Asosiasi: Tak Ada Pembatalan Kunjungan ke Medan Pasca Ledakan Bom Bunuh Diri

Rabu, 13 November 2019 21:44 Reporter : Idris Rusadi Putra
Asosiasi: Tak Ada Pembatalan Kunjungan ke Medan Pasca Ledakan Bom Bunuh Diri Bom Medan. ©2019 Merdeka.com/istimewa

Merdeka.com - Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Sumut, Solahuddin Nasution menegaskan ledakan bom di Polrestabes Medan, Rabu pagi, belum berdampak langsung ke pariwisata dan tidak ada pembatalan kunjungan ke Sumatera Utara.

"Hingga saat ini tidak ada pembatalan kedatangan ke Sumut, walau sudah ada pertanyaan soal keamanan di Sumut pascaledakan bom dari mitra kerja dalam dan luar negeri," ujar Solahuddin di Medan seperti dikutip dari Antara, Rabu (13/11).

Asita berharap kasus bom itu bisa diungkap kepolisian secepatnya, termasuk upaya meningkatkan keamanan di Sumut.

Menurut dia, kerja cepat kepolisian mengusut kasus ledakan bom dan pernyataan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi yang meyakinkan masyarakat bahwa Sumut akan kondusif sangat membantu menimbulkan ketenangan masyarakat.

"Asita prihatin dan kejadian seperti itu memang bisa saja terjadi di mana saja, kapan saja," ujar Solahuddin.

Asita berharap sentra-sentra pariwisata di Sumut dalam keadaan kondusif, khususnya Danau Toba yang sedang dikembangkan pemerintah menjadi objek wisata utama.

Saat ini, katanya, dengan perbaikan dan peningkatan infrastruktur, kawasan Danau Toba mulai dilirik wisatawan lagi. Para pengusaha biro perjalanan wisata juga mulai meningkatkan.kerja sama pemasaran objek wisata itu.

"Jangan sampai aksi kejahatan membuat program peningkatan wisata Sumut dengan target bisa hingga 1 juta wisma per tahun ke depannya tidak terwujud," katanya.

1 dari 1 halaman

Jokowi Perintahkan Kapolri Cari Jaringan Teroris Bom Bunuh Diri di Medan

Presiden Joko Widodo turut berbelasungkawa atas ledakan bom bunuh diri yang terjadi di Polrestabes Medan, Sumatera Utara. Akibat ledakan tersebut, pelaku bernama Rabbial Muslim Nasution tewas dan 6 orang lainnya mengalami luka-luka.

"Presiden menyatakan, sedih atas korban luka-luka di Mapolres Medan. Ia mendoakan agar korban lekas sembuh dan segera kembali beraktivitas," kata Juru Bicara Kepresidenan, Fadjroel Rachman di Kompleks Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/11).

Jokowi telah memerintahkan Kapolri Jenderal Pol Idham Azis untuk menangani kasus ledakan itu secara tepat. Kepala Negara ingin kepolisian menelusuri jaringan pelaku.

"Sesuai pembicaraan dengan Kadiv Humas Polri, akan segera diselidiki. Pak Idham akan menyelesaikan langsung hasil penyelidikan dan penyidikan," jelasnya. [idr]

Baca juga:
Bom di Medan, Ojek Online Tak Masalah Dilarang Masuk Kantor Polisi asal Lepas Atribut
Jokowi Perintahkan Kapolri Cari Jaringan Teroris Bom Bunuh Diri di Medan
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Tak Pengaruhi Kepercayaan Investor ke RI
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Polisi Buru Satu Pelaku

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini