Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Lulusan Amerika, Wanita Cerdas ini Tolak Tawaran Kerja Banyak Perusahaan Asing, Pilih jadi Lurah di Papua

Lulusan Amerika, Wanita Cerdas ini Tolak Tawaran Kerja Banyak Perusahaan Asing, Pilih jadi Lurah di Papua

Lulusan Amerika, Wanita Cerdas ini Tolak Tawaran Kerja Banyak Perusahaan Asing, Pilih jadi Lurah di Papua

Berikut kisah wanita lulusan Amerika Serikat yang justru pilih kerja menjadi Lurah di Papua.

Kisah seorang wanita bernama Maria Jochu sukses mencuri perhatian masyarakat luas.

Bagaimana tidak, Ia berhasil menyelesaikan pendidikannya di Amerika Serikat. Namun siapa sangka, Maria menolak tawaran kerja dari berbagai perusahaan asing. Ia justru memilih menjadi Lurah di Papua.

Bagaimana kisah selengkapnya? Melansir dari berbagai sumber, Jumat (12/1), simak ulasan informasinya berikut ini.

Lulusan Amerika, Wanita Cerdas ini Tolak Tawaran Kerja Banyak Perusahaan Asing, Pilih jadi Lurah di Papua

Kisah Maria Jochu seorang wanita yang berhasil sukses hingga menempuh pendidikan di Amerika Serikat belakangan menjadi perbincangan hangat publik. Apalagi diketahui, Maria merupakan lulusan Amerika Serikat.

Selepas lulus bangku SMA, Maria berinisiatif mencari kuliah 'gratis'. Mengingat, Maria lahir dari keluarga sederhana di distrik Jayapura Utara.

"Bapak saya kan cuma pegawai negeri, mama ibu rumah tangga, secara ekonomi tidak bisa membiayai saya," ungkap anak bungsu dari delapan bersaudara ini yang dikutip dari laman resmi Kementerian Keuangan.

mediakeuangan.kemenkeu.go.id

Maria pun akhirnya memilih pendidikan kepamogprajaan di Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN). "Kalau IPDN kan gratis, dibiayi negara, jadi mereka nggak pusing (bayar)," jelasnya.

Setelah lulus, Ia sempat bekerja di kantor pemerintahan. Akan tetapi, rupanya keinginannya untuk terus menambah ilmu baru masih terus berkobar.

Ia lantas dengan berani mengambil kredit pegawai untuk bisa melanjutkan pendidikannya ke jenjang lebih tinggi.

"Jadi, baru jadi pegawai sudah nakal (ambil) kredit pegawai untuk lanjut S2. Terus keluarga kan bilang

'kenapa kamu mau S2? Kita saja keluarga tidak mampu, jangan gaya-gaya deh," kata Maria menirukan perkataan orang tuanya.

mediakeuangan.kemenkeu.go.id

Maria kemudian melihat laman Facebook Badan Pengelola Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kota Papua. Di mana pada laman tersebut dibagikan tautan mengenai pengumuman kursus Bahasa Inggris yang dapat diikuti oleh pegawai.

"Jadi kursusnya itu saya tidak tahu TOEFL itu apa, IELTS itu apa. Jadi pada saat 2015 di bulan Februari, pergi, sudah ikut saja. Kemudian dikasih tahu TOEFL. TOEFL itu paling bodoh sekali saya. Jadi nomor 45, murid terakhir dalam kelas itu saya (yang lulus) karena placement test itu pakai TOEFL. Tapi Puji Tuhan saya nomor terakhir, yang paling terakhir lolos," paparnya.

Berkat itu pula Maria berkesempatan mengikuti salah satu program dari BPSDM untuk belajar Bahasa Inggris di Australia.

Luar biasanya, Maria menjadi satu di antara 10 orang yang terpilih.

Pada tahun 2015, BPSDM Papua mengadakan pameran beasiswa. Di mana salah satunya yaitu Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Akan tetapi saat itu untuk bisa mendapatkan beasiswa LPDP harus memenuhi beberapa persyaratan. Terutama nilai IELTS.

"Saya sambil kursus 3 bulan itu betul-betul belajar, saya usaha harus bisa dapat (nilai) 5. Saya berjuang, ke kantor juga (membawa) buku Bahasa Inggris. Jadi saya kerja, (balajar) Bahasa Inggris, kerja (lagi). Sampai kemudian kita tes Bahasa Inggris, terus lolos," ujar Maria.

mediakeuangan.kemenkeu.go.id

Serangkaian tes pun selanjutnya dilalui Maria. Hingga pada akhirnya Maria berada di tahap akhir yakni wawancara.

Pada saat itu Maria dengan tegas mengatakan ingin kuliah di luar negeri ketika ditanya ingin melanjutkan di mana.

