Jaga Pasokan Pangan Ramadan, Bulog Siap Serap 2 Juta Ton Beras

Rabu, 11 Maret 2020 19:47 Reporter : Dwi Aditya Putra
Jaga Pasokan Pangan Ramadan, Bulog Siap Serap 2 Juta Ton Beras beras bulog. ©2020 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Bulog) akan menyerap sebanyak 2 juta ton beras untuk kebutuhan Ramadan mendatang. Penyerapan itu dilakukan untuk menjamin ketersediaan stok beras di tingkat pasar.

"Sebanyak mungkin, karena sekarang tidak pakai target berapa-berapa, kalau nanti adanya 2 juta, kita ambil 2 juta. Kenapa tidak. Sehingga betul-betul masyarakat kita pangan pokoknya terjamin," kata Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso, saat dia saat ditemui di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Rabu (11/3).

Buwas mengatakan untuk saat ini pihaknya memang belum terlalu gencar melakukan penyerapan. Mengingat cadangan beras pemerintah yang ada di gudang Bulog masih mencapai 1,5 juta ton.

Sementara itu, berkaitan dengan adanya virus corona, seluruh kebutuhan bahan pangan juga terus diperhatikan Perum Bulog. Pihaknya akan menjamin seluruh komoditas pangan aman di tengah isu virus corona.

"Berkaitan juga dengan corona, jadi semua pangan harus kuat," tandas bos Bulog tersebut.

1 dari 1 halaman

Siapkan 500.000 Ton Beras untuk Operasi Pasar

ton beras untuk operasi pasar

Sementara itu, Bulog menyiapkan sekitar 500.000 ton beras untuk operasi pasar selama Ramadan 2020. Beras tersebut berasal dari stok Bulog yang ada saat ini sebesar 1,7 juta ton.

"Ini untuk kebutuhan puasa Lebaran dengan belum ada panen 2 bulan atau 1 bulan ke depan. Kita prediksi kita akan mengeluarkan kurang lebih 500.000 ton dari 1,7 juta," ujarnya.

Mantan Kepala BNN tersebut menambahkan, hingga kini harga beras masih cukup stabil di seluruh daerah Indonesia. Bulog memantau setiap pusat penjualan beras masih memiliki stok yang cukup memadai.

"Di pasar, di ritel-ritel, termasuk supermarket itu beras banyak sekali. Sehingga itu yang kembuat sekarang ini harga masih relatif stabil walaupun ada kenaikan tipis. Kenaikan kenapa? karena memang tidak ada produksi," jelasnya.

[bim]

Baca juga:
Pemerintah Diminta Hati-Hati Gula Industri Bocor Saat Gula Konsumsi Langka
Petani di Lampung Kembangkan Beras Organik dan Hidroponik
Pasokan Beras Bulog Aman Hingga Ramadan dan Idul Fitri
Terkendala Banjir, Bulog Distribusikan Beras Pakai Truk TNI
Bulog Masih Simpan Beras Impor Tahun 2017 Sebanyak 900.000 Ton
Bulog Ekspor 100 Ton Beras Kemasan ke Arab Saudi
Harga Beras di Jakarta Diperkirakan Tak Akan Naik Hingga Akhir Februari 2020

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini