri, Pemerintah Pangkas Alokasi Impor

Selasa, 14 Januari 2020 19:29 Reporter : Merdeka
Paksa Pertamina Beli Minyak Dalam Negeri, Pemerintah Pangkas Alokasi Impor Pertamina. ©2014 merdeka.com/arie basuki

Merdeka.com - Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) terus mendorong Pertamina untuk menyerap minyak produksi dalam negeri. Dengan demikian, perusahaan dan negara bisa memangkas volume impor minyak guna memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Pelaksana tugas Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM, Djoko Siswanto mengtakan, pada 2019‎ Pertamina mendapat alokasi penyerapan minyak mentah produksi Kontraktor Kontrak Kerjasama (KKKS) dalam negeri sebanyak 120 ribu barel. Namun realisasinya hanya mampu menyerap 80 ribu barel.

"‎60 ribu barel belum berhasil kita beli," kata Djoko di Kantor Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM, Jakarta, Selasa (14/1).

Agar Pertamina menyerap sisa minyak mentah produksi dalam negeri tersebut, ‎Djoko memutuskan mengurangi alokasi impor minyak Pertamina sebanyak 8 ribu barel per hari.

"Setara sekitar 30 juta barel per setahun (pengurangannya)," tuturnya.

Djoko mengungkapkan, dalam satu tahun Pertamina mengimpor minyak mentah sebanyak 80 juta barel, dengan adanya pemangkasan alokasi impor maka minyak mentah yang dapat diimpor Pertamina menjadi 50 juta barel per tahun. Dia pun mendorong Pertamina untuk bernegosiasi menyerap minyak milik KKKS tersebut.

"Supaya dia berupaya membeli, negosiasi produksi yang belum berhasil dibeli," tandasnya.

1 dari 1 halaman

Impor Minyak Buat Defisit Neraca Perdagangan

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Indonesia sepanjang 2018 mengalami defisit sebesar USD 8,57 miliar. Angka defisit tersebut terbesar sejak tahun 1975.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Daerah Penghasil Migas Andang Bachtiar mengatakan, defisit neraca perdagangan Indonesia kali ini disebabkan oleh tingginya impor minyak mentah dan Bahan Bakar Minyak (BBM). Hal ini seiring dengan meningkatnya permintaan BBM dalam negeri dan semakin turunnya produksi minyak mentah.

"Nilai impor minyak Indonesia meningkat dari USD 24,3 miliar pada 2017 menjadi USD 29,8 miliar pada 2018. Meningkatnya impor minyak mentah dan BBM menjadi penyebab utama defisit neraca perdagangan yang terburuk sepanjang berdirinya republik," kata Andang dalam diskusi publik Outlook Energi dan Pertambangan Indonesia 2019, di Kawasan Cikini, Jakarta, Kamis (17/1).

Pemerintah perlu dengan serius mengatasi defisit neraca perdagangan, terutama menekan laju impor. Sebab dia menilai, impor minyak Indonesia pada 2025 diproyeksikan dapat meningkat tiga kali lipat dibandingkan saat ini.

"Jadi ini pekerjaan rumah besar karena impor minyak kita 2025 dalam rencana energi nasional tiga kali lipat dari yang sekarang impor kita," imbuhnya.

Dia berharap dengan berbagai kebijakan pemerintah saat ini, termasuk implementasi penerapan biodisel atau B20 dapat menekan impor. "Tapi harus terus menerus kita kawal kita teriakkan ini bagian yang mencederai dari makro ekonomi kita," pungkasnya.

[idr]
Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini