Awal 2019, BNI Syariah bakal melantai di bursa saham

Kamis, 26 Juli 2018 13:11 Reporter : Merdeka
Awal 2019, BNI Syariah bakal melantai di bursa saham Bank Syariah. ©blogspot.com

Merdeka.com - Direktur Utama PT BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo mengatakan pihaknya siap melakukan penawaran umum perdana saham (Innitial Public Offering/IPO) di awal tahun 2019. Untuk itu, manajemen Anak usaha PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) telah membentuk tim IPO.

"Pembentukan tim sudah, yang jelas harus masuk Rencana Bisnis Bank (RBB) karena ini kan corporate action dan harus dapat izin dari pemegang saham induk juga yaitu BBNI," tuturnya di Gedung BNI Syariah, Jakarta Selatan, Kamis (26/7).

"Kira-kira pakai laporan keuangan Maret 2018 atau Desember 2017. Kan tahun depan juga tahun Pemilu, jadi kita sedang lakukan simulasi. Cuma dari sisi fundamental kita sudah siap," ujarnya.

Dia menjelaskan, saham yang akan dilepaskan ke publik setara dengan 20 persen saham ditempatkan dan disetor perseroan setelah IPO. Dengan melakukan IPO ini, BNI Syariah akan naik kelas menjadi kategori Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) III.

Sebab, untuk menjadi Bank BUKU III, BNI Syariah harus memiliki modal inti minimal Rp 5 triliun. Sedangkan, saat ini modal inti perseroan tercatat sekitar Rp 4 triliun.

"Apabila Price to book value kami antara 1,5 sampai 2 kali, maka tambahan modal yang kita dapatkan dari IPO ini sekitar Rp 1,5 triliun sampai Rp 2 triliun. Ini sudah lebih dari cukup untuk tambah modal inti sehingga kami bisa menjadi bank buku III," imbuh Firman.

Firman menyakinkan, kinerja PT BNI Syariah tetap kuat sampai dengan akhir tahun ini. Terbukti, Perseroan optimistis bisa menyalurkan pembiayaan sebesar Rp 27 triliun sepanjang tahun 2018. "Kami yakin bisa mencapai laba Rp 400 miliar akhir tahun ini," tandasnya.

Reporter: Bawono Yadika

Sumber: Liputan6.com [azz]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini