Cegah Omicron Masuk RI, ini Aturan Anyar Syarat Penerbangan Internasional

Sabtu, 4 Desember 2021 13:03 Reporter : Harwanto Bimo Pratomo
Cegah Omicron Masuk RI, ini Aturan Anyar Syarat Penerbangan Internasional Kepadatan Bandara Soekarno-Hatta jelang larangan mudik. ©Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) merilis aturan terbaru terkait perjalanan internasional melalui udara. Aturan anyar ini dituangkan dalam Surat Edaran (SE) 106 Tahun 2021 Tentang Perubahan atas Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE 102 Tahun 2021 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Internasional Dengan Transportasi Udara Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub, Novie Riyanto mengatakan, SE 106 Tahun 2021 dikeluarkan guna mencegah masuknya COVID-19 B.1.1.529 atau Varian Omicron ke Indonesia.

"Kita harus bisa mencegah terjadinya gelombang ketiga. Di dalam negeri sedang dilakukan pembatasan untuk Natal dan Tahun Baru, sementara untuk internasional kita cegah Omicron masuk Indonesia," kata Novie Riyanto seperti dikutip dari Antara dalam konferensi pers 'Penanganan Pintu Masuk dan Keluar Perjalanan Internasional Melalui Udara' secara daring yang dipantau di Jakarta, Sabtu (4/12).

Novie menjelaskan, ketentuan terbaru di dalam SE 106 Tahun 2021, antara lain, mengubah waktu karantina di luar 11 negara (Afrika Selatan, Botswana dan Hong Kong, serta negara yang secara geografis berdekatan dengan negara transmisi komunitas kasus Omicorn yaitu Angola, Zambia, Zimbabwe, Malawi, Mozambique, Namibia, Eswatini dan Lesotho), dari semula 7 hari menjadi 10 hari.

Selain itu, juga mengubah syarat PCR bagi personel pesawat udara asing, dari semula 7x24 jam menjadi 3x24 jam, serta menambah ketentuan kewajiban tes PCR pada saat kedatangan, bagi personel pesawat udara asing. "Kita atur lebih detail khusus kepada kru, baik pilot, pramugari, dan semua teknisi kita berlakukan hal yang sama. Masa berlakunya mulai 3 Desember 2021," ujarnya.

Novie mengungkapkan, pemerintah telah mengetahui bahwa COVID-19 varian Omicron telah menyebar di lebih dari 11 negara tersebut, bahkan telah terdeteksi di Malaysia dan Singapura.

Dia berharap agar upaya yang telah dilakukan dapat berguna untuk mencegah masuknya varian tersebut ke Tanah Air. Novie juga meminta kepada seluruh pemangku kepentingan, khususnya operator bandara agar melaksanakan ketentuan dengan baik.

"Kita lakukan hal yang lebih aware dengan memperketat aturan. Saya juga telah meminta bandara untuk meninjau ulang SOP yang ada, sehingga semaksimal mungkin kita patuh dan konsisten," pungkasnya.

2 dari 2 halaman

Bandara Soekarno Hatta Dilengkapi Bio Safety Laboratorium

hatta dilengkapi bio safety laboratorium rev2

Executive General Manager Bandara Soekarno - Hatta Agus Haryadi mengatakan, pihaknya telah siap menjalankan fasilitas tes NAAT atau tes RT-PCR bagi penumpang pesawat yang baru mendarat. Kewajiban itu, sesuai ketentuan Surat Edaran Menteri Perhubungan RI Nomor 102/2021.

"Saat ini Bandara Soekarno-Hatta telah dilengkapi fasilitas laboratorium Bio Safety Laboratorium Level-2 (BSL-2) berkapasitas pemeriksaan sampel hingga 1.216 sampel per jam atau sekitar 29.184 per hari," katanya di Tangerang, Jumat (3/12).

Dia menjelaskan, fasilitas BSL-2 tersebut mendukung upaya mencegah kasus impor Covid-19, terutama varian baru Omicron. Melalui SE Menhub yang baru itu, seluruh penumpang penerbangan internasional setelah selesai memproses kedatangannya bandara Soetta, diwajibkan menjalani karantina di lokasi yang telah ditetapkan.

Keharusan karantina tersebut sesuai dengan addendum Surat Edaran Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 23 Tahun 2021 tentang protokol kesehatan perjalanan internasional pada masa Pandemi Covid-19.

"Dengan mematuhi SE tersebut, maka masa karantina bagi pelaku perjalanan internasional baik WNI maupun WNA pada saat kedatangan dilakukan tes ulang RT-PCR dan diwajibkan menjalani karantina selama 10 x 24 jam. Bagi WNI dan WNA dilakukan RT-PCR kedua pada hari ke-9 karantina bagi yang melakukan karantina dengan durasi 10 x 24 jam," jelasnya.

Sementara bagi WNI yang tiba dari Afrika Selatan, Botswana dan Hong Kong, Angola, Zambia, Zimbabwe, Malawi, Mozambique, Namibia, Eswatini dan Lesotho, dilakukan RT-PCR saat kedatangan lalu karantina 14 x 24 jam.

"Pada hari ke-13 dilakukan RT-PCR kedua," tutup Agus.

[bim]

Baca juga:
Bandara Indonesia Dilirik Dunia
Pemerintah Akan Buka 7 Penerbangan Internasional dari dan Menuju Bali
Jumlah Penumpang Pesawat Meningkat, Bandara Juanda Siapkan Ini saat Cuaca Ekstrem
Bos Garuda Indonesia Sebut Penerbangan Domestik Jadi Harapan Maskapai RI
Menhub Budi Fokus Pulihkan Industri Penerbangan
Menhub Budi Minta INACA Dukung Konektivitas di Daerah Terpencil
Garuda Tutup 97 Rute Penerbangan

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini