Jika Ingin Bertahan, Pengamat Sebut Startup Harus Stop Bakar Uang

Sabtu, 15 Februari 2020 14:49 Reporter : Indra Cahya
Jika Ingin Bertahan, Pengamat Sebut Startup Harus Stop Bakar Uang Ilustrasi startup. ©2016 Merdeka.com

Merdeka.com - Startup kerap diidentikkan dengan praktik 'pembakaran uang'. Sederhananya, ini adalah memberi angka lebih di sektor pemasaran, melalui voucher dan diskon, dan lain sebagainya.

Di satu sisi memang hal ini membuat konsumen makin loyal, namun di sisi lainnya disebut hal ini tidak akan membuat startup berkembang dalam jangka panjang.

Business Development Advisor Bursa Efek Indonesia (BEI) Poltak Hotradero mengatakan setiap entitas memiliki kekuatan dan nafas masing-masing. Sebuah startup haru berpikir bahwa bakar uang akan menjadi zero-sum game (satu pihak rugi, pihak lain untung).

"Meski perusahaan yang semula sebagai rintisan, kemudian mendapat suntikan investasi besar dari institusi besar sekali pun, harus tetap menjalankan praktik tata kelola yang baik," ujar Poltak melalui keterangannya yang dikutip dari Liputan6.com.

Ia menilai, startup harus memperhatikan good corporate covernance (GCG) atau tata kelola yang baik. Sebab, hanya dengan GCG, sebuah perusahaan termasuk startup bisa berkelanjutan. Juga bertahan dan terus berkembang dalam jangka Panjang.

1 dari 2 halaman

"Menghentikan praktik bakar uang bukan sekadar menyelamatkan perusahaan dan para pihak yang terlibat di dalamnya, tetapi juga menyelamatkan industri. Salah satunya untuk mulai mengetahui kebutuhan konsumen secara riil," ucap Poltak.

Namun ia tak menyalahkan sebuah startup melakukan promosi. Menurutnya, promo bolah saja dilakukan asalkan wajar dan tak terus-menerus.

"Jangan sampai konsumen datang hanya karena ada promo. Promo boleh saja dilakukan, tetapi bukan yang terus-terusan," imbuh Poltak.

2 dari 2 halaman

Contoh Kasus

Poltak meyakini, bakar uang yang dilakukan secara terus-menerus tidak akan pernah kembali menjadi sebuah keuntungan.

"Ini alasan yang cukup jelas. Jika praktik bisnis anda tidak melahirkan data yang baik, ya percuma saja, tegasnya.

Ia memberi contoh bagaimana startup co-working space, WeWork dan investornya SoftBank harus menerima kegagalan karena terlalu banyak bakar uang. Salah satu imbasnya adalah gagal masuk bursa saham (IPO).

"Kita bisa lihat dalam prospektus WeWork saat mau IPO, banyak hal tidak sustainability dan benturan kepentingan, ungkap Poltak.

Data Crunchbase mencatat, SoftBank telah menyuntik dana ke WeWork hingga USD 10,4 miliar.

Investasi terakhir dari SoftBank mencapai USD 2 miliar. Sekitar USD 700 juta atau setara hampir Rp 10 triliun per kuartalnya digunakan untuk promosi dengan model bakar uang.

Setelah kegagalan IPO tersebut, WeWork dikabarkan tengah menghadapi risiko bangkrut.

Sumber: Liputan6.com
Reporter: Iskandar [idc]

Baca juga:
Job2Go Incar Satu Juta Pengguna dan Pendanaan Seri A di 2021
Ekspansi ke Kota Besar, Platform RoomMe 'Revolusi' Bisnis Kost Tradisional
Zenius Raih Investasi Rp 260 Miliar
Triawan Munaf Ditunjuk Jadi Venture Advisor East Ventures
CEO Moka: Baru 20 Persen UMKM yang Melek Digital Teknologi
Kesenjangan Digital Masih Menjadi PR Besar

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Digital Startup
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini