NASA buat roket tenaga nuklir untuk daratkan astronot di Mars

Selasa, 5 November 2013 05:42 Reporter : Dwi Zain Musofa
NASA buat roket tenaga nuklir untuk daratkan astronot di Mars Ilustrasi roket nuklir NASA. ©2013 Softpedia.com

Merdeka.com - Salah satu ambisi utama yang dimiliki NASA adalah untuk mendarat astronot di Mars. Akan tetapi hal ini sangat sulit untuk dilakukan dengan teknologi saat ini.

Inilah sebabnya mengapa badan antariksa mendanai penelitian pada teknologi roket fusi nuklir terbaru, yang bisa terbang ke mars dan kembali hanya dalam waktu beberapa bulan saja.

Dilansir Softpedia (4/11), melalui program NASA Innovative Advanced Concepts ( NIAC ), NASA mendukung para peneliti dari University of Washington untuk mengembangkan teknologi ini.

Dipimpin oleh peneliti bernama John Slough, tim bekerja pada pengembangan sistem pengiriman yang akan membawa astronot ke Mars hanya dalam 90 hari.

Sedangkan dengan teknologi yang ada saat ini, jangka waktu terpendek untuk perjalanan ke Mars adalah sekitar 500 hari. Selain itu, pengukuran dilakukan dengan Detektor Radiasi Assessment ( RAD ) instrumen pada rover Curiosity NASA telah menunjukkan bahwa astronot akan terkena banyak radiasi lebih seperti perjalanan panjang, yang akan menempatkan hidup mereka dalam bahaya.

Selain masalah radiasi, astronot juga harus berurusan dengan masalah medis yang berhubungan dengan paparan jangka panjang untuk gaya berat mikro, seperti atrofi otot atau tulang keropos.

Inilah penyebab mengapa sistem yang dikembangkan oleh Slough dan timnya terdengar begitu menarik bagi NASA. "Menggunakan bahan bakar roket yang ada (saat ini), hal itu hampir tidak mungkin bagi manusia untuk mengeksplorasi lebih jauh dari Bumi. Kami berharap untuk memberikan sumber energi yang jauh lebih kuat yang akhirnya dapat membuat perjalanan antar planet menjadi biasa," kata Slough pada awal 2013.

Nantinya mesin penggerak listrik canggih dan roket akan didorong oleh fusi nuklir/fisi tampaknya menjadi opsi yang paling logis sebagai langkah berikutnya di dunia penerbangan luar angkasa di samping bahan bakar kimia yang digunakan saat ini.

Desain Slough ini akan menggunakan proses yang sama yang ditemukan di inti matahari untuk mendorong pesawat ruang angkasa ke Mars dan kembali dalam 213 hari .

Desain fusi dari mesin ini sendiri saat ini sedang dipikirkan oleh tim peneliti berdasarkan teori fisika dan metode yang telah terbukti. Untuk proses uji cobanya sendiri telah menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk mencapai fusi nuklir ini, serta produk sampingan utama yaitu neutron.

Ahli Propulsion percaya bahwa roket fusi bertenaga nuklir akan menjadi biaya yang paling efektif dan efisien untuk mengangkut para awak astronot ke Mars dan kembali dalam jangka waktu yang dapat diterima.

Namun, para peneliti tersebut juga menekankan, setidaknya akan memakan waktu sedikit lama sebelum prototipe roket pertama siap untuk digunakan.

NASA sendiri saat ini berencana untuk mengirim dan menempatkan astronot di permukaan Mars pada pertengahan 2030-an mendatang. [dzm]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. NASA
  3. Planet Mars
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini