Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

7 Penyebab ISPA pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

7 Penyebab ISPA pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

7 Penyebab ISPA pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) merupakan salah satu masalah kesehatan yang sering dialami oleh anak-anak.

Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) merupakan salah satu masalah kesehatan yang sering dialami oleh anak-anak.

ISPA adalah istilah medis yang digunakan untuk menyebut berbagai jenis infeksi yang menyerang saluran pernapasan, seperti pilek, batuk, bronkitis, dan pneumonia.

Anak-anak rentan terhadap ISPA karena sistem kekebalan tubuh mereka belum sepenuhnya berkembang, sehingga lebih mudah terkena infeksi.

Gejala ISPA pada anak dapat bervariasi tergantung pada jenis infeksinya, tetapi biasanya meliputi batuk, pilek, demam, sesak napas, dan nyeri tenggorokan.

Pada beberapa kasus yang lebih parah, ISPA dapat menyebabkan komplikasi serius seperti pneumonia, yang memerlukan perawatan medis segera.

Oleh karena itu, penting bagi orang tua untuk mengenali gejala ISPA pada anak dan segera mengonsultasikannya ke dokter jika diperlukan. 

Berikut beberapa penyabab ISPA pada anak yang perlu diwaspadai: 

Ciri-ciri Terkena ISPA

Anak yang terkena ISPA seringkali menunjukkan beberapa ciri-ciri yang dapat dijadikan sebagai indikasi bahwa mereka sedang mengalami infeksi saluran pernapasan.

Beberapa ciri-ciri umum dari anak yang terkena ISPA antara lain:

1. Batuk: Anak yang terkena ISPA biasanya mengalami batuk, baik itu batuk kering maupun batuk berdahak. Batuk ini dapat disertai suara atau bunyi yang tidak normal.

2. Pilek: Pilek atau rhinitis juga merupakan salah satu gejala umum ISPA pada anak. Anak akan mengalami hidung tersumbat, sering bersin, dan mungkin mengalami keluarnya lendir dari hidung.

3. Sesak napas: Anak-anak yang menderita ISPA dapat mengalami kesulitan bernapas atau sesak napas. Mereka mungkin terengah-engah atau bernapas dengan cepat dan pendek.

4. Kelelahan dan lemah: ISPA dapat membuat anak menjadi lelah dan lemah. Mereka mungkin merasa lesu, kurang berenergi, dan sulit melakukan aktivitas sehari-hari.

5. Gangguan tidur: Anak dengan ISPA mungkin mengalami gangguan tidur. Mereka mungkin sulit tidur atau terbangun dengan sering akibat batuk atau sesak napas.

6. Gangguan tidur: Anak dengan ISPA mungkin mengalami gangguan tidur. Mereka mungkin sulit tidur atau terbangun dengan sering akibat batuk atau sesak napas.

merdeka.com

Penyebab ISPA pada Anak

Penyebab ISPA pada Anak

Ada beberapa penyebab yang dapat memengaruhi penyakit ISPA pada anak. Berikut adalah penyebab ISPA pada anak, di antaranya:

1. Infeksi virus

Salah satu penyebab utama ISPA pada anak adalah infeksi virus seperti flu, virus respiratori sincitial (VRS), rhinovirus, dan lain-lain. Virus-virus ini dapat menyebar melalui udara atau kontak langsung dengan anak yang terinfeksi.

2. Kurangnya kebersihan

Faktor kebersihan yang buruk dapat meningkatkan risiko infeksi saluran pernapasan pada anak. Kurang mencuci tangan secara teratur, menggunakan tisu yang sama, tidak menjaga kebersihan lingkungan sekitar, dan kontak dengan orang yang sedang sakit dapat menjadi penyebab ISPA pada anak.

3. Paparan asap rokok

Anak-anak yang terpapar asap rokok, entah aktif atau pasif, memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami ISPA. Asap rokok mengandung zat-zat berbahaya yang dapat merusak saluran pernapasan dan melemahkan sistem kekebalan tubuh anak.

4. Cuaca yang ekstrem

Perubahan suhu yang tiba-tiba, udara yang kering, atau udara yang terlalu lembap dapat mempengaruhi saluran pernapasan anak dan membuatnya lebih rentan terhadap infeksi ISPA.

Pada cuaca yang dingin, anak-anak umumnya lebih sering menghabiskan waktu di dalam ruangan yang kurang terkendali sirkulasinya, sehingga meningkatkan risiko penularan penyakit.

5. Imunitas yang lemah

Anak-anak dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah cenderung lebih mudah terkena infeksi ISPA. Faktor-faktor seperti kekurangan gizi, kurang tidur, stres, atau kondisi medis tertentu dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh anak dan membuatnya rentan terhadap penyakit.


6. Polusi udara

Paparan polusi udara dapat menjadi penyebab ISPA pada anak. Udara yang tercemar oleh partikel-partikel berbahaya seperti asap kendaraan, polutan industri, asap cerobong pembakaran, dan debu dapat merusak saluran pernapasan anak dan meningkatkan risiko infeksi.

7. Kontak dengan anak-anak lain

Anak yang sering berinteraksi dengan anak-anak lain, seperti di sekolah atau tempat bermain, memiliki risiko lebih tinggi untuk tertular ISPA.

merdeka.com

Cara Mencegah ISPA

Cara Mencegah ISPA

Berikut adalah beberapa cara yang dapat dilakukan:

1. Meningkatkan kebersihan tangan

Mengajarkan anak untuk sering mencuci tangan dengan sabun dan air akan membantu mengurangi risiko penyebaran virus dan bakteri.

Pastikan anak mencuci tangan setelah menggunakan toilet, sebelum makan, dan setelah bermain di luar ruangan.

2. Menjaga kebersihan lingkungan

Rutin membersihkan dan menyemprotkan disinfektan pada permukaan yang sering disentuh seperti meja, mainan, dan tombol pintu dapat membantu mengurangi risiko penyebaran virus dan bakteri.

3. Mendorong pembatasan kontak dengan orang yang sakit

 Hindari mengizinkan anak berinteraksi dengan orang yang sedang dalam kondisi sakit, terutama jika mereka mengalami gejala pernapasan seperti batuk atau pilek. Juga, pastikan anak mendapatkan imunisasi yang sesuai untuk melindungi mereka dari infeksi tertentu. Imunisasi yang mendorong produksi kekebalan tubuh akan membantu melawan virus dan bakteri yang dapat menyebabkan ISPA pada anak.

4. Menghindari paparan lingkungan yang berbahaya

Upayakan untuk menjaga anak tetap jauh dari asap rokok atau polusi udara yang tinggi. Jika memungkinkan, hindari juga paparan terhadap bahan kimia atau zat-zat berbahaya yang dapat mempengaruhi sistem pernapasan anak.

5. Menghindari paparan lingkungan yang berbahaya

Upayakan untuk menjaga anak tetap jauh dari asap rokok atau polusi udara yang tinggi. Jika memungkinkan, hindari juga paparan terhadap bahan kimia atau zat-zat berbahaya yang dapat mempengaruhi sistem pernapasan anak

6. Memberikan nutrisi yang seimbang

Memastikan anak menerima makanan yang seimbang dan bergizi akan membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh mereka.

Makanan yang kaya akan vitamin dan mineral, seperti buah-buahan, sayuran, dan protein, akan membantu menjaga kesehatan anak dan meminimalkan risiko ISPA.

7. Mengajarkan etika batuk dan bersin yang baik

Mengajarkan anak untuk menutup mulut dan hidung mereka saat batuk atau bersin dengan menggunakan siku atau tisu dapat mencegah penyebaran droplet yang mengandung virus atau bakteri penyebab ISPA.

Ini merupakan langkah penting untuk melindungi diri sendiri dan orang lain dari infeksi.

Gejala ISPA pada Anak, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya
Gejala ISPA pada Anak, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya

Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) adalah penyakit yang sering menjangkiti si kecil.

Baca Selengkapnya
Cara Mencegah Usus Buntu pada Anak, Jaga Asupannya tetap Sehat
Cara Mencegah Usus Buntu pada Anak, Jaga Asupannya tetap Sehat

Usus buntu pada anak adalah kondisi medis di mana apendiks, organ kecil yang menempel pada usus besar mengalami infeksi dan peradangan.

Baca Selengkapnya
Penyebab Anak Terlambat Bicara, Kenali Ciri-Cirinya
Penyebab Anak Terlambat Bicara, Kenali Ciri-Cirinya

Keterlambatan bicara pada anak dapat dapat menjadi sumber kekhawatiran bagi orang tua.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
5 Penyebab Kanker Paru-paru pada Anak yang Perlu Diwaspadai, Begini Cara Mencegahnya
5 Penyebab Kanker Paru-paru pada Anak yang Perlu Diwaspadai, Begini Cara Mencegahnya

Gejala yang muncul seringkali tidak spesifik, seperti batuk yang tidak kunjung sembuh, nyeri dada, atau kesulitan bernapas.

Baca Selengkapnya
7 Penyebab Asam Lambung pada Anak, Begini Cara Mengatasinya
7 Penyebab Asam Lambung pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Asam lambung pada anak merupakan kondisi di mana asam lambung yang diproduksi oleh lambung meningkat secara berlebihan.

Baca Selengkapnya
7 Penyebab Bintitan pada Anak, Begini Cara Mengatasinya
7 Penyebab Bintitan pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Bintitan pada anak adalah kondisi di mana terjadi peradangan pada salah satu kelenjar minyak di kelopak mata.

Baca Selengkapnya
Pahami Gejala Rinitis Alergi pada Anak: Cara Mengatasi Masalah Alergi yang Umum pada Anak
Pahami Gejala Rinitis Alergi pada Anak: Cara Mengatasi Masalah Alergi yang Umum pada Anak

Masalah rinitis alergi pada anak bisa menunjukkan gejala khas yang perlu dipahami oleh orangtua.

Baca Selengkapnya
8 Cara Mencegah DBD pada Anak, Lakukan Sejak Dini
8 Cara Mencegah DBD pada Anak, Lakukan Sejak Dini

Demam berdarah merupakan salah satu penyakit yang sering menyerang anak-anak. Oleh karena itu, penting bagi orang tua untuk melakukan pencegahan DBD.

Baca Selengkapnya
Penyebab Anak Hiperaktif dan Cara Mengatasinya, Orang Tua Wajib Tahu
Penyebab Anak Hiperaktif dan Cara Mengatasinya, Orang Tua Wajib Tahu

Melihat perilaku anak yang tidak bisa diam, membuat orang tua kerap menduga anak hiperaktif. Apa penyebabnya?

Baca Selengkapnya