Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

ALICE, Istilah Populer Bagi Pekerja yang Hidupnya dari Gaji ke Gaji

ALICE, Istilah Populer Bagi Pekerja yang Hidupnya dari Gaji ke Gaji

ALICE, Istilah Populer Bagi Pekerja yang Hidupnya dari Gaji ke Gaji

Hasil kajian, ALICE bukan orang yang tidak berusaha keras, tapi upah yang dibayar tidak mencukupi biaya hidup.

Memiliki gaji setiap bulan, tidak menjamin seseorang dapat memenuhi kebutuhan hidupnya.

Istilah ini dikenal juga dengan ALICE.

Melansir Business Insider, ALICE merupakan abreviasi dari Asset Limited, Income Constrained, Employed (Aset Terbatas, Pendapatan Terbatas, Bekerja). 

Istilah ini diciptakan oleh United Way, dan menjadi sangat populer di warga Amerika Serikat.

Dijelaskan kalau ALICE merupakan gambaran orang Amerika yang bekerja dan berpenghasilan di atas pendapatan orang miskin menurut Federal sebesar USD15.060-USD31.200 atau setara Rp244 juta-Rp507 juta per tahun.

Banyak ALICE yang merupakan pekerja dengan gaji tidak cukup untuk menutupi tagihan mereka, yang berarti mereka hidup dari gaji ke gaji. 

Beberapa terpaksa mengorbankan pembayaran sewa untuk makanan.

Sekitar 29 persen rumah tangga Amerika adalah ALICE, sementara 13 persen berada di bawah Tingkat Kemiskinan Federal, menurut perhitungan United For ALICE yang menggunakan data dari Survei Komunitas Amerika Biro Sensus dan perkiraan United Way mengenai berapa banyak kebutuhan hidup sebuah keluarga.

Sebenarnya, banyak inisiatif pemerintah yang berupaya membantu masyarakat keluar dari kemiskinan. 

Namun, seperti yang dikatakan Stephanie Hoopes, direktur nasional United For ALICE kepada Business Insider, Tingkat Kemiskinan Federal sudah ketinggalan zaman dalam banyak hal, karena tidak memperhitungkan perbedaan regional dan perubahan proporsi anggaran masyarakat untuk pangan.

Hoopes juga mengatakan bahwa lebih sedikit perhatian yang diberikan untuk membantu mereka yang lebih mampu secara finansial namun masih belum bisa berinvestasi untuk masa depan mereka.

Secara umum, angka kemiskinan di seluruh Amerika telah menurun, namun jumlah ALICE telah meningkat di seluruh negeri selama sekitar satu dekade terakhir, dengan negara-negara yang mengalami lonjakan pandemi seperti Montana dan Idaho mengalami lonjakan besar.

Kondisi ini terjadi karena pendapatan banyak orang Amerika meningkat namun tidak bisa mengimbangi meroketnya inflasi dan harga perumahan.

Prevalensi ALICE mungkin menunjukkan adanya permasalahan ekonomi yang mendasari pasar tenaga kerja yang kuat:

Masyarakat Amerika semakin terjerumus dalam jurang kemakmuran dan bantuan, dan kebijakan tidak mampu mengatasi permasalahan tersebut.

Hal ini sangat kontras dengan stimulus di era pandemi yang menghilangkan kualifikasi berbagai jenis bantuan dan memberikan stimulus langsung.

“Sulit untuk mendapatkan data tentang rasa frustrasi, stres, hari demi hari, harus membuat beberapa pilihan yang sangat buruk,”

kata Hoopes.

Untuk mendapatkan bantuan sosial dari pemerintah, sebuah keluarga harus memiliki pendapatan di bawah sekitar 138 persen dari Tingkat Kemiskinan Federal, yang berarti sebuah keluarga beranggotakan empat orang harus memiliki pendapatan kotor di bawah USD39,000 atau setara Rp634 juta per tahun.

United For ALICE menemukan, inflasi telah memberikan dampak yang lebih buruk pada rumah tangga di Amerika dibandingkan dengan rumah tangga pada umumnya.

Indeks Harga Konsumen, salah satu ukuran utama inflasi di Amerika, mencakup banyak barang dan jasa yang jarang dibeli oleh ALICE, seperti makan malam, perlengkapan olahraga, atau tiket konser.

United For ALICE mengembangkan ALICE Essentials Index yang memantau secara lebih dekat anggaran kelangsungan hidup rumah tangga berpendapatan rendah. 

Saat mengukur inflasi hanya untuk pengeluaran pokok, Indeks ALICE Essentials meningkat lebih cepat dibandingkan CPI. Pada saat yang sama, selama 12 tahun terakhir, ALICE mengalami ketertinggalan dalam hal kenaikan upah.

“Beberapa perhitungan kami menunjukkan bahwa jika kita tertinggal seperti itu, hanya dengan membeli barang yang sama setiap tahun, ALICE harus bekerja setahun penuh lagi hanya untuk membeli barang-barang tersebut dalam jangka waktu tersebut,” 

kata Hoopes.

Dan peningkatan ALICE dirasakan secara tidak merata.

Memang benar, banyak warga Amerika yang belum tentu jatuh miskin, namun mereka semakin tertatih-tatih untuk menjadi ALICE. Hoopes mengatakan bahwa label ini semakin diterima oleh para pekerja.

“Saat kami melakukan presentasi, saya akan membuat orang-orang datang setelahnya dan berkata, terima kasih telah menjelaskan mengapa saya mengalami kesulitan. Saya pikir sayalah masalahnya,”

kata Hoopes.

Prevalensi ALICE mungkin menjadi salah satu alasan masyarakat Amerika tidak merasa senang dengan data ekonomi yang baik dan hal ini juga melemahkan stereotip mengenai siapa sebenarnya yang mengalami kesulitan di Amerika.

“Orang-orang mempunyai banyak stereotip tentang siapa orang tersebut, dan orang-orang tersebut adalah orang-orang yang malas atau tidak berusaha keras. Data kami menunjukkan bahwa inilah biayanya, dan inilah upah yang dibayar oleh pekerjaan, dan sebagian besar pekerjaan tersebut tidak membayar cukup untuk menutupi biaya tersebut," kata Hoopes.

Ogah Kerja karena Gajinya Kecil, Remaja Usia 18 Tahun Pilih Dagang Kaki Lima Penghasilan Sehari Jutaan Rupiah
Ogah Kerja karena Gajinya Kecil, Remaja Usia 18 Tahun Pilih Dagang Kaki Lima Penghasilan Sehari Jutaan Rupiah

Sejak lulus sekolah, ia memang tidak mau bekerja menjadi seorang karyawan. Ia kini berhasil menekuni profesi berdagang dengan hasil jutaan rupiah dalam sehari.

Baca Selengkapnya
Banyak Masyarakat Indonesia Mau Pindah jadi Warga Negara Singapura, Begini Persyaratannya
Banyak Masyarakat Indonesia Mau Pindah jadi Warga Negara Singapura, Begini Persyaratannya

Alasannya karena gaji pekerja di Singapura lebih tinggi dibandingkan pekerja di Indonesia.

Baca Selengkapnya
Cerita Wanita Calon Pekerja Luar Negeri, Berharap Gaji Besar Meski Tidak Sesuai Prosedur
Cerita Wanita Calon Pekerja Luar Negeri, Berharap Gaji Besar Meski Tidak Sesuai Prosedur

Fatin (23),warga Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat mengaku masih bersedih dan belum menerima kenyataan bahwa dirinya gagal berangkat kerja ke Dubai di 2024.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Kerja di Amerika Serikat, Gaji Orang Indonesia Lebih Besar 5 Kali Lipat
Kerja di Amerika Serikat, Gaji Orang Indonesia Lebih Besar 5 Kali Lipat

Pendapatannya disebut bisa meningkat hingga 500 persen.

Baca Selengkapnya
Mahasiswa Keluhkan Biaya UKT Mahal, Segini Gaji Ideal Orang Tua Saat Anak Masuk Kuliah
Mahasiswa Keluhkan Biaya UKT Mahal, Segini Gaji Ideal Orang Tua Saat Anak Masuk Kuliah

Sebanyak 20 persen dari gaji digunakan sebagai biaya pendidikan anak di kemudian hari.

Baca Selengkapnya
Tinggalkan Pekerjaan di Kota Besar Pilih Pulang Kampung agar Dekat dengan Anak Istri, Kisah Pedagang Kelontong Asal Tuban Ini Bikin Haru
Tinggalkan Pekerjaan di Kota Besar Pilih Pulang Kampung agar Dekat dengan Anak Istri, Kisah Pedagang Kelontong Asal Tuban Ini Bikin Haru

Pendapatannya saat ini jauh lebih sedikit tapi ia mengaku bahagia

Baca Selengkapnya
Viral Kisah Wanita Tetap Bertahan Bekerja dengan Gaji di Bawah UMR, Alasannya Bikin Haru
Viral Kisah Wanita Tetap Bertahan Bekerja dengan Gaji di Bawah UMR, Alasannya Bikin Haru

Ia mengungkapkan alasannya tetap bertahan di pekerjaan tersebut.

Baca Selengkapnya
Tak Kenal Gengsi, Perempuan 20 Tahun Ini Sukses Jadi Juragan Sapi dan Raup Omzet Ratusan Juta
Tak Kenal Gengsi, Perempuan 20 Tahun Ini Sukses Jadi Juragan Sapi dan Raup Omzet Ratusan Juta

Menjadi anak tunggal bukan alasan dirinya mudah menggapai kesuksesan.

Baca Selengkapnya
Hidup di Kampung, Segini Pengeluaran Tiap Bulan Untuk Memenuhi Kebutuhan Sehari-hari Bikin Geleng-geleng Kepala
Hidup di Kampung, Segini Pengeluaran Tiap Bulan Untuk Memenuhi Kebutuhan Sehari-hari Bikin Geleng-geleng Kepala

Imas, ibu dari dua anak di kampung Bandung Barat membocorkan berapa biaya hidup dalam satu bulan saat hidup di kampung.

Baca Selengkapnya