Maria kemudian memilih Program Human Resources di Marshall University, West Virginia, Amerika Serikat.

mediakeuangan.kemenkeu.go.id

Pada tahun 2018, Maria berhasil menyelesaikan pendidikannya meski sempat merasakan lika-liku berbagai rintangan. Ia lantas memperoleh gelar Master program Human Resources Management and Services.  <br>

Pada tahun 2018, Maria berhasil menyelesaikan pendidikannya meski sempat merasakan lika-liku berbagai rintangan. Ia lantas memperoleh gelar Master program Human Resources Management and Services.

Belum berhenti di sana keberuntungan yang mengikuti Maria. Setelah lulus dan diwisuda, Maria banyak dilirik oleh sejumlah perusahaan. Baik itu di Indonesia maupun Luar Negeri.

Namun, Maria hanya ingin kembali pulang ke tanah Papua. Atau lebih tepatnya ke Gurabesi tempat Ia dan keluarganya tinggal. Menurutnya, masih banyak hal yang perlu diperbaiki di tanah kelahirannya itu.

mediakeuangan.kemenkeu.go.id

Kini, Maria tengah bertugas sebagai Lurah di Gurabesi. Sebelumnya, Ia sempat menjabat sebagai staf dan sekretaris lurah. <br>

Kini, Maria tengah bertugas sebagai Lurah di Gurabesi. Sebelumnya, Ia sempat menjabat sebagai staf dan sekretaris lurah.

Temani AHY Kunjungan Kerja ke Amerika, Penampilan Cantik Annisa Pohan Kala Berbatik Tuai Sorotan
Temani AHY Kunjungan Kerja ke Amerika, Penampilan Cantik Annisa Pohan Kala Berbatik Tuai Sorotan

Menyertai AHY dalam kunjungan kerjanya ke Amerika, Annisa Pohan tampil dengan begitu memesona

Baca Selengkapnya
11 Hewan Raksasa yang Pernah Hidup di Amerika Utara Ribuan Tahun Lalu
11 Hewan Raksasa yang Pernah Hidup di Amerika Utara Ribuan Tahun Lalu

Beberapa penemuan mengungkap bukti adanya hewan raksasa yang pernah tinggal di Amerika Utara. Yuk, simak ada hewan apa saja!

Baca Selengkapnya
Luar Biasa Kuat, Prajurit TNI ini Bikin Keok Petarung asal Amerika, Momennya Mendebarkan
Luar Biasa Kuat, Prajurit TNI ini Bikin Keok Petarung asal Amerika, Momennya Mendebarkan

Berikut prajurit TNI yang bikin keok petarung asal Amerika Serikat.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Berawal dari Lamar Kerja, Intip Kisah Sukses Perantau Batak di New Caledonia
Berawal dari Lamar Kerja, Intip Kisah Sukses Perantau Batak di New Caledonia

Pria asli Batak ini memilih untuk merantau hingga ke negeri orang untuk bekerja hingga meraih kesuksesan.

Baca Selengkapnya
Terungkap! Jutaan Orang Kaya di Amerika Pindah ke Negara Kecil Demi Alasan Ini
Terungkap! Jutaan Orang Kaya di Amerika Pindah ke Negara Kecil Demi Alasan Ini

Jutaan orang Amerika Serikat berlomba memiliki paspor dari negara lain demi menyelamatkan harta kekayaan mereka.

Baca Selengkapnya
Cerita Wanita Calon Pekerja Luar Negeri, Berharap Gaji Besar Meski Tidak Sesuai Prosedur
Cerita Wanita Calon Pekerja Luar Negeri, Berharap Gaji Besar Meski Tidak Sesuai Prosedur

Fatin (23),warga Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat mengaku masih bersedih dan belum menerima kenyataan bahwa dirinya gagal berangkat kerja ke Dubai di 2024.

Baca Selengkapnya
Kerja di Amerika Serikat, Gaji Orang Indonesia Lebih Besar 5 Kali Lipat
Kerja di Amerika Serikat, Gaji Orang Indonesia Lebih Besar 5 Kali Lipat

Pendapatannya disebut bisa meningkat hingga 500 persen.

Baca Selengkapnya
Kisah Bisnis Budak Jadi Usaha Menguntungkan, Lahirkan Banyak Konglomerat
Kisah Bisnis Budak Jadi Usaha Menguntungkan, Lahirkan Banyak Konglomerat

Tren perbudakan di Amerika kemudian berhenti di abad ke-18.

Baca Selengkapnya
Kisah Wanita Sukses Jualan Kue di Pinggir Jalan Omzet Jutaan per Hari, Nyaris Bangkrut karena Dikerjai Orang
Kisah Wanita Sukses Jualan Kue di Pinggir Jalan Omzet Jutaan per Hari, Nyaris Bangkrut karena Dikerjai Orang

Mbak War permah dibuat nyaris bangkrut oleh orang yang iri. Mirisnya, hal itu dilakukan oleh orang terdekatnya.

Baca Selengkapnya