Indonesia Kaji Permintaan Irak Buka Penerbangan Jakarta-Baghdad

Selasa, 11 Juni 2019 19:28 Reporter : Wilfridus Setu Embu
Indonesia Kaji Permintaan Irak Buka Penerbangan Jakarta-Baghdad Pesawat. imageshack.us

Merdeka.com - Pemerintah Irak ‎meminta maskapai Indonesia membuka jalur penerbangan Jakarta-Baghdad, Irak. Langkah tersebut untuk meningkatkan transaksi perdagangan dan kerja sama ekonomi antar kedua negara. Indonesia tengah mengkaji permintaan tersebut.

"Itu masih teknis lagi karena kita harus hitung benar-benar load-nya bagaimana," kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, saat ditemui, usai rapat dengan perwakilan pemerintah Irak, di Jakarta, Selasa (11/6).

Perhitungan tersebut, tegas Luhut, perlu dilakukan untuk mengetahui bahwa pembukaan rute Jakarta-Baghdad memang menguntungkan secara bisnis bagi maskapai.

"Jangan nanti rugi lagi. Kan Garuda sekarang harga ini karena faktor luar negeri yang rugi. Karena itu harus disubsidi dari dalam negeri. Sekarang kita perbaiki," ujarnya.

Mantan Menko Polhukam ini pun mengungkapkan bahwa Irak telah menyampaikan berbagai tawaran kerja sama perdagangan dengan Indonesia. Sebab ada sejumlah produk asal Indonesia yang diminati negeri 1001 malam tersebut.

"Irak itu banyak sekali permintaan yang kita bisa segera kirim, misalnya footwear, garmen, tekstil, terus obat-obatan. Macam-macam itu," tandasnya.

Selain itu, dalam rapat juga dibahas lagi rencana PT Pertamina (Persero) untuk mengaktifkan kembali ladang minyak di Irak yaitu Block 3-Western Dessert. Luhut mengatakan Duta Besar Irak akan kembali diundang membahas rencana tersebut.

"Mereka juga tawarkan ladang minyak yang sudah dulu janji dengan Pertamina. Itu juga supaya dikejar lagi. Sekarang kita mau kejar. Dua minggu dari sekarang kita akan rapat lagi," ungkapnya.

"Nanti Dubes kita undang, biar lebih detail, sesudah itu kita kirim tim ke sana. Kita akan kaitkan dengan Indonesia-Afika Forum 21 Agustus bulan ini," tandasnya. [azz]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